Kamis, 30 Juli 2015

Inilah Foto Jawa Timur Dari International Space Station (ISS), Yang Disangka Jepang Oleh Banyak Orang !

Jawa Timur difoto NASA

Para traveler, pasti jago urusan geografi dan lokasi destinasi. Badan astronomi AS, NASA mengajak tebak-tebakan foto satelit. Orang-orang yakin itu foto Jepang, Yunani bahkan Hong Kong. Padahal jawabannya adalah Jawa Timur.

Setiap bulan, NASA melalui situs resminya membuat tebak-tebakan foto satelit. Pengunjung situs NASA diminta menebak ini foto destinasi di mana. Tidak ada hadiahnya memang, tapi untuk seru-seruan saja dan itu pun ramai komentar.

Seperti dilihat detikTravel dari situs NASA, Senin (1/6/2015) untuk bulan Mei kemarin mereka melansir tebak-tebakan bulanan bertajuk May Puzzler pada 26 Mei 2015 kemarin. Gambar yang harus ditebak adalah sebuah foto satelit Planet Bumi di malam hari, ada sebuah daratan memanjang ke bagian atas foto dengan lengkung Bumi di ujung atas foto.

Pertanyaannya adalah, "What part of the world we are looking at?" Nah, semua orang dipersilakan menggunakan kolom komentar untuk menjawab tebak-tebakan itu. Ternyata, reaksi orang-orang di seluruh dunia sungguh beragam.

"Itu Jepang, dilihat dari barat daya International Space Station. Kota yang sangat terang itu Osaka. Cahaya kecil sangat terang di atas kiri gambar adalah petir dari sebuah topan," kata Kathy B dengan yakin

Fasolka Szpagatowa punya jawaban berbeda. "Ini Yunani, Kota Kalamata dan Teluk Messinia. Fotonya dibuat dari arah Utara ke Selatan," kata dia.

Bahkan ada yang menebak ini adalah Hong Kong difoto ke arah selatan. Cahaya di sisi kiri adalah perahu nelayan, yang gelap di kanan adalah gunung, begitu kata user bernama James. Sedangkan Antfaber punya pendapat berbeda.


"Saya tebak ini Berlin. Yang gelap itu bekas Berlin Timur, yang terang bekas Berlin Barat," kata dia.

Apa jawaban yang benar? Rupanya ada yang berhasil menjawab dengan tepat seperti John Radford.

"Ini Jawa Timur ke arah Surabaya sampai Bali dan pulau yang lebih jauh. Cahaya-cahaya di Laut Jawa itu kapal nelayan. Yang terang sendiri di atas foto sebelah kiri itu pasti Makassar. Cahaya putih di kiri itu mungkin petir di Sulawesi Barat. Semua lanskap ini adalah deretan gunung berapi," kata dia dengan penjelasan komplit.

NASA pun memberikan jawabannya pada Sabtu (30/5) kemarin melalui kanal Image of The Day. Dengan judul foto Just Another Night Over Java, NASA menjelaskan ini adalah foto Jawa Timur. Foto diambil oleh astronot dari tim Expedition 42 di International Space Station.


Cahaya paling terang adalah Surabaya. Area gelap berbentuk lingkaran-lingkaran adalah jejeran gunung berapi Jawa Timur, dimana tidak ada banyak lampu di sana. Lampu di lautan adalah perahu nelayan, cahaya putih di sisi kiri foto adalah benar cahaya petir.

"Selamat untuk John Redford yang pertama menjawab benar tebakan ini," kata NASA.

Penulis : Fitraya Ramadhanny 
Sumber : travel.detik.com, Senin, 01 Juni 2015 19:06 WIB.

Artikel asli berikut komentar pengunjung : 


Every month on Earth Matters, we offer a puzzling satellite image. The May 2015 puzzler is above. Your challenge is to use the comments section to tell us what part of the world we are looking at, when the image was acquired, what the image shows, and why the scene is interesting.

How to answer. Your answer can be a few words or several paragraphs. (Try to keep it shorter than 200 words). You might simply tell us what part of the world an image shows. Or you can dig deeper and explain what satellite and instrument produced the image, what spectral bands were used to create it, or what is compelling about some obscure speck in the far corner of an image. If you think something is interesting or noteworthy, tell us about it.

The prize. We can’t offer prize money, but, we can promise you credit and glory (well, maybe just credit). Roughly one week after a puzzler image appears on this blog, we will post an annotated and captioned version as our Image of the Day. In the credits, we’ll acknowledge the person who was first to correctly ID the image. We’ll also recognize people who offer the most interesting tidbits of information about the geological, meteorological, or human processes that have played a role in molding the landscape. Please include your preferred name or alias with your comment. If you work for or attend an institution that you want us to recognize, please mention that as well.

Recent winners. If you’ve won the puzzler in the last few months or work in geospatial imaging, please sit on your hands for at least a day to give others a chance to play.

Releasing Comments. Savvy readers have solved some of our puzzlers after only a few minutes or hours. To give more people a chance to play, we may wait between 24-48 hours before posting the answers we receive in the comment thread.

Good luck!
This entry was posted on Tuesday, May 26th, 2015 at 4:46 pm and is filed under EO's Satellite Puzzler. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can skip to the end and leave a response. Pinging is currently not allowed.


44 Responses to “May Puzzler”

Fritz G says:
May 26, 2015 at 6:41 pm
I’m guessing this is Seoul, South Korea, and the darkness to the north is North Korea.

Reply
Kathy B. says:
May 26, 2015 at 7:42 pm
Japan, viewed looking southwest from the International Space Station. The brightly lit city is Osaka. The small very brightly lit area at the upper left side of the image is lightning from a typhoon (Typhoon Dolphin?). The scattered lights in the lower left side of the image are fishing vessels.

Reply
geof giles says:
May 26, 2015 at 8:33 pm
harbor at St. Barts, because you would never guess there was so much light at nite

Reply
John Radford says:
May 26, 2015 at 8:38 pm
It is East Java looking across Surabaya towards Bali and further islands. The numerous lights in the Java Sea must be mostly fishing boats though the cluster dead center may be partly Pulau Kangean lights. The yellowish isolated light about 3/4 of the way up and left of center must be Makassar. The white flash to its left probably is lightning strike onto West Sulawesi proper. The entire landscape is volcanic in origin, Indonesia being the most vocanically active country in the world, at the junction of 4 tectonic plates.

Reply
NicPucc says:
June 16, 2015 at 9:39 am
I completely agree with you, it is interesting to note the circular dark features on the right showing how craters (Mount WIlis, Mount Butak,Mount Bromo and many others) have been poorly settled, obviously. This image has been acquired with a standard camera (Reflex) by the ISS.

Reply
Kenneth Fox says:
May 27, 2015 at 8:01 am
Is this Chicago and the surrounding urban sprawl around Lake Michigan?

Reply
Joycie3 says:
June 1, 2015 at 12:21 pm
I agree. The photo is probably taken by the MODIS instrument on the TERRA satellite.

Reply
NicPucc says:
June 16, 2015 at 9:20 am
It cannot be a satellite image because you can see the curvature. It is taken with a digital camera from ISS I guess.
But regarding thr location…too difficult!

Reply
riveto says:
May 27, 2015 at 11:06 am
sono interessato come amante di astronomia, avendo anche un telescopio e avendo scritto un libro a 19 anni di età sul sistema solare e intergalattico, di ricevere molte notizie riguardo alle ricerche NASA

Reply
Daniel says:
May 28, 2015 at 1:00 am
This is the eastern end of Java, Indonesia, looking east. Surabaya is the bright city in the foreground, Bali and Lombok can be seen at the centre right, and the lights from many fishing boats can be seen on the left side of the picture.

Reply
carla wood says:
May 28, 2015 at 1:24 pm
I’m going with Belgium.

Reply
Madhur jain says:
May 28, 2015 at 1:27 pm
it is Tokyo -japan with fishing boats and the island of mount mihara.

Reply
Shrikant Saini says:
May 28, 2015 at 1:31 pm
According To Me Its England And Near About Places.

Reply
Miles Saunders says:
May 28, 2015 at 1:36 pm
Surabaya, East Java is the bright city. Looking East to Bali. ( the first island) The far city before the horizon brightens is Makassar, Indonesia with Fishing boat lights in the Java Sea filling most of the left half of the image, and of course lightning over the Makassar Strait.

Reply
parasga says:
May 28, 2015 at 1:44 pm
could be either Australia and Filipine Islands or……southern east Europe….Greek Islands??

Reply
Claudia says:
May 28, 2015 at 1:56 pm
Java, around the city of Surabaya. The image was taken from aboard the ISS flying in WSW direction, approximately around 4am local time on May 22nd, with a commercial camera recording visible light.
Connected lights show the settlements which surround the volcanoes in the region. The singled lights in the central and left area are fishing boats which lure fish to the surface with floodlight. On the far left is lightning. The curvy light at the top of the image is the atmosphere reflecting light from sundawn over the pacific.

Reply
Claudia says:
May 28, 2015 at 2:06 pm
ESE* not WSW

Reply
Ron says:
May 29, 2015 at 1:30 am
claudia
Wow! You must be either working for nasa, or associated with their space station or satellite some how -study/employment. If not you are truely a die hard fan and genius

Reply
Claudia says:
May 28, 2015 at 1:56 pm
ESE* not WSW in my previous comment.

Reply
Niels de Jong says:
May 28, 2015 at 2:19 pm
Thatvis Surabaya, East Java in Indonesia looking east towards Bali and Lombok.

Reply
江政和 says:
May 28, 2015 at 3:58 pm
like United Kingdom of Great Britain and Northern Ireland

Reply
Angelika Leupelt says:
May 28, 2015 at 4:46 pm
Its Java, the dark patterns are the Vulcanos like a chain, the yellow lights are fires from rhoding the Rainforest . The Lightning on the far left is from maybe a Hurricane. The shape of the shorelines are defenetly Java. The light spot between the 2 half-islands is Surabaya.

Reply
Fasolka Szpagatowa says:
May 28, 2015 at 4:52 pm
It is Greece. Kalamata City and Messinian Bay. Picture made from North to South.

Reply
James says:
May 28, 2015 at 5:09 pm
Hong Kong looking south. Lights to left are fishing vessels, to right mountains. Glow at top from atmosphere on edge of space. Can see a lightning strike off on left.

Reply
Dony Kushardono says:
May 28, 2015 at 6:22 pm
Surabaya East Java, Denpasar Bali, Mataram Lombok & fishing boats in Java Sea

Reply
Emma Ortiz says:
May 28, 2015 at 7:44 pm
Is Surabaya, East Java!!!

Reply
antfaber says:
May 28, 2015 at 8:30 pm
I’m guessing Berlin. Dark is former East Berlin, Light is former West Berlin.

Reply
Rob Mack says:
May 28, 2015 at 9:30 pm
it is definitely Surabaya on the Indonesion island of java. You have fishing boats all around which are the specks in the darkness. It’s probably a Landsat image taking in visible light. The unusual light in the top left corner is probably lighting occuring in high altitude volcanic ash.

Reply
dony kushardono says:
May 28, 2015 at 9:30 pm
That is the light in Surabaya City and Malang City in East Java, behind there is Denpasar Bali and Mataram Lombok island, the left side is the light from the fishermen in the Java Sea and the Strait of Makassar, the lights in the city of Samarinda – Borneo and Makassar City in Celebes, and white light is Palu Celebes.

Reply
Rob Mack says:
May 28, 2015 at 9:42 pm
it is definitely Surabaya on the Indonesion island of java. You have fishing boats all around which are the specks in the darkness. It’s probably a Landsat image taking in visible light. The unusual light in the top left corner is probably lighting occuring in high altitude volcanic ash. Since the image is oriented to the east, the orange color in the far distance is sunrise.

Reply
ahmed mostafa says:
May 29, 2015 at 2:01 am
It’s mecca in saudia Arabia

Reply
mauro says:
May 29, 2015 at 2:02 am
Is this Chicago and lake?

Reply
Yogen says:
May 29, 2015 at 3:17 am
This is Java. If the satellite moves straight from the point the picture has been taken then it will head to the Australian continent. So my final conclusion is Java.

Reply
Aswathy says:
May 29, 2015 at 4:04 am
Papua new guinea and the surrounding islands………

Reply
Aswathy says:
May 29, 2015 at 4:07 am
I am guessing it as Papua New Guinea and the surrounding islands….

Reply
Aswathy says:
May 29, 2015 at 4:09 am
I am guessing it as Papua New Guinea and the surrounding islands facing south towards Australia……..

Reply
Danimal Mcgee says:
May 29, 2015 at 6:00 am
Seattle

Reply
Michael Klyne says:
May 29, 2015 at 9:42 am
I am going to say it is Bangkok looking over the Gulf Of Thailand with the Philippines over to the left and a really nice lightning storm over the South China Sea …maybe.

Reply
Juan Bello says:
May 29, 2015 at 11:55 am
Surabaya, at Jawa Timur – Indonesia.

Reply
Austin says:
May 29, 2015 at 12:44 pm
Looks like Gulf of Finland and St. Petersburg (bright lights in the foreground). View is looking west toward the daylight portion sky. With the lights of Stockholm and Sweden in the background.

Reply
Anton Tri Sutrisno says:
May 31, 2015 at 9:39 pm
That’s in Surabaya, East Java, Indonesia.

Reply
Ajay says:
June 1, 2015 at 1:05 am
Surabaya, Indonesia with Bali the closest island. Lots of ships and other seagoing vessels.

Reply
diana says:
June 1, 2015 at 12:28 pm
OMG…

I am from Indonesia. And i just realize it east java like you all said, after i rotate the picture 90 degree clockwise. What an amazing picture from above. Thanks for sharing. I can see East Java, Madura island, Bali island, and Lombok island in a different perspective like this… ^^

Reply
andri says:
June 1, 2015 at 4:41 pm
Definitely Surabaya, east java-Indonesia

That is my hometown

Reply

Font berwarna kuning adalah komentar pengunjung asal Indonesia. Bagi anda yang penasaran dengan perkembangan artikel ini kunjungi link berikut : 

Penyusun : Yohanes Gitoyo, S Pd.

Inilah Penampakan Letusan Gunung Raung Indonesia dari Ruang Angkasa, Yang Sempat Menghentikan Jadwal Penerbangan di Surabaya, Denpasar Hingga Australia !


In this handout provided by the National Aeronautics and Space Administration (NASA), a plume of ash and volcanic gases are seen trailing from the volcano Mount Raung July 12, 2015 on the Indonesian island of Java.

Letusan Gunung Raung, yang meletus beberapa kali beberapa waktu yang lalu ternyata sangat menarik perhatian masyarakat dunia, Awan berisi abu letusan yang di muntahkan dari gunung berapi di Banyuwangi tersebut memicu kekacauan untuk wisatawan dan banyak bandara ditutup dan penerbangan internasional membatalkan penerbangan ke wisata baik dari atau menuju Bali, maka pada saat itu terdampar ribuan wisatawan macanegara dan domestik menumpuk di bandara utama tersebut.

Gunung utama berpotensi bahaya yang tersebar di pulau Jawa, Bali dan Lombok.

Gunung Raung di Jawa Timur, sekitar 150 kilometer (95 mil) dari bandara internasional Bali, telah gemuruh selama beberapa minggu. Tingkat aktivitas meningkat dalam seminggu terakhir dan pada hari Jumat itu mengecam abu dan puing-puing 3.800 meter (12.460 kaki) ke udara.

Video detik-detik Gunung Raung Meletus Memancarkan Lava Pijar

Vulkanologi pemerintah Gede Suantika mengatakan letusan memaksa pihak berwenang untuk menutup lima bandara karena risiko yang ditimbulkan oleh abu vulkanik. Departemen Perhubungan mengatakan penerbangan untuk menghindari rute dekat gunung. Dikatakan keputusan tentang pembukaan kembali bandara lainnya akan dilakukan kemudian hari Jumat.


Suantika mengatakan lava dan abu jatuh dari 3.332 meter (10.930 kaki) gunung-tinggi di pulau Indonesia yang paling padat penduduknya juga menyebabkan pemerintah untuk mengajak masyarakat untuk menjauh dari 3 kilometer (2 mil) zona bahaya-tinggi sekitar gunung berapi.

Sebanyak 18 penerbangan di Bandara Notohadinegoro, Jember, Jawa Timur, dibatalkan akibat erupsi Gunung Raung (3.332 mdpl) yang menyemburkan abu vulkanis selama beberapa hari terakhir.

Penumpukan wisatawan di bandara Denpasar Bali akibat letusan gunung Raung.

"Erupsi Gunung Raung yang mengeluarkan abu vulkanis memang berdampak terhadap jadwal penerbangan di Bandara Notohadinegoro, sehingga tercatat 18 kali penerbangan dibatalkan," kata Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Bandara Notohadinegoro, Edi Purnomo, di Jember, Selasa (28/7/2015).

Gunung yang berada di perbatasan Kabupaten Jember, Bondowoso, dan Banyuwangi tersebut mengalami letusan menerus sejak peningkatan status gunung api itu menjadi siaga pada 29 Juni 2015.

"Abu vulkanis yang mengarah ke Jember menyebabkan Bandara Notohadinegoro ditutup berdasarkan Notice to Airmen (Notam)" dari Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan dan AirNav," tuturnya.

Menurut dia, rincian pembatalan penerbangan yakni 14 kali penerbangan maskapai Garuda Indonesia dengan rute Jember-Surabaya pulang pergi (PP) dan empat kali penerbangan maskapai Susi Air dengan rute Jember-Sumenep PP.

"Sebenarnya hari ini bandara sudah dibuka sejak pukul 09.00 WIB, namun kondisi bandara yang berada di Desa Wirowongso, Kecamatan Ajung itu masih berkabut, sehingga maskapai Garuda memilih membatalkan penerbangan Jember-Surabaya," paparnya.

Ia menjelaskan maskapai berpelat merah itu harus jauh-jauh hari memberitahu kepada calon penumpang dan informasi dibukanya bandara baru diterima pukul 09.00 WIB, sehingga Garuda tetap membatalkan penerbangan pada Selasa ini.

"Saya tidak tahu apakah Bandara Notohadinegoro akan dibuka pada Rabu (29/7) karena pihak bandara harus berkoordinasi dengan Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub, PVMBG, BMKG, dan AirNav untuk membuka bandara," katanya.


Bandara yang berada di Desa Wirowongso, Kecamatan Ajung, Kabupaten Jember itu ditutup sejak Rabu (22/7) akibat abu vulkanis Gunung Raung mengguyur landasan pacu bandara setempat.

Sementara itu, pihak maskapai Garuda Indonesia memilih tidak melakukan pengembalian tiket penuh (refund) kepada penumpang, namun memberikan kesempatan untuk menjadwal kembali (reschedule) penerbangan yang berlaku hingga September 2015.

Penyusun : Yohanes Gitoyo, S Pd.
Sumber : 
  1. chicago.suntimes.com, 
  2. regional.kompas.com, Rabu, 29 Juli 2015 | 05:52 WIB

Rabu, 29 Juli 2015

Sakit Gigi seperti Apa yang Mengancam Jantung?


Selamat pagi dok... Menarik sekali pembicaraannya mengenai sakit gigi yang dapat merembet ke serangan jantung.. Saya mau bertanya, manakah yang lebih berisiko untuk serangan jantung antara gingivitis atau periodontitis? Mohon penjelasannya.Terima kasih banyak Dok...
(Madi, 21, Manado)


JAWAB:

Halo Madi di Manado.
Topik sakit gigi dapat merembet ke serangan jantung memang sangat menarik untuk dibahas. Seperti yang sudah saya paparkan pada jawaban konsultasi kesehatan gigi dan mulut tanggal 8 Oktober 2012, ada hubungan antara peradangan jaringan pendukung gigi (periodontitis) dan penyakit jantung.

Manakah yang lebih berisiko untuk serangan jantung, apakah gingivitis atau periodontitis? Tentu saja periodontitis.

Sebelumnya, saya bahas dulu mengenai gingivitis. Gingivitis merupakan perubahan patologis disertai dengan tanda-tanda inflamasi pada gusi tanpa melibatkan tulang. Gingivitis dikenal juga dengan istilah peradangan pada gusi. Tanda-tanda klinis terjadinya gingivitis, antara lain adanya perdarahan pada gusi, perubahan warna pada gusi, perubahan tekstur permukaan dan kontur gusi, penurunan gusi, serta adanya rasa nyeri.

Sementara periodontitis adalah kelanjutan dari gingivitis yang tidak dilakukan perawatan sedini mungkin sehingga penyakit akan terus berkembang memengaruhi tulang alveolar (tulang di sekitar akar gigi yang menahan gigi pada tempatnya), ligamen periodontal (jaringan ikat yang melekatkan gigi ke tulang alveolar), dan sementum (lapisan keras terakhir yang melapisi akar gigi).

Tanda-tanda klinis terjadinya periodontitis, antara lain terbentuknya poket periodontal (ruang antara gusi dan gigi yang tercipta karena plak sehingga menyebabkan kerusakan gusi dan jaringan ikat di bawah garis gusi), terjadi perdarahan, penurunan gusi, dan kegoyangan gigi.

Dengan kata lain, gingivitis merupakan tahap awal peradangan pada gusi dan merupakan gerbang awal masuknya bakteri ke dalam jaringan penghubung. Jika dibiarkan akan berlanjut menjadi periodontitis, dan bakteri gram negatif akan mengeluarkan racunnya menyebabkan penyumbatan pada pembuluh darah yang berpengaruh ke jantung.


Kembali saya ingatkan bahwa kita harus menjaga kesehatan gigi dan mulut untuk menghindari hal-hal yang telah disebutkan di atas. Sederhana saja, dengan menyikat gigi setelah sarapan pagi, setelah makan siang, dan sebelum tidur malam dengan teknik yang tepat, serta sikat gigi yang tepat. Tidak lupa gunakan benang gigi jika memang diperlukan. 

Pembersihan karang gigi dengan rutin, juga salah satu kunci untuk menjaga kesehatan rongga mulut. Segala lubang gigi yang ada harus ditambal dan sisa akar gigi yang masih ada juga harus dicabut.

Demikian Madi, semoga penjelasannya bermanfaat. Salam gigi sehat.

Dokter : 
drg. Citra Kusumasari, SpKG,  Dokter Gigi di Universitas Padjadjaran Bandung, kemudian meraih gelar spesialisnya di Universitas Indonesia. Ilmu Karies, Estetik kedokteran gigi, dan perawatan syaraf gigi adalah keahliannya. 

Editor : Asep Candra
Sumber : health.kompas.com, Senin, 3 Februari 2014, 11:41 WIB.

Jangan Anggap Remeh, "Sakit Gigi" Bisa Sebabkan Stroke !


Jangan anggap remeh penyakit pada gigi. 
Tak sedikit orang yang menganggap sakit gigi adalah hal sepele. Padahal, berawal dari sakit gigi bisa menyebabkan sakit stroke dan jantung. Salah satu sakit gigi, yaitu karena peradangan gusi yang bisa menjadi pintu masuk terjadinya stroke maupun jantung. 

Dekan Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Trisakti Tri Erri Astoeti menjelaskan, gusi merupakan bagian dari penyangga gigi. Jika gusi mengalami peradangan, maka dapat menyebarkan kuman penyakit. "Saat gusi meradang, ada jalan masuk kuman ke dalam tubuh manusia," ujar Erri di Jakarta, Selasa (28/7/2015). 

Bakteri atau kuman penyakit pada akhirnya bisa masuk ke pembuluh darah dan menyebabkan penyumbatan. Penyumbatan pembuluh darah inilah yang kemudian memicu stroke dan penyakit jantung. 

Erri mengungkapkan, berdasarkan penelitian yang pernah dilakukan, penderita sakit gusi pada usia 25-51 tahun dapat meningkatkan risiko sakit stroke hingga 50 persen. Risiko sakit jantung juga meningkat dua kali lipat pada penderita sakit gusi. Bahkan, meningkatkan risiko kelahiran bayi prematur pada ibu hamil yang menderita sakit gusi dan penyakit diabetes. 

Diungkapkan Erri, penyakit gusi bisa berawal dari adanya plak di gigi yang tidak pernah dibersihkan. Plak-plak tersebut akan berkembang jadi karang gigi, hingga akhirnya terjadi peradangan gusi. Untuk itu, membersihkan gigi juga harus memperhatikan bagian sela-sela gigi dan gusi yang bisa menjadi sarang bertumbuhnya plak. 

"Jangan sampai gusi meradang. Kadang sering kita abaikan," ujar Erri. Erri juga mengingatkan pentingnya menjaga kesehatan gigi dengan gosok gigi setelah makan dan sebelum tidur setiap hari.


Penulis : Dian Maharani
Editor : Bestari Kumala Dewi
Sumber : health.kompas.com, Selasa, 28 Juli 2015,18:00 WIB.

Senin, 27 Juli 2015

14 "Kebiasaan Sehat" Yang Terbukti "Hanya Perbuatan Sia-Sia" Dalam Kehidupan Sehari-hari.


Banyak penelitian telah dilakukan oleh beberapa ilmuwan tentang kegiatan dalam kesehatan yang selama ini dianggap sebagai sebuah kegiatan yang sehat. 

Dalam banyak  penelitian, ada beberapa kegiatan kesehatan yang kita lakukan dalam kehidupan sehari-hari sebenarnya hanyalah hal sia-sia, palsu atau pun sama saja jika tidak dilakukan. 

Kita semua terpengaruh oleh iklan-iklan yang berlebihan di televisi hanya untuk mempromosikan produk. Berikut adalah 14 praktek kebiasaan kesehatan yang telah dilakukan penelitian oleh saintis tentang efektivitasnya. 


1. Menggunakan sabun tangan 


Kita seriang menggunakan sabun tangan untuk mencuci tangan tetapi tahukah Anda bahwa Norovirus dan C. difficile yang merupakan dua infeksi yang biasa terjadi namun kebal terhadap gel cuci tersebut. Jika Anda ingin pastikan tangan Anda bersih hanya perlu cuci sesering mungkin dengan air biasa. 


2. Menggunakan oven untuk memasak dibandingkan Microwave 


Sebelum ini ada sebagian orang mengatakan menggunakan oven lebih baik dari menggunakan oven gelomabng mikro (microwave). 

Oven micro sebenarnya memasak makanan kita dengan lebih baik karena ia masih menyimpan vitamin yang berada di dalam makanan dibandingkan oven. 


3. Minum susu almond 


Banyak pihak mensarankan kita meminum susu almond seharusnya memberi protein lebih kepada si peminum. Tapi tahukah Anda dengan hanya meminum susu almond yang mahal Anda hanya berhasil menambah 25 kandungan protein harian dibandingkan meminum susu biasa yang lebih murah. 


4. Jus Buah disaring 


Bila kita menduga buah-buah untuk dijadikan jus terutama jeruk pasti kita akan menyaring seratnya dengan hanya mengambil air. 

Namun tahukah Anda serat yang kita buang itulah yang meberi kita banyak kebaikan buah dibandingkan air yang hanya terdiri dari gula. 


5. Tahan napas Anda setelah seseorang bersin 


Bersin kita dapat bergerak hingga 200 mil / jam. Ini berarti jika Anda menutup mulut dengan kain saat bersin maka sudah pasti segala apa yang dikeluarkan saat bersin akan berbalik/sangkut dan mengenai mata, mulut dan hidung. 


6. Makan putih telur 


Banyak orang tidak memakan telur kuning karena dianggap memiliki kolesterol yang tinggi.  Kolestrol yang Anda ambil setiap hari sebenanrnya tidak berdampak signifikan kepada konten kolesterol dalam darah Anda kecuali jika Anda memiliki kondisi jantung. 


7. Hindari MSG 


Berdasarkan penelitian MSG aman untuk dikonsumsi namun yang merugikan Anda hanya ketika Anda makan terlalu banyak makanan menyebabkan MSG menumpuk terlalu banyak dalam tubuh. 


8. Menggunakan pelapis tempat duduk di toilet 


Virus tidak dapat hidup di udara terbuka untuk periode yang lama. Ketika Anda duduk di tempat duduk toilet umum, mereka sudah mati. Jadi penggunaan pelapis ini adalah sia-sia karena toilet sudah pasti terkena udara terbuka menyebabkan bakteri tersebut sudah mati sebelum ia digunakan oleh orang lain. Namun kemungkinan besar orang menggunakannya hanya karena jijik dengan bekas pantat orang sebelumnya. 


9. Konsumsi banyak vitamin 


Meskipun sekitar 50% penduduk dunia telah konsumsi vitamin setiap, tiada penelitian yang membuktikan efektivitasnya meskipun berbagai penelitian telah dilakukan. 


10. Detoxing 


Ginjal dan hati yang jauh lebih kuat dari setiap sistem detoksifikasi dari makanan yang Anda makan. Jadi jauhkanlah diet yang menggunakan detox dan belajar untuk makan dengan lebih teratur. 


11. Meninggalkan glukosa 


Hanya ~ 1% dari populasi dunia menderita celiac disease (penyakit yang membuat mereka sensitif terhadap gluten). Untuk lain-lain 99% dari penduduk, tidak ada bukti yang menegaskan bahwa gluten memiliki efek negatif. 

12. Menggunakan sepeda telentang 


Mereka yang menggunakan sepeda ini hanyalah orang yang membutuhkan pembedahan karena sepeda biasa yang membuat ada berdiri lebih praktis dan efisien selain biaya sepeda telentang ini lebih mahal dari sepeda biasa. 


13. Mengambil terlalu banyak Vitamin C 

http://asalasah.blogspot.com/2015/07/15-kebiasaan-sehat-yang-terbukti-hanya-sia-sia.html

Jika kita mengambil vitamin C lebih dari 2.000 miligram per hari itu akan menyebabkan Anda akan mengalami diare, muntah, mual, mulas, sakit kepala dan efek samping lainnya. 


14. Makan hanya makanan rendah lemak 

http://asalasah.blogspot.com/2015/07/15-kebiasaan-sehat-yang-terbukti-hanya-sia-sia.html 

Peneitian selama delapan tahun telah dilakukan terhadap lebih dari 50.000 wanita tentang makan makanan yang memilki kandungan lemak yang rendah tidak menunjukkan kemungkinan risiko untuk mengidap kanker payudara, kanker kolorektal, atau penyakit jantung, dan kehilangan berat badan tidak lebih semakin berkurang. Sebelaiknya risiko untuk mereka terkena penyakit tersebut adalah sama dengan orang yang memakan makanan mengandung lemak. 

Mungkin ada yang tidak setuju dengan artikel ini, tetapi ini adalah berdasarkan penelitian yang dilakukan. Namun apa yang paling penting meminum susu dengan almond adalah sesuatu yang sia-sia karena sama saja. padahal harga almond lebih mahal.


Sumber: http://www.siakapkeli.my/2015/07/15-tabiat-sihat-yang-kita-lakukan.html, Minggu, 26 Juli 2015

Jumat, 24 Juli 2015

Menatap Wajah Si Planet Bungsu Dari Tata Surya Matahari : Pluto.

Wahana luar angkasa NASA, New Horizon.

Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) menyatakan bahwa misi menjamah dunia Pluto oleh wahana New Horizon sukses. Pernyataan itu dikeluarkan setelah tim ilmuwan menerima "telepon" dari wahana tersebut pada Rabu (15/7/2015) hari ini. 

"Telepon" yang aslinya hanyalah kiriman sinyal itu diterima oleh fasilitas piringan raksasa penerima sinyal yang ada di Madrid, Spanyol, salah satu jaringan fasilitas komunikasi yang dimiliki NASA.

Sinyal menempuh jarak 4,7 miliar kilometer dari Pluto ke Bumi dalam waktu 4 jam 25 menit. Kiriman sinyal itu menjadi tanda bahwa New Horizon berhasil lolos dari debris angkasa yang berserakan di lingkungan Pluto untuk menuju titik 12.500 kilometer dari permukaannya.

Para ilmuwan di pengontrol misi New Horizon di Laurel, Maryland, Amerika Serikat sangat gembira dengan keberhasilan itu. Ketika sinyal diterima pada pukul 07.53 WIB pagi tadi, para ilmuwan saling berpelukan.

"Kami terkunci dengan telemetri dari wahana antariksa ini," kata Alice Bowman, manager operasional misi, seperti dikutip BBC, Rabu. "Kita punya wahana yang sehat, kita telah merekam data Pluto."

Pejabat administrasi NASA, Charles Bolden, mengatakan, "Dengan misi ini, kita berhasil mengunjungi setiap planet di Tata Surya. Sementara pimpinan sains NASA John Grunsfeld, mengatakan, "Ini momen bersejarah."

Bowman yakin bahwa New Horizon juga telah mengumpulkan data-data berharga tentang Pluto. "Segmen sejumlah tertentu pada prekam telah digunakan. Itu menunjukkan bahwa data telah dikoleksi oleh wahana itu," katanya.

Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) merilis foto paling detail planet kerdil Pluto. Foto itu merupakan hasil jepretan wahana antariksa New Horizon kala masuk jam-jam terakhir sebelum melintas dekat.


Dalam foto itu, Pluto tampak berbeda dengan yang dibayangkan. Alih-alih berwarna biru seperti Bumi atau abu-abu sebelum bulan dan asteroid, mantan planet tersebut ternyata berwarna merah, menyerupai Mars. 


Wajah Pluto hasil jepretan New Horizon pada Selasa (14/7/2015) beberapa waktu sebelum melintas dekat.

Hasil jepretan New Horizon itu merupakan foto paling detail Pluto. Foto mengungkap adanya "cinta" di Pluto. Ada area yang berbentuk jantung hati yang dikenal dengan "heart of Pluto". Ada juga kawah-kawah dan area ekuator yang tak tampak jelas dalam foto lain.

New Horizon merupakan wahana berbiaya 700 dollar AS yang diluncurkan NASA tahun 2006. Setelah 9,5 tahun, wahana ini akhirnya sampai ke wilayah dekat Pluto. Wahana itu dijadwalkan melintas dekat Pluto pada jarak 12.500 pada Selasa (14/7/2015) pukul 18.49 WIB.

Saat berita ini diturunkan, seharusnya New Horizon sudah sampai di Pluto. Namun, konfirmasi kesuksesan melintas dekat itu baru bisa didapatkan pada Rabu (15/7/2015) sekitar pukul 7 pagi, saat sinyal wahana itu diterima oleh pengontrol misi di Bumi.

Upaya New Horizon melintas dekat Pluto ini gampang-gampang susah. Pluto diselimuti debris komet dan benda langit lain. Peluang tumbukan memang hanya 1 : 10.000 tetapi jika terjadi akan merusak seluruh misi.

Namun seluruh tim misi New Horizon optimis. "Malam ini (waktu Amerika Serikat) kami akan mendapatkan sinyalnya dan kami harus mendapatkan sinyalnya," kata Ralph Semmel, director of the Johns Hopkins Applied Physics Laboratory, anggota tim, dikutip BBC, hari ini.


Pluto Lebih Besar dari Dugaan


Seiring keberhasilan misi New Horizon menjamah Pluto, debat tentang status Pluto kembali mengemuka. Sejumlah kalangan menginginkan status Pluto sebagai planet yang dilepaskan pada tahun 2006 dikembalikan.

Stuart Clark, seorang penulis astronomi, dalam tulisannya di The Guardian, Rabu (15/7/2015), mengungkapkan langsung lewat judul "Tentu Pluto cukup berhak menjadi planet. Ukuran Bukan Segalanya."

Clark mengatakan bahwa Pluto memang dunia kecil, diameternya hanya 2.370 kilometer dan volumenya hanya 1 persen Bumi. "Namun, soal ukuran itu tak seharusnya dijadikan alasan untuk menendang Pluto," katanya.

Menurut Clark, menolak status Pluto sebagai planet merupakan penyangkalan terhadap sejarah. Tahun 1930, Clyde Tombaugh dari Lowell Observatory di Arizona menemukan Pluto sebagai planet. Sejarah itu, menurut Clark, tak seharusnya ditulis ulang.

Keberhasilan New Horizon harus dimanfaatkan untuk melihat ulang status Pluto. "Ini waktunya untuk mengkaji ulang aturan penetapan planet, mengembalikan status Pluto, dan menerima bahwa kita hidup di tata surya yang lebih besar dan bervariasi," jelasnya.


Diragukan sejak awal

Status Pluto sebagai planet sebenarnya sudah diragukan sejak awal, sejak masih disebut "Planet X". Sebulan setelah publikasi penemuannya di jurnal Science pada 21 Maret 1930, artikel di jurnal yang sama meragukan temuan itu.


Pluto kala itu dikatakan berukuran jauh lebih kecil dari dugaan. Sementara bidang orbitnya juga jauh lebih miring dan lebih lebar dibandingkan planet pada umumnya. Sempat diduga bahwa pluto adalah asteroid yang unik.

Kontroversi terus berlanjut, tetapi para ilmuwan yang mendukung keberadaan planet ini "tak peduli". Bulan Juni 1930, planet X dinamai sebagai Pluto berdasarkan usulan putri salah satu profesor dari Oxford University. 

Selama 7 dekade setelah penemuan, Pluto tetap menyandang status planet walaupun masih kontroversi. Baru tahun 2006, status planet Pluto dicabut oleh International Astronomical Union (IAU), badan yang bertanggung jawab pada penamaan dan klasifikasi benda langit. 

Penemuan Eris pada tahun 2005 memicu "pemecatan" Pluto. Eris memiliki ukuran sedikit lebih besar dari Pluto. Ilmuwan lantas bingung, apakah lalu bisa dikatakan bahwa Eris adalah planet kesepuluh di tata surya?

Tahun 2006, IAU memaparkan sejumlah syarat utama benda langit bisa disebut planet. Pluto tak memenuhi syarat ukuran dan orbit. Ukuran Pluto terlalu kecil dan orbitnya belum bisa dikatakan "bersih" dari benda langit lain selain satelitnya. 


Mungkin ditarik sebagai planet Lagi?


Beberapa saat sebelum New Horizon berhasil melintas dekat Pluto pada jarak 12.500 kilometer dari permukaannya, wahana itu mengungkap bahwa di planet kerdil ternyata berukuran lebih besar dari dugaan.

Akankah ukuran itu membuat Pluto kembali dinyatakan sebagai planet. Sepertinya tidak. Meski diketahui lebih besar, ukuran Pluto tetap setara dengan Eris, belum bisa menyamai ukuran planet terkecil di Tata Surya, Merkurius.

"Dalam tata surya kita, ada perbedaan jelas antara obyek yang besar dan kecil, Pluto, Eris, Ceres, dan planet terkecil di tata surya, Merkurius," kata astrobom Jonti Homer seperti dikutip Sydney Morning Herald, Selasa (14/7/2015).

Pluto juga tetap sulit dikategorikan sebagai planet karena orbitnya masih bersinggungan dengan orbit Neptunus dan benda langit lain. Pluto baru mungkin menjadi planet bila kriteria planet itu sendiri diubah.

Alan Stern dari NASA yang kini memimpin misi New Horizon adalah salah satu orang yang percaya bahwa kriteria planet harus diubah. Menurutnya, kriteria planet IAU absurd. Temuan dan gagasan baru hasil riset seharusnya bisa diakomodasi untuk mengklasifikasikan benda langit.

Terlepas dari status Pluto, Lewis Ball dari Organisasi Riset Sains dan Industri Australia (CSRIO) mengatakan, misi New Horizon memegang peran penting dalam upaya menguak rahasia pembentukan tata surya.


"Mencapai Pluto dan wilayah terjauh tata surya menjadi prioritas dalam riset keantariksaan karena dunia itu menyimpan unsur tata surya yang dipendam dalam beku. Dunia beku itu menyimpan material yang membentuk planet-planet," katanya.

Penyusun : Yohanes Gitoyo, S Pd.
Disarikan dari : sains.kompas.com.

Kamis, 23 Juli 2015

Selamat Idul Fitri, Mohon Maaf Lahir dan Batin.


Setelah sekian lama kami menemani anda dalam belajar,
Kami mohon  maaf jika sekiranya ada artikel, kata-kata atau gambar pendukung yang tidak berkenan bagi anda, ijinkan kami untuk terus membantu anda dalam memajukan dunia ilmu pengetahuan dan teknologi di negeri kita tercinta Indonesia. 

SELAMAT IDUL FITRI, MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN !

Sabtu, 11 Juli 2015

Pembalut Berklorin? Mari Cerna secara Ilmiah !


Tiga hari terakhir, pembalut berklorin menjadi perbincangan hangat baik offline maupun online. Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YKLI) pada Selasa (7/7/2015) lalu merilis hasil studi yang menyatakan bahwa 9 pembalut dan 7 pantyliner mengandung klorin.


Bukannya mencerahkan dan menggugah kesadaran pemerintah untuk bertindak, riset yang bermaksud melindungi masyarakat dari zat berbahaya itu malah berakhir antiklimaks. Publik bingung serta Kementerian Kesehatan pun ogah menindaklanjuti.


Klorin Apa?


Pertanyaan muncul karena YLKI dalam konferensi pers menyatakan bahwa sejumlah pembalut yang diteliti "mengandung klorin". Pertanyaannya kemudian, klorin dalam bentuk apa yang terdapat pada pembalut itu?

Anggota Harian YLKI, Ilyani Sudrajat, ketika dihubungi Kompas.com, Kamis (27/7/2015) kemarin, mengungkapkan, "Yang kami analisis klorin bebas, Cl2." Pernyataan tersebut secara ilmiah agak ganjil.

Klorin bebas secara kimia adalah klor (Cl) yang tidak berikatan dengan atom lainnya. Klorin bebas dapat berupa molekul bermuatan netral klorin (Cl2) ataupun berupa ion hipoklorit dan hipoklorat.

Profesor farmakologi dari Fakultas Farmasi, Universitas Gajah Mada (UGM), Zullies Ikawati, mengungkapkan, "Biasanya klorin bebas (dalam bentuk Cl2) terdapat dalam bentuk gas". Cl2 punya titik didih -34 derajat Celsius sehingga pasti berbentuk gas dalam suhu kamar.


Metodologi

YLKI mengungkapkan bahwa mereka melakukan analisis Cl2 dengan menggunakan spektofotometri. Pada dasarnya, teknik itu mengukur konsentrasi suatu senyawa dalam larutan berdasarkan spektrum warnanya.

Kepala Pusat Penelitian Kimia Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Agus Haryono, mengungkapkan bahwa kemungkinan Cl2 berada dalam pembalut bisa saja ada, walaupun sangat kecil.

Taruhlan Cl2 memang ada pada pembalut. Agus mengatakan, sulit untuk mengukurnya dengan metode spektofotometri. "Kalau konsentrasinya sudah dalam ppm itu sulit dengan spektofotometri. Perlu metode yang lebih presisi, misalnya kromatografi gas," katanya.

Di samping itu, jika memang ada Cl2 dalam pembalut, pertanyaan juga bagaimana bisa membuat Cl2 yang biasa dalam bentuk gas tersebut bisa diukur dengan spektofotometri. Biasanya senyawa harus dilarutkan dahulu sehingga bisa diukur dengan metode itu.


Klorin, Dioksin, Klorit, atau Klorat?

Zullies mengungkapkan, jenis residu pada pembalut tergantung pada pross pemutihannya. Proses pemutihan dengan gas klorin akan meninggalkan produk samping berupa dioksin. Senyawa tersebut yang sebenarnya banyak dikgawatirkan sebab bersifat karsinogenik, memicu endometriosis.

Pemutihan juga bisa dilakukan dengan ECF (Elemental Chlorine Free). Ini artinya tidak menggunakan klorin bebas tetapi masih dengan senyawa yang mengandung klorin, yaitu klorin dioksida. "By product yang dihasilkan adalah klorit atau klorat," jelas Zullies.

Sementara, ada juga pemutihan yang benar-benar bebas klorin, dikenal dengan Total Chlorine Free (TCF). Senyawa yang digunakan adalah hidrogen peroksida, senyawa yang cepat bereaksi dan hampir tidak meninggalkan residu.

Nah, kembali lagi ke pertanyaan, apa yang sebenarnya dianalisis YLKI? Dioksin, klorit, atau klorat? YLKI harus memberi penjelasan. Apa memang residu itu yang dimaksud, atau memang gas klorin?


Lantas Kemenkes Benar?

Merespon hasil riset YLKI, Direktur Jenderal Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan Maura Linda Sitanggang Rabu lalu (8/7/2015) mengatakan, pembalut yang mengandung klorin aman.

"Ambang batas untuk klorin itu tidak dicantumkan di persyaratan internasional. Jadi, itu yang memenuhi syarat dengan ambang batas lemah. Kalau klorin dimakan, baru khawatir," ungkapnya dalam konferensi pers.

Tentang ambang batas, YLKI menyinggung Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 472/MENKES/PER/V/1996 tentang pengamanan bahan berbahaya bagi kesehatan. Klorin tercantum sebagai bahan kimia bersifat racun dan iritasi.

Linda mengatakan, "Klorin itu yang tidak boleh dikandung dalam makanan. Jadi, nanti akan kami klarifikasi sama YLKI kalau itu peraturan makanan, ya memang enggak boleh. Dalam SNI, tidak tercantum (standar klorin), di FDA juga tidak." Benarkah?


Batas Aman Tetap Perlu

Terlepas dari ganjilnya riset YLKI, Zullies dan Agus memandang bahwa standarisasi produk pembalut memang perlu dilakukan. Mengatakan bahwa pembalut berklorin pasti aman juga terlalu gegabah.

Zullies mengungkapkan, penggunaan klorin dalam pembuatan pembakut memang punya dampak positif yaitu mensterilkan. Namun, aman tidaknya residu akan sangat tergantung pada dosisnya.

Dalam ilmu zat racun, tak ada bahan yang benar-benar bisa dianggap bermanfaat atau racun. Jadi, apakah klorit dan klorat sebagai residu pasti aman? Zullies mengatakan, adanya wanita yang sering mengeluh gatal saat memakai pembalut bisa jadi tanda adanya iritasi yang disebabkan oleh klorit dan klorat.

"Untuk lebih menjamin, perlu ditentukan batas amannya, standar untuk pembalut berapa. Dan sebenarnya tidak cuma pembalut itu, tetapi juga produk diaper yang biaa dipakai bayi dan orang tua," ungkap Zullies.

Agus mengatakan, "Produk personal care memang saat ini belum ada batasannya." Penting juga untuk mendorong transparansi bahan yang digunakan untuk menyusun dan mengolah produk sehingga konsumen paham dan bisa memilih.


Yang Juga Perlu Direnungkan

Penting pula untuk memikirkan dampak penggunaan klorin selain pada tubuh kita. Walaupun mungkin pembalut yang diputihkan dengan gas klorin sudah tak ada, penggunaan klorin dioksida masih marak.


Ada banyak sekali pembalut yang diproduksi setiap hari atau bulannya. Bayangkan berapa banyak klorin dioksida yang digunakan. Seperti apa konsekuensinya jika limbah proses pemutihan itu banyak terlepas ke lingkungan? Adaklah efek merugikan dalam jangka panjang?

Mungkinkah membuat pembalut yang tak perlu diputihkan? 
Soal sterilisasi, mungkinkah dengan senyawa lain? 
Atau, mungkinkah usulan Tulus Abadi, juga dari YLKI, yang mengajak perempuan kembali memakai kain untuk pembalut selama haid diterapkan?

Penulis dan Editor: Yunanto Wiji Utomo
Sumber : sains.kompas.com, Jumat, 10 Juli 2015, 10:21 WIB.

Jumat, 10 Juli 2015

4 Bintik Misterius Berdiameter 500 km Ditemukan di Planet Kerdil Pluto.

Wahana New Horizon memotret Pluto beserta bintik misteriusnya pada 29 Juni 2015 lalu. 

Foto planet Pluto yang diambil oleh wahana antariksa New Horizon memberikan pertanyaan baru bagi para ilmuwan. Ada empat bintik misterius yang terobservasi dari foto tersebut dan hingga kini ilmuwan belum mampu menjelaskannya.

Empat bintik itu masing-masing memiliki diameter sekitar 500 kilometer sementara penyebarannya tidak jelas. Namun demikian, bintik cenderung terletak pada belahan barat Pluto yang sayangnya tak akan dilihat New Horizon saat melintas dekat pada 14 Juli 2015.

"Ini benar-benar teka-teki, kami tak tahu apa bintik itu dan kami tak sabar untuk mengungkapnya," kata Alan Stern dari Southwest Research Institute, pimpinan investigasi New Horizon.

"Yang juga menjadi teka-teki adalah pertanyaan lama tentang perbedaan besar warna Pluto dengan bulannya, Charon, yang lebih gelap dan kelabu," imbuh Stern seperti dikutip BBC pada Jumat (2/7/2015) lalu.

Menurut ilmuwan, bila Pluto dan Charon terbentuk dari peristiwa tumbukan yang sama, seharusnya karakteristik keduanya mirip. Analisis data New Horizon diharapkan mampu memecahkan pertanyaan tentang asal-usul Pluto dan Charon.

Wajah Pluto, diambil dari wahana New Horizon milik Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA).




Wajah Pluto terbaru pada awal bulan Juli 2015.

Image of Pluto

Pluto and Charon
Wajah Pluto diambil dengan teknologi Long Range Reconnaissance Imager (LORRI) pada wahana antariksa New Horizon tanggal 8 Juli 2015.




Wajah Pluto dari informasi yang diperoleh oleh teleskop Hubble

Sebuah ekspedisi yang dinamakan Pluto Express direncanakan mulai meluncur ke angkasa pada Desember 2004 dan direncanakan tiba di Pluto paling lama pada tahun 2008, namun ekspedisi ini akhirnya dibatalkan pada tahun 2000 karena masalah dana dan digantikan sebuah misi baru bernama New Horizons (diluncurkan Januari 2006). Pesawat ini akan melintasi Pluto dan Charon, satelit alaminya dan kemudian mengirimkan foto-foto ke Bumi. Salah satu studi yang akan dilakukan Horizons mencakup masalah atmosfer yang ada di lapisan satelit Pluto tersebut. New Horizons juga direncanakan akan terbang menuju Sabuk Kuiper.

Trajectory of New Horizons past Pluto and its moons
Alur pejalanan wahana antariksa New Horizon 

New Horizon milik Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) kini tengah mendekati lingkungan Pluto yang terdiri dari satu planet kerdil dan lima bulan. Wahana itu akan mencapai jarak terdekat, 12.500 kilometer dari permukaan Pluto, pada 14 Juli 2015 pukul 18.49 WIB. New Horizon bakal mengirim gambar-gambar mengagumkan lagi tentang Pluto. 

Hingga kini dipercaya Pluto memiliki sifat atmosfer yang paling asli semenjak memisahkan diri dari matahari. Lapisan atmosfer ini juga dikenal sebagai lapisan paling dingin yang pernah dimasuki sebuah pesawat misi angkasa luar dari bumi.


Sekilas Tentang Planet Kerdil Pluto.

Berkas:Pluto, June 18, 2015.JPG
Pluto dilihat oleh wahana antariksa New Horizons pada tanggal 18 Juni 2015.

Pluto (nama resmi: 134340) adalah sebuah planet katai (dwarf planet) dalam Tata Surya. Sebelum 24 Agustus 2006, Pluto berstatus sebagai sebuah planet dan setelah pengukuran, merupakan planet terkecil dan terjauh (urutan kesembilan) dari matahari.

Pada 7 September 2006, nama Pluto diganti dengan nomor saja, yaitu 134340. Nama ini diberikan oleh Minor Planet Center (MPC), organisasi resmi yang bertanggung jawab dalam mengumpulkan data tentang asteroid dan komet dalam tata surya kita.

Sejak ditemukan oleh Clyde William Tombaugh, seorang astronom muda di Observatorium Lowell, pada 18 Februari 1930, Pluto kemudian menjadi salah satu anggota Tata Surya yang paling jauh letaknya.


Jarak Pluto dengan matahari adalah 5.900,1 juta kilometer. Pluto memiliki diameter yang mencapai 2.486 km dan memiliki massa 0,002 massa Bumi. Periode rotasi Pluto adalah 6,39 hari, sedangkan periode revolusi adalah 248,4 tahun. Bentuk Pluto mirip dengan Bulan dengan atmosfer yang mengandung metan. Suhu permukaan Pluto berkisar -233oCelsius sampai dengan-223o Celsius, sehingga sebagian besar berwujud es.

Berkas:Pluto and its satellites (2005).jpg
Pluto dan tiga satelitnya: Charon, Nix dan Hydra.

Animation of Pluto and Charon as seen from New Horizons spacecraft
Orbit Pluto dan Charon, dilihat oleh wahana antariksa New Horizons pada tanggal 12-18 April 2015.

Hasil penelitian terbaru, Pluto memiliki 5 satelit.

Pada 1978 Pluto diketahui memiliki satelit yang berukuran tidak terlalu kecil darinya bernama Charon (berdiameter 1.196 km). Kemudian ditemukan lagi satelit lainnya, Nix dan Hydra.


Kontroversi Status ke-planetan Pluto.

Wajah pluto saat ditemukan tahun 1930.

Wajah Clyde William Tombaugh sang penemu Pluto.

Pluto ditemukan oleh Clyde William Tombaugh, seorang astronom muda di Observatorium Lowell, pada 18 Februari 1930. Pada saat Pluto ditemukan, ia hanya diketahui sebagai satu-satunya objek angkasa yang berada setelah Neptunus. Kemudian, Charon, satelit yang mengelilingi Pluto sempat dikira sebagai planet yang sebenarnya. Akhirnya keberadaan satelit Charon ini semakin menguatkan status Pluto sebagai planet.

Asal-usul nama Pluto, juga sempat menjadi kontroversi. Karena sempat membuat banyak pihak saling berselisih paham. Banyak yang bilang nama ini berasal dari karakter anjing dalam komik Walt Disney. Kenyataan bahwa komik tersebut memulai debutnya pada tahun yang sama dengan penemuan benda angkasa tersebut oleh manusia dipercaya banyak pihak sebagai salah satu alasannya.

Nama Pluto juga merupakan nama seorang dewa dari kebudayaan Romawi yang menguasai dunia kematian (Hades dalam kebudayaan Yunani). Nama ini diberikan mungkin karena benda angkasa ini sama gelap dan dinginnya dengan dewa tersebut,selain juga misteri yang menyelimutinya.

Ternyata banyak nama lain yang pernah ditolak untuk menamai planet baru tersebut. Salah satunya adalah Minerva, yang berarti dewi ilmu pengetahuan. Alasannya jelas, karena nama tersebut sudah dipergunakan untuk hal yang lain. Lalu ada nama Constante, merujuk pada nama pendiri observatorium tempat Clyde bekerja, Constante Lowell. Namun pemberian nama Lowell juga ditolak secara perlahan-lahan.





Ribuan obyek trans-Neptunus yang salah satunya adalah Pluto, area ini disebut sebagai Obyek Sabuk Kuiper.

Akan tetapi, para astronom kemudian menemukan sekitar 1.000 objek kecil lain di belakang Neptunus (disebut objek trans-Neptunus) yang juga mengelilingi Matahari. Di sana mungkin ada sekitar 100.000 objek serupa yang dikenal sebagai objek Sabuk Kuiper (Sabuk Kuiper adalah bagian dari objek-objek trans-Neptunus). Belasan benda langit termasuk dalam Obyek Sabuk Kuiper di antaranya Quaoar (1.250 km pada Juni 2002), Huya (750 km pada Maret 2000), Sedna (1.800 km pada Maret 2004), Orcus, Vesta, Pallas, Hygiea, Varuna dan Haumea (1.500 km pada Mei 2004).

Penemuan 2003 EL61 cukup menghebohkan karena Obyek Sabuk Kuiper ini diketahui juga memiliki satelit pada Januari 2005 meskipun berukuran lebih kecil daripada Pluto. Dan puncaknya adalah penemuan UB 313 (2.700 km pada Oktober 2003) yang diberi nama Xena oleh penemunya. Selain lebih besar dari Pluto, obyek ini juga memiliki satelit.

Orbit Planet Kerdil Pluto yang aneh, menunjukkan orbit Pluto dilihat dari atas, di mana Pluto suatu masa lebih dekat ke Matahari daripada Neptunus; panel 4 menunjukkan orbit Pluto dilihat dari samping, terhadap orbit planet-planet lain mengitari Matahari..

Pluto sendiri, dengan orbit memanjangnya yang aneh, memiliki perilaku lebih mirip objek Sabuk Kuiper daripada sebuah planet, demikian anggapan beberapa astronom. Orbit Pluto yang berbentuk elips tumpang tindih dengan orbit Neptunus. Orbitnya terhadap Matahari juga terlalu melengkung dibandingkan delapan objek yang diklasifikasikan sebagai planet. Pluto juga berukuran amat kecil, bahkan lebih kecil daripada Bulan, sehingga terlalu kecil untuk disebut planet.

Setelah Tombaugh wafat tahun 1997, beberapa astronom menyarankan agar International Astronomical Union, sebuah badan yang mengurusi penamaan dan penggolongan benda langit, menurunkan pangkat Pluto bukan lagi sebagai planet. Selain itu beberapa astronom juga tetap ingin menerima Pluto sebagai sebuah planet. Alasannya, Pluto memiliki bentuk bundar seperti planet, sedangkan komet dan asteroid cenderung berbentuk tak beraturan. Pluto juga mempunyai atmosfer dan musim layaknya planet.

Pada 24 Agustus 2006, dalam sebuah pertemuan Persatuan Astronomi Internasional, 3.000 ilmuwan astronomi memutuskan untuk mengubah status Pluto menjadi "planet katai" bersama-sama dengan sejumlah benda langit lainnya.

Penyusun: Yohanes Gitoyo, S Pd.
Sumber :
  1. sains.kompas.com, Selasa, 7 Juli 2015,09:51 WIB.
  2. https://id.wikipedia.org/wiki/Pluto
  3. https://www.nasa.gov/mission_pages/newhorizons/main/
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...