Kamis, 29 Januari 2015

Inilah 7 Antivirus Gratis untuk Android dan 5 Antivirus Gratis untuk Windows.


Malware alias program jahat -termasuk juga virus- selalu menjadi momok yang menghantui pengguna Windows. Beberapa tahun belakangan, malware melebar ke perangkat mobile, khususnya yang berbasis sistem operasi Android. Program penangkal dalam bentuk antivirus pun mutlak diperlukan.

Selain versi berbayar, di pasaran tersedia pula antivirus gratis. Masalahnya, mencari aplikasi antivirus gratisan yang bagus susah-susah gampang. Tak semuanya efektif menghalau serangan.

Mana di antara mereka yang bisa memberikan perlindungan mumpuni secara cuma-cuma?

Nah, jawabannya bisa ditemukan dalam daftar 8 antivirus gratis untuk Android dan Windows yang dirangkum Kompas Tekno dari Digital Trends berikut ini. 

Masing-masing program gratis yang bersangkutan memperoleh penilaian baik di situs pengujian antivirus independen AV-Test. Selengkapnya bisa dilihat di bawah.


Antivirus untuk Android 

Semakin berkembangya teknologi dan os android para virus maker juga terus berkembang. Hal ini di karenakan para virus maker terus mengembang virus yang mengincar os yang saat ini memang sedang naik daun. Sebelum-sebelumnya juga pernah terjadi kehebohan dimana virus-virus menyerang ponsel  Symbian yang tidak hanya merusak sistem dari ponsel tersebut tapi juga bisa merusak hardware dari hp tersebut. Bukan tidak mungkin hal ini juga akan terjadi pada android.
  1. Avast Free Antivirus. Program ini menyediakan proteksi real time yang komplit, telepon locator, data kontak backup , fitur anti-theft (anti pencurian) dan perlindungan privasi.
  2. Avira Free Antivirus for Android, Program ini menyediakan proteksi real time, mencetak skor tinggi soal pendeteksian virus.
  3. AVG Antivirus for Android, Ringan dan efektif
  4. 360 Security. Program ini menyediakan proteksi real time yang komplit, lengkap dengan fitur anti-theft dan perlindungan privasi.
  5. AVL. Ringan dan efektif, tanpa dijejali aneka rupa fungsi ekstra yang belum tentu berguna.
  6. ESET. Aplikasi anti-virus yang didesain dengan apik, menyediakan antarmuka khusus untuk tablet.
  7. Sophos. Sederhana, mudah untuk digunakan, serta tak berulangkali menayangkan iklan untuk versi premium.


Antivirus untuk Windows 

  1. Avast Free Antivirus. Program ini menyediakan proteksi real time yang komplit dan perlindungan serangan malware on-line.
  2. Avira Free Antivirus. Program ini mencetak skor tinggi soal pendeteksian virus.
  3. Bitdefender Antivirus Free. Ringan, tanpa iklan, serta bekerja dengan efektif di latar belakang.
  4. Malwarebytes Anti-Malware. Program antivirus yang mumpuni. Sayang, pembuatnya menarik biaya untuk menjalankan fitur real-time protection sehingga membutuhkan aplikasi lain untuk melindungi sistem.
  5. Panda Free Antivirus. Proteksi lengkap dengan antarmuka yang gampang dimengerti. Hemat sumber daya sistem.

Perlu ditambahkan bahwa antivirus perlu di-update basis datanya secara rutin agar bisa terus mencegat program jahat termutakhir. Kinerjanya pun tak selalu mumpuni. 

Antivirus yang bekerja prima saat ini belum tentu menunjukkan performa yang sama esok hari, jadi teruslah mengamati AV-Test dan pilih yang terbaik.

Di luar antivirus, hal lain yang bisa turut melindungi ponsel atau sistem komputer adalah kebiasaan yang "sehat" seperti hanya memasang program yang diperoleh dari sumber resmi, senantiasa melakukan pembaruan sistem, dan menghindari hal-hal mencurigakan seperti tautan phishing yang dicantumkan dalam e-mail atau media sosial.

Penyusun Yohanes Gitoyo, S Pd.

Selasa, 27 Januari 2015

Wawasan Nusantara 2015, Indonesia : Negara Maritim versus Negara Kepulauan

Wawasan Nusantara : Negara Maritim versus Negara Kepulauan
Dalam akar studi geopolitik yang berkembang di eropa, konsepsi suatu bangsa melihat ruang hidup, dapat didefinisikan sebagai “the study of the spatial organization of human activity” 
(Knox and Marston:1998 dalam Flint:2006).

Konsepsi di atas membagi pemahaman tingkatan antara “space-spatial” dan “place”. Di mana “space” mempunyai hierarkis dalam memahaminya, seperti yang dicontohkan oleh Flint bahwa terdapat pembagian organisasi antara dua ruang sosial, yang menggambarkan adanya relasi kekuatan politik, dimana ruang otoritas dan ruang politik terpetakan dalam tingkatan nilai yang berbeda.

Contoh yang banal dari kedua ruang bertingkat itu terdapat pada kehidupan kampus, dimana ruangan kelas terbagi menjadi podium tempat profesor mengajar dan jajaran bangku tempat para mahasiswa mengikuti mata kuliahnya. Hubungan yang tercipta dalam satu ruangan kelas ini, jelas ada tingkatan nilai secara hierarkis, dimana para mahasiswa walaupun dapat dengan leluasa berdiri di belakang podium si profesor, namun kesadaran bahwa otoritas penuh secara politik tidak dimilikinya menjadikan para mahasiswa tidak akan mengambil tempat di podium dan begitu pula sebaliknya bagi si profesor.

Contoh ini jelas menggambarkan adanya kesadaran dalam cara pandang terhadap ruang hidupnya masing-masing. Ruang-ruang hidup yang tercipta dalam satu spatial dapat kita pahami sebagai “place”, masih menurut Knox dan Marston apa yang disebut dengan place adalah “places provide the settings of peoples daily lives” (Flint:2006).

Seluruh aktivitas kehidupan yang dilakukan sehari-hari menjadi acuan dari munculnya tingkatan-tingkatan hierarkis. Mudahnya, jika t-shirt seharga Rp1 juta-Rp3 juta secara nilai ekonomis tentu akan lebih bernilai dibandingkan dengan kemeja batik seharga Rp30 ribu. Namun, dalam suatu aktivitas tertentu, misalnya dalam rapat atau pertemuan formal, kemeja batik akan lebih bernilai dibanding t-shirt mahal tersebut.

Jhon Agnew memperkuat konsepsi “place” dengan definisi “place” mempunyai hubungan yang unik dari kombinasi antara location, local dan sense of place. Dimana pengertian location sebagai ruang hidup dihubungkan dengan sumber- sumber aktivitas kehidupan, ruang hidup sebagai kunci dari sumber-sumber daya hidup seperti industri, perdagangan atau pun pusat dari sumber daya alam. Sementara local merupakan ruang hidup di mana aktivitas keorganisasian masyarakat hidup dan berkembang, yang mempunyai harga tawar dari kekuatan otoritas yang berhubungan kuat dengan sense of place, yang merupakan cerminan dari kumpulan identitas dan budaya komunal-primordial kuat, menggambarkan keunikan karakteristiknya, dan mempunyai kuatnya ikatan politik.


Wawasan Nusantara

Karena places are networks of social relations (Massey:1994) jelas bahwa seharusnya korelasi antara ruang-ruang hidup secara hierarkis dan kesadaran akan tingkatan aktivitas beserta tanggungjawabnya merupakan konsepsi dasar bagi kebijakan pembangungan baik pembangunan fisik (infrastruktur) maupun pembangunan non-fisik (pembangunan manusianya).

Garis-garis penghubung antara ruang hidup dengan keunikan karakteristiknya masing-masing, memberikan konsekuensi kebijakan yang berbeda-beda, maka kebutuhan akan persamaan ideologi dalam pengorganisasiannya dan kesadaran akan cara pandang hidup guna penentuan arah kebijakan yang diambil menjadi sebuah doktrin, merupakan suatu keniscayaan.

Dalam konteks ke-Indonesia-an, perjalanan kehidupan sebagai bangsa dan negara, berprosesnya sesuai dengan pola hubungan antar ruang hidup dengan tingkat kemajemukan tinggi.

Proses pertama adalah kesadaran sebagai bangsa yang muncul karena desakan kebutuhan untuk hidup bersama, adanya perasaan sebagai Tanah Air yang satu, dikenal sebagai peristiwa pendeklarasian para pemuda akan sumpah dan tekadnya, Sumpah Pemuda pada 28 Oktober 1928.

Peristiwa penting kedua tidak kalah heroiknya, menandakan meningkatnya proses perjalanan kehidupan suatu bangsa dimana keniscayaan bernegara menjadi mutlak, maka dikumandangkanlah (baca:pendeklarasian) Proklamasi Kemerdekaan pada 17 Agustus 1945.

Ketiga, merupakan peristiwa bagi kesempurnaan sebagai bangsa yang sudah bernegara dan berdaulat, kesadaran teritorial yang utuh dan tidak terpisahkan, hingga negara menguatkan namanya dengan Kesatuan, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Peristiwa yang tidak banyak diketahui sebagai salah satu tonggak sejarah penting bangsa ini dalam perjalanannya bernegara, momen penting sejarah yang dikenal hanya di ruang-ruang tertentu saja ini dikenal dengan Deklarasi Djuanda 13 Desember 1957.

Deklarasi sebagai negara yang mempunyai keutuhan negara secara teritorial dimana tidak lagi antara pulau-pulaunya terpisah karena aturan hukum laut internasional. Perjuangan keras para diplomat dan unsur-unsur pemerintah terkait yang dipimpin Perdana Menteri Djuanda, berujung pada konsekuensi logis harus memperkuat diri secara internal, pembentukan Dewan Maritim, pembentukan undang-undang pendukung yang akhirnya melahirkan konsep Wawasan Nusantara.

Jika nengacu pada konsepsi dasar ilmu geopolitik, sebagai doktrin negara, maka seluruh kebijakan-kebijakan harus berpijak pada konsepsi Wawasan Nusantara, guna menjaga kedaulatan sebagai Negara Kesatuan.

Wawasan Nusantara, sebagai cara pandang hidup bangsa Indonesia atas ruang hidupnya, secara teritorial baik ke dalam maupun keluar, yang melingkupi semua sektor ekonomi, politik, sosial budaya, pertahanan dan keamanan. Adanya pembagian ruang hidup secara hierarkis dalam relasi antara otoritas dan politik serta kesadaran dalam pembagian ruang hidup dalam nilai-nilai berdasarkan aktifitas hidupnya.

Jika saja kesadaran Wawasan Nusantara kembali diajarkan dengan gaya yang mengikuti perkembangan zaman, maka pemahaman akan cara pandang hidup sebagai warga negara untuk menerima doktrin ideologi negara Pancasila akan lebih mudah untuk diserap.


Negara Kepulauan versus Negara Maritim

Semakin jauhnya kesadaran dan pemahaman akan Wawasan Nusantara yang seharusnya lebih jauh dikaji, berujung pada perbedaan pendapat dalam menilai apakah Indonesia adalah negara maritim atau negara kepulauan.

Golongan pertama, mengatakan dengan adanya UNCLOS 1982, Indonesia telah mengumumkan kepada dunia sebagai negara kepulauan dan sudah diterima oleh 117 negara.

Sementara golongan kedua, justru Indonesia mengumumkan sebagai negara kepulauan karena dalam salah satu isu besar pada hukum laut internasional, penentuan garis-garis terluar yang menghubungkan antarpulau-pulaunya menjadi
satu kesatuan, hanya dapat dilakukan oleh negara kepulauan saja.

Jika negara- negara bukan kepulauan dapat melakukan seperti yang diusulkan Indonesia, sudah tentu akan mendapatkan protes dari negara-negara lain. Contohnya, Inggris akan mengklaim wilayah laut yang menghubungkannya dengan kepulauan Malvinas sebagai laut teritorialnya, dan tentunya tidak akan tercapai kesepakatan UNCLOS 1982.

Kembali lagi pada isu di atas, maka dapat disumpulkan justru dengan pendeklarasian Indonesia sebagai negara kepulauanlah Indonesia mendapatkan persetujuan negara-negara dengan UNCLOS 1982.

Yang seharusnya dengan konsepsi Wawasan Nusantara sebagai doktrin pendukung pelaksanaan UNCLOS 1982 dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, menegaskan Indonesia sebagai Negara Maritim. Karena paradigma negara kepulauan dengan karakter maritim telah mengubah nilainya jika dibandingkan dengan paradigma negara maritim. Bahkan bila menilik akar kata dari Archipelago yang berasal dari kata dalam bahasa Yunani, Archi:yang Utama dan Pelago: Laut, mempunyai penerjemahan yang tepat bagi Archipelago adalah “Laut yang Utama”.

Bayangkan jauhnya perbedaan pemahaman akan suatu konsepsi dasar geopolitik dan geostrategis suatu negara dalam pembuatan dan penentuan kebijakan-kebijakan yang dibuatnya, apalagi penerapannya dalam hal ini komparasi antara Negara Kepulauan dan Negara Maritim.

Tentunya diskursus untuk menggali Wawasan Nusantara sebagai suatu doktrin akan lebih mudah dilakukan jika saja materi-materi pengajarannya disusun berdasarkan tuntutan zaman, namun yang lebih penting dari itu adalah kembali lagi memasukkan sejarah Deklarasi Djuanda hingga ujung perjuangannya di UNCLOS 1982 dalam kurikulum pengajaran formal (di sekolah dan kampus) dan informal di setiap tingkatan sosial, yang tentunya dalam kemasan Wawasan Nusantara.

Atau barangkali ada tahapan awal lagi yang harus kita lakukan, yaitu, sebagai Negara Kepulauan kita berharap dapat menjadi Negara Maritim. Karena “Laut” (pelago) lah yang “Utama” (Archi). Atau kita koreksi saja dengan pengakuan bahwa Archipelago itu tidak dapat secara sederhana diartikan sebagai Negara Kepulauan tetapi Archipelago berarti Negara dengan mengutamakan laut. 


Hapus Kerancuan, Perlu Koreksi Definisi Tol Laut secara Akademis


Dalam pembangunan kemaritiman publik sering kali masih salah paham karena menganalogikan laut sebagai jalan raya dan kapal sebagai mobil. Padahal, dalam paradigma kepulauan, kapal dan pelabuhan merupakan infrastruktur itu sendiri.

Salah satu gagasan yang sering didengungkan adalah meningkatkan konektivitas antar-pulau dan wilayah atau Tol Laut.

Guru besar sekaligus pakar teknologi kelautan ITS Surabaya, Asjhar Imron, mengatakan, kerancuan istilah ini masih dipengaruhi paradigma lama yang melihat Indonesia sebagai daratan dikelilingi lautan.

“Jika tidak ditelaah secara kritis, kita akan tetap terjebak dalam kerangka paradigma pembangunan darat. Secara akademis, sebenarnya istilah Tol Laut ini masih memiliki unsur kesalahan bawaan atau inherent mistakes dalam melihat paradigma laut dan darat,” ujarnya.

Visi kemaritiman presiden dinilai membawa harapan baru dalam strategi pembangunan kemaritiman. Namun, paradigma pembangunan tersebut harus berdasarkan pada pendekatan sains dan teknologi agar tidak terjadi salah arti guna memberikan gambaran komprehensif dalam pengambilan keputusan pemerintah. Apalagi dikhawatirkan kekeliruan persepsi itu meluas pada masyarakat.

“Paradigma daratan Indonesia yang terpisahkan oleh laut (main land) tersebut sejatinya sudah ditinggalkan setelah Deklarasi Djuanda tentang Wawasan Nusantara yang telah diratifikasi oleh PBB dan tertuang dalam UNCLOS 1982. Konsepsi baru yakni melihat Indonesia sebagai laut yang ditaburi oleh pulau-pulau sehingga negeri ini disebut sebagai Negara Kepulauan (archipelago state),” terang akademisi lulusan University of Michigan tersebut.


Pendekatan Logistik Lebih Dominan

Hapus Kerancuan, Perlu Koreksi Definisi Tol Laut secara Akademis

Istilah Tol Laut, menurutnya, harus memiliki koreksi definisi secara akademis karena kerancuan perspektif akan berdampak pada kebijakan yang akan diambil (political will).

Asjhar mengatakan, Tol Laut tidak hanya terkait pengembangan pelabuhan atau pengumpulan dan pengiriman barang. Gagasan ini juga menyangkut kapal sebagai alat angkut yang bertugas mengunjungi pelabuhan yang telah dikembangkan dan mengangkut barang yang telah dikumpulkan di sana.

“Ada dua pendekatan dalam hal ini, yaitu pendekatan logistik dan pendekatan transportasi. Mana yang lebih diutamakan? Saat ini, dalam dinamika wacana Tol Laut, pendekatan yang dominan berkembang adalah pendekatan logistik. Pendekatan logistik ditandai dengan lebih mengedepankan peran para forwarder dibanding pengangkut atau operator kapal,” ulasnya.

Penulis : Suryo AB, DEA, 
Analis Geopolitik-lulusan Institut Francais Geopolitique, Pendidik, Redaktur Jurnal MARITIM, Trainer, Motivator Empowering National Character. 
Sumber : http://strategi-militer.blogspot.com, Jumat, 23 Januari 2015.

Senin, 26 Januari 2015

Inilah Wajah Pluto, Planet Kerdil Yang Berada di Tepi Tata Surya Kita.

Pluto’s upper atmosphere – what it’s made of, how it interacts with space, and how it is processed by sunlight into different gases and aerosols.

Wahana New Horizons milik NASA mulai melakukan pengambilan gambar planet Pluto, planet terakhir di tata surya yang belum pernah dijelajahi.


New Horizons telah menempuh perjalanan sejauh 5 milyar km dan memakan waktu sembilan tahun perjalanan semenjak diluncurkan pada awal 2006 dari Tanjung Canaveral di Florida.
Tujuh buah peralatan yang dipasang pada pesawat angkasa luar itu akan mengumpulkan informasi dari atmosfir Pluto.

New Horizons direncanakan akan memotret dua bulan kecil yang mengelilingi Pluto dan memeriksa cincin yang mengelilingi Pluto.

Hydra, bulan planet kerdil Pluto  terdeteksi Bulan Juli 2014.

"Kita selama ini tidak dapat melihat dan meneliti Pluto dengan benar, bahkan dengan teleskop tercanggih sekalipun seperti Hubble. Pluto tidak bisa terlihat dengan jelas," kata Dr Fran Bagenal dari Universitas Colorado yang terlibat dalam misi ini.

"Untuk pertama kalinya, kita akan melihat permukaannya dan apakah terdapat kawah, gunung berapi, cairan beku atau celah," kata Dr Bagenal.


Memetakan permukaan Pluto

Gambar permukaan planet kerdil Pluto yang diambil dari Telekop Antariksa Hubble

Peralatan dalam wahana New Horizons itu juga diharapkan dapat memetakan dengan rinci permukaan Pluto dan salah satu satelitnya yang terbesar.

Di awal pemberangkatannya, wahana New Horizons -tanpa awak yang bernilai 700 juta dolar AS- akan memotret dua bulan kecil yang mengelilingi Pluto dan memeriksa cincin yang mengelilingi Pluto.


Sebelumnya, sebagian pakar astronomi mengatakan Pluto sebenarnya bukan sebuah planet dan seharusnya dikelaskan sama dengan bongkahan es yang sudah ada sejak tata surya terbentuk.

"Apa yang kami ketahui tentang Pluto sangat sedikit," kata Colleen Hartman dari NASA. "Buku-buku pelajaran akan ditulis kembali setelah misi (New Horizons) ini berakhir."

Para ahli juga mengatakan misi ke Pluto ini akan memberi masukan penting tentang Pluto dan satelit-satelit alaminya.

Sumber : 
  1. http://www.nasa.gov/mission_pages/newhorizons/main/#
  2. http://www.bbc.co.uk, 25 Januari 2015.

Sabtu, 24 Januari 2015

Inilah 2 Planet Baru "Calon Anggota" Tata Surya Matahari Kita !


Penelitan terbaru menemukan setidaknya dua planet kerdil yang belum diketahui bersembunyi di ujung sistem tata surya, di luar Pluto. Dua Planet yang belum ditemukan dimana ukurannya lebih besar dari Bumi kemungkinan bersembunyi di zona es Tata Surya, dimana jaraknya lebih jauh dari Pluto.

Menurut tim Astronomi Inggris dan Spanyol, itu didapatkan setelah mengamati peristiwa menarik dari lebih belasan bebatuan ruang angkasa terjauh, yang disebut “Extreme trans-Neptunian objects”  (ETNOs).

"Jumlah tersebut tidak pasti, mengingat bahwa data yang kita miliki terbatas, tetapi perhitungan kami menunjukkan bahwa setidaknya ada dua Planet, dan mungkin lebih, dalam batas-batas Tata Surya kita," papar Dr. Carlos de la Fuente Marcos, Peneliti dari Complutense University of Madrid, di Spanyol, anggota dari tim, dalam sebuah pernyataan tertulisnya.


Para Astronom mempelajari 13 ETNOs – serta menghitung jarak rata-rata dari Matahari, sekaligus mencatat kecenderungan mengorbit terhadap Tata Surya kita. Penelitian sebelumnya menyatakan, bahwa ETNOs, diharuskan mengorbit sekitar Matahari kita dari pengamatan pesawat Luar Angkasa terhadap  delapan planet. Peneliti harus mengamatinya dari kejauhan, sekitar 14 miliar kilometer dari Matahari.

Sebaliknya, para Astronom menemukan, bahwa objek yang lebih tersebar dari yang diharapkan, mengorbit pada jarak 150-525 AU dengan kemiringan rata-rata 20 derajat. Menurut perhitungan para ilmuwan di Complutense University of Madrid dan University of Cambridge, setidaknya dua planet kerdil terdapat di luar Pluto, ketika mereka menjelaskan perilaku orbit dari objek trans-Neptunus ekstrim.


Setidaknya tahun lalu, ada 1352 objek trans-Neptunus pada daftar Minor Planet Center. Dari jumlah tersebut, 200 di antaranya memiliki orbit yang telah ditentukan bahwa mereka disebut sebagai  planet minor permanen. Kini para ilmuwan mengira ada planet-planet di luar Pluto untuk menjelaskan orbit dari objek-objek ini. 

Teori saat ini adalah orbit-orbit ini menyebar secara acak. Dan jalur mereka memenuhi serangkaian karakterisitk, termasuk sumbu semi-major dengan nilai mendekati 150 kali jarak antara Bumi dan matahari, kecenderungan nol derajat dan titik terdekat dari orbit mereka ke Matahari harus mendekati nol atau 180 derajat. 

"Ini lebih dari sekedar objek dengan parameter orbit tak terduga membuat kita percaya bahwa beberapa kekuatan tak terlihat yang mengubah unsur orbit Etno," kata de la Fuente Marcos dalam pernyataannya.

Dengan kata lain, obyek mungkin dipengaruhi oleh tarikan gravitasi Planet-planet besar di dekatnya. Meskipun demikian, setidaknya selusin orbit dari objek ini tidak mendekati karakteristik.

KBO's

Para ilmuwan mengira pengaruh gravitasi dari setidaknya dua planet di luar Pluto itu menjadi alasan mengapa banyak objek yang tidak cocok dengan kriteria.

"Belum ada angka yang pasti, mengingat data yang kami miliki terbatas, tetapi perhitungan kami menunjukkan setidaknya ada dua planet, dan mungkin lebih, dalam perbatasan tata surya kita," kada de la Fuente Marcos. 

"Jumlah dari objek dengan parameter orbit yang tak terduga membuat kami percaya bahwa beberapa kekuatan tak terlihat mengubah distribusi elemen orbit ETNO. Dan kami menganggap, penjelasan yang paling mungkin adalah planet lain yang tidak diketahui berada di luar Neptune dan Pluto," ujar Carlos de la Fuente Marcos, peneliti di UCM. 


Para Astronom mencatat, bahwa temuan mereka masih awal, dan mereka menyerukan penelitian lebih lanjut tentang sampel yang lebih besar dari obyek yang jauh untuk membantu memperdalam teori mereka.

"Bila ini diinformasikan, hasil kami mungkin benar-benar revolusioner untuk Astronomi," ujar de la Fuente Marcos dalam pernyataannya.

Penelitian baru tersebut diterbitkan pada 11 Januari lalu, dalam Journal Monthly Notices of the Royal Astronomical Society Letters.


2012 VP113 dan Sedna, 2 Calon Kandidat Anggota Tata surya Kita.

2012 VP113
3 gambar yang menunjukkan obyek 2012 VP113, diambil selama 2 jam terpisah pada tanggal 5 November 2012. 

Hasil baru - rinci dalam dua makalah dalam jurnal Monthly Notices of the Royal Astronomical Masyarakat Surat - bukan yang pertama untuk meminjamkan kepercayaan kepada kemungkinan adanya apa yang disebut Planet X.

Pada bulan Maret 2014, Chadwick Trujillo dan Scott Sheppard mengumumkan penemuan 2012 VP113 , sebuah Etno yang tidak pernah mendapat lebih dekat dengan matahari dari 80 AU. 2012 VP113 sehingga bergabung Sedna sebagai dua penghuni yang dikenal dari "dalam Awan Oort," wilayah yang sangat luas dan sebagian besar belum diselidiki ruang luar Kuiper Belt (di mana Pluto terletak).

Trujillo dan Sheppard menyarankan bahwa orbit 2012 VP113 dan Sedna konsisten dengan kehadiran lanjutan dari besar "perturber" - mungkin planet 10 kali lebih besar dari Bumi yang terletak 250 AU dari matahari.


Tata surya memiliki empat wilayah utama. Planet berbatu seperti Bumi mengorbit dekat matahari, untuk jarak 4,2 AU (Sebuah AU, atau unit astronomi, adalah jarak dari Bumi ke matahari.) Lebih jauh keluar berbohong raksasa gas, untuk 30 AU Selanjutnya adalah beku Kuiper belt di luar Neptunus, untuk 50 AU Jauh di luar itu adalah Awan Oort, sebuah daerah tubuh es yang meluas setengah jalan ke bintang terdekat.

Namun penemuan baru menunjukkan bahwa peta ini tidak lengkap. planet Dwarf seperti Sedna dan baru ditemukan 2.012 VP113 menempati sebuah dunia luar sabuk Kuiper ilmuwan menyebut "dalam Awan Oort." Sedna dan 2012 VP113 memiliki sangat eksentrik, atau oval berbentuk, orbit. Mereka juga memiliki perihelions sangat jauh (pendekatan terdekat dengan matahari). Hal ini membedakan mereka dari semua benda lain yang dikenal di tata surya.

Orbit Sedna yang sangat eksentrik membawanya dari 76 AU pada yang paling dekat dengan matahari, untuk 937 AU pada yang paling jauh. Objek 2012 VP113 memiliki orbit yang sama. Satu Sedna orbit membutuhkan 11.400 tahun Bumi untuk menyelesaikan revolusinya.

Anomali di orbit Sedna dan 2012 VP113 menggoda menunjukkan bahwa satu atau lebih raksasa planet 10 kali massa Bumi bisa mengorbit dalam gelap, pinggiran luar beku tata surya kita, 250 Aus atau lebih dari matahari.


Namun, pasangan juga menekankan bahwa penjelasan lain yang mungkin juga. Sebagai contoh, Sedna dan 2012 VP113 mungkin telah didorong ke posisi mereka saat ini dengan panjang lalu interaksi dengan bintang lain dalam cluster kelahiran matahari. Benda-benda mungkin juga telah tertangkap dari tata surya lain selama pertemuan dekat bintang.

De la Fuente Marcos dan rekan-rekannya mengakui kemungkinan skenario alternatif seperti juga. Gambar harus mendapatkan lebih jelas sebagai peneliti mempelajari orbit yang lebih dan lebih jauh, benda dingin, katanya.

Penyusun : Yohanes Gitoyo
Sumber :

  1. http://www.space.com/, 16 Januari 2015 02:20 pm.
  2. http://www.antaranews.com/, Jumat, 23 Januari 2015 15:28 WIB
  3. http://www.aktual.co/, Kamis, 22-01-2015 02:10 WIB.

Kamis, 22 Januari 2015

Inilah Kisah Lengkap Legenda Bharatayudha / Mahabharata.


Mahabharata (Sanskerta: महाभारत) adalah sebuah karya sastra kuno yang berasal dari India. Secara tradisional, penulis Mahabharata adalah Begawan Byasa atau Vyasa. Buku ini terdiri dari delapan belas kitab, maka dinamakan Astadasaparwa (asta = 8, dasa = 10, parwa = kitab). Namun, ada pula yang meyakini bahwa kisah ini sesungguhnya merupakan kumpulan dari banyak cerita yang semula terpencar-pencar, yang dikumpulkan semenjak abad ke-4 sebelum Masehi.

Mahābhārata merupakan kisah epik yang terbagi menjadi delapan belas kitab atau sering disebut Astadasaparwa. Rangkaian kitab menceritakan kronologi peristiwa dalam kisah Mahābhārata, yakni semenjak kisah para leluhur Pandawa dan Korawa (Yayati, Yadu, Puru, Kuru, Duswanta, Sakuntala, Bharata) sampai kisah diterimanya Pandawa di surga.

Di India ditemukan dua versi utama Mahabharata dalam bahasa Sanskerta yang agak berbeda satu sama lain. Kedua versi ini disebut dengan istilah "Versi Utara" dan "Versi Selatan". Biasanya versi utara dianggap lebih dekat dengan versi yang tertua.

Secara singkat, Mahabharata menceritakan kisah konflik para Pandawa lima dengan saudara sepupu mereka sang seratus Korawa, mengenai sengketa hak pemerintahan tanah negara Astina. Puncaknya adalah perang Bharatayuddha di medan Kurusetra dan pertempuran berlangsung selama delapan belas hari.


Latar belakang.

Mahabharata merupakan kisah kilas balik yang dituturkan oleh Resi Wesampayana untuk Maharaja Janamejaya yang gagal mengadakan upacara korban ular. Sesuai dengan permohonan Janamejaya, kisah tersebut merupakan kisah raja-raja besar yang berada di garis keturunan Maharaja Yayati, Bharata, dan Kuru, yang tak lain merupakan kakek moyang Maharaja Janamejaya. Kemudian Kuru menurunkan raja-raja Hastinapura yang menjadi tokoh utama Mahabharata. Mereka adalah Santanu, Chitrāngada, Wicitrawirya, Dretarastra, Pandu, Yudistira, Parikesit dan Janamejaya.

Mahabharata banyak memunculkan nama raja-raja besar pada zaman India Kuno seperti Bharata, Kuru, Parikesit (Parikshita), dan Janamejaya. Mahabharata merupakan kisah besar keturunan Bharata, dan Bharata adalah salah satu raja yang menurunkan tokoh-tokoh utama dalam Mahabharata.


Kisah Sang Bharata diawali dengan pertemuan Raja Duswanta dengan Sakuntala. Raja Duswanta adalah seorang raja besar dari Chandrawangsa keturunan Yayati, menikahi Sakuntala dari pertapaan Bagawan Kanwa, kemudian menurunkan Sang Bharata, raja legendaris. Sang Bharata lalu menaklukkan daratan India Kuno. Setelah ditaklukkan, wilayah kekuasaanya disebut Bharatawarsha yang berarti wilayah kekuasaan Maharaja Bharata (konon meliputi Asia Selatan).


Peta "Bharatawarsha" (India Kuno) atau wilayah kekuasaan Maharaja Bharata.

Sang Bharata menurunkan Sang Hasti, yang kemudian mendirikan sebuah pusat pemerintahan bernama Hastinapura. Sang Hasti menurunkan Para Raja Hastinapura. Dari keluarga tersebut, lahirlah Sang Kuru, yang menguasai dan menyucikan sebuah daerah luas yang disebut Kurukshetra (terletak di negara bagian Haryana, India Utara). Sang Kuru menurunkan Dinasti Kuru atau Wangsa Kaurawa. Dalam Dinasti tersebut, lahirlah Pratipa, yang menjadi ayah Prabu Santanu, leluhur Pandawa dan Korawa.


Kerabat Wangsa Kaurawa (Dinasti Kuru) adalah Wangsa Yadawa, karena kedua Wangsa tersebut berasal dari leluhur yang sama, yakni Maharaja Yayati, seorang kesatria dari Wangsa Chandra atau Dinasti Soma, keturunan Sang Pururawa. Dalam silsilah Wangsa Yadawa, lahirlah Prabu Basudewa (Krisna) , Raja di Kerajaan Surasena, yang kemudian berputera Sang Kresna, yang mendirikan Kerajaan Dwaraka. Sang Kresna dari Wangsa Yadawa bersaudara sepupu dengan Pandawa dan Korawa dari Wangsa Kaurawa.


Prabu Santanu dan keturunannya


Prabu Santanu adalah seorang raja mahsyur dari garis keturunan Sang Kuru, berasal dari Hastinapura. Ia menikah dengan Dewi Gangga yang dikutuk agar turun ke dunia, namun Dewi Gangga meninggalkannya karena Sang Prabu melanggar janji pernikahan. Hubungan Sang Prabu dengan Dewi Gangga sempat membuahkan anak yang diberi nama Dewabrata atau Bisma. Setelah ditinggal Dewi Gangga, akhirnya Prabu Santanu menjadi duda.



Beberapa tahun kemudian, Prabu Santanu melanjutkan kehidupan berumah tangga dengan menikahi Dewi Satyawati, puteri nelayan. Dari hubungannya, Sang Prabu berputera Sang Citrānggada dan Wicitrawirya. Citrānggada wafat di usia muda dalam suatu pertempuran, kemudian ia digantikan oleh adiknya yaitu Wicitrawirya. Wicitrawirya juga wafat di usia muda dan belum sempat memiliki keturunan. Atas bantuan Resi Byasa, kedua istri Wicitrawirya, yaitu Ambika dan Ambalika, melahirkan masing-masing seorang putera, nama mereka Pandu (dari Ambalika) dan Dretarastra (dari Ambika).


Dretarastra terlahir buta, maka tahta Hastinapura diserahkan kepada Pandu, adiknya. Pandu menikahi Kunti kemudian Pandu menikah untuk yang kedua kalinya dengan Madrim, namun akibat kesalahan Pandu pada saat memanah seekor kijang yang sedang kasmaran, maka kijang tersebut mengeluarkan (Supata=Kutukan) bahwa Pandu tidak akan merasakan lagi hubungan suami istri, dan bila dilakukannya, maka Pandu akan mengalami ajal. Kijang tersebut kemudian mati dengan berubah menjadi wujud aslinya yaitu seorang pendeta.

Kemudian karena mengalami kejadian buruk seperti itu, Pandu lalu mengajak kedua istrinya untuk bermohon kepada Hyang Maha Kuasa agar dapat diberikan anak. Lalu Batara guru mengirimkan Batara Dharma untuk membuahi Dewi Kunti sehingga lahir anak yang pertama yaitu Yudistira Kemudian Batara Guru mengutus Batara Indra untuk membuahi Dewi Kunti shingga lahirlah Harjuna, lalu Batara Bayu dikirim juga untuk membuahi Dewi Kunti sehingga lahirlah Bima, dan yang terakhir, Batara Aswin dikirimkan untuk membuahi Dewi Madrim, dan lahirlah Nakula dan Sadewa. Kelima putera Pandu tersebut dikenal sebagai Pandawa.

Kelahiran Yudistira, Pandawa

Kelahiran Duryudana, Korawa

Dretarastra yang buta menikahi Gandari, dan memiliki seratus orang putera dan seorang puteri yang dikenal dengan istilah Korawa. Pandu dan Dretarastra memiliki saudara bungsu bernama Widura. Widura memiliki seorang anak bernama Sanjaya, yang memiliki mata batin agar mampu melihat masa lalu, masa sekarang, dan masa depan.

Keluarga Dretarastra, Pandu, dan Widura membangun jalan cerita Mahabharata.


Pandawa dan Korawa


  • Pandawa
Pandawa adalah sebuah kata dari bahasa Sanskerta (Dewanagari: पाण्डव; Pāṇḍava), yang secara harfiah berarti anak Pandu (Dewanagari: पाण्डु; IAST: Pāṇḍu), yaitu salah satu Raja Hastinapura dalam wiracarita Mahabharata. Dengan demikian, maka Pandawa merupakan putra mahkota kerajaan tersebut.

Pandawa dan Korawa merupakan dua kelompok dengan sifat yang berbeda namun berasal dari leluhur yang sama, yakni Kuru dan Bharata. Korawa (khususnya Duryodana) bersifat licik dan selalu iri hati dengan kelebihan Pandawa, sedangkan Pandawa bersifat tenang dan selalu bersabar ketika ditindas oleh sepupu mereka. 

  • Korawa
Korawa atau Kaurawa (Dewanagari: कौरव; IAST: kaurava) adalah istilah dalam bahasa Sanskerta yang berarti "keturunan (raja) Kuru."

Istilah Korawa yang digunakan dalam Mahabharata memiliki dua pengertian:
  • Arti luas: Korawa merujuk kepada seluruh keturunan Kuru. Kuru adalah nama seorang maharaja yang merupakan keturunan Bharata, dan menurunkan tokoh-tokoh besar dalam wiracarita Mahabharata. Dalam pengertian ini, Pandawa juga termasuk Korawa, dan kadangkala disebut demikian dalam Mahabharata, khususnya pada beberapa bagian awal.
  • Arti sempit: Korawa merujuk kepada garis keturunan Kuru yang lebih tua. Istilah ini hanya terbatas untuk anak-anak Dretarastra, sebab Dretarastra merupakan putra sulung Wicitrawirya (keturunan Raja Kuru), yang berhak menjadi raja menurut urutan kelahiran namun digantikan oleh adiknya, Pandu, karena Dretarastra buta. Istilah ini tidak mencakup anak-anak Pandu, yang mendirikan garis keturunan baru, yaitu para Pandawa.

Dalam budaya pewayangan Jawa, istilah ini merujuk kepada kelompok antagonis dalam wiracarita Mahabharata, sehingga Korawa adalah musuh bebuyutan para Pandawa.

Ayah para Korawa, yaitu Dretarastra, sangat menyayangi putera-puteranya. Hal itu membuat ia sering dihasut oleh iparnya yaitu Sangkuni, beserta putera kesayangannya yaitu Duryodana, agar mau mengizinkannya melakukan rencana jahat menyingkirkan para Pandawa.


Perseteruan tiada akhir.

Pada suatu ketika, Duryodana mengundang Kunti dan para Pandawa untuk liburan. Disanamereka menginap di sebuah rumah yang sudah disediakan oleh Duryodana. Pada malam hari, rumah itu dibakar. 

Namun para Pandawa diselamatkan oleh Bima sehingga mereka tidak terbakar hidup-hidup dalam rumah tersebut. Usai menyelamatkan diri, Pandawa dan Kunti masuk hutan. Di hutan tersebut Bima bertemu dengan rakshasa Hidimba dan membunuhnya, lalu menikahi adiknya, yaitu rakshasi Hidimbi. Dari pernikahan tersebut, lahirlah Gatotkaca.


Setelah melewati hutan rimba, Pandawa melewati Kerajaan Panchala. Disanatersiar kabar bahwa Raja Drupada menyelenggarakan sayembara memperebutkan Dewi Dropadi. Karna mengikuti sayembara tersebut, tetapi ditolak oleh Dropadi. Pandawa pun turut serta menghadiri sayembara itu, namun mereka berpakaian seperti kaum brahmana. 

Arjuna mewakili para Pandawa untuk memenangkan sayembara dan ia berhasil melakukannya. Setelah itu perkelahian terjadi karena para hadirin menggerutu sebab kaum brahmana tidak selayaknya mengikuti sayembara. Pandawa berkelahi kemudian meloloskan diri. sesampainya di rumah, mereka berkata kepada ibunya bahwa mereka datang membawa hasil meminta-minta. 


Ibu mereka pun menyuruh agar hasil tersebut dibagi rata untuk seluruh saudaranya. Namun, betapa terkejutnya ia saat melihat bahwa anak-anaknya tidak hanya membawa hasil meminta-minta, namun juga seorang wanita. Tak pelak lagi, Dropadi menikahi kelima Pandawa.


Permainan dadu

Agar tidak terjadi pertempuran sengit, Kerajaan Kuru dibagi dua untuk dibagi kepada Pandawa dan Korawa. Korawa memerintah Kerajaan Kuru induk (pusat) dengan ibukota Hastinapura, sementara Pandawa memerintah Kerajaan Kurujanggala dengan ibukota Indraprastha. 

Baik Hastinapura maupun Indraprastha memiliki istana megah, dan di sanalah Duryodana tercebur ke dalam kolam yang ia kira sebagai lantai, sehingga dirinya menjadi bahan ejekan bagi Dropadi. Hal tersebut membuatnya bertambah marah kepada para Pandawa.


Untuk merebut kekayaan dan kerajaan Yudistira secara perlahan namun pasti, Duryodana mengundang Yudistira untuk main dadu dengan taruhan harta dan kerajaan. Yudistira yang gemar main dadu tidak menolak undangan tersebut dan bersedia datang ke Hastinapura dengan harapan dapat merebut harta dan istana milik Duryodana. 

Pada saat permainan dadu, Duryodana diwakili oleh Sangkuni yang memiliki kesaktian untuk berbuat curang. Satu persatu kekayaan Yudistira jatuh ke tangan Duryodana, termasuk saudara dan istrinya sendiri. 


Dalam peristiwa tersebut, pakaian Dropadi berusaha ditarik oleh Dursasana karena sudah menjadi harta Duryodana sejak Yudistira kalah main dadu, namun usaha tersebut tidak berhasil berkat pertolongan gaib dari Sri Kresna. Karena istrinya dihina, Bima bersumpah akan membunuh Dursasana dan meminum darahnya kelak. Setelah mengucapkan sumpah tersebut, Dretarastra merasa bahwa malapetaka akan menimpa keturunannya, maka ia mengembalikan segala harta Yudistira yang dijadikan taruhan.

Duryodana yang merasa kecewa karena Dretarastra telah mengembalikan semua harta yang sebenarnya akan menjadi miliknya, menyelenggarakan permainan dadu untuk yang kedua kalinya. Kali ini, siapa yang kalah harus menyerahkan kerajaan dan mengasingkan diri ke hutan selama 12 tahun, setelah itu hidup dalam masa penyamaran selama setahun, dan setelah itu berhak kembali lagi ke kerajaannya. Untuk yang kedua kalinya, Yudistira mengikuti permainan tersebut dan sekali lagi ia kalah. Karena kekalahan tersebut, Pandawa terpaksa meninggalkan kerajaan mereka selama 12 tahun dan hidup dalam masa penyamaran selama setahun.

Setelah masa pengasingan habis dan sesuai dengan perjanjian yang sah, Pandawa berhak untuk mengambil alih kembali kerajaan yang dipimpin Duryodana. Namun Duryodana bersifat jahat. Ia tidak mau menyerahkan kerajaan kepada Pandawa, walau seluas ujung jarum pun. Hal itu membuat kesabaran Pandawa habis. Misi damai dilakukan oleh Sri Kresna, namun berkali-kali gagal. Akhirnya, pertempuran tidak dapat dielakkan lagi.


Misi Damai Sri Kresna / Dharmaduta

Sebelum keputusan untuk berperang diumumkan, para Pandawa berusaha mencari sekutu dengan mengirimkan surat permohonan kepada para Raja di daratan India Kuno agar mau mengirimkan pasukannya untuk membantu para Pandawa jika perang besar akan terjadi. Begitu juga yang dilakukan oleh para Korawa, mencari sekutu. Hal itu membuat para Raja di daratan India Kuno terbagi menjadi dua pihak, pihak Pandawa dan pihak Korawa.

Sementara itu, Kresna mencoba untuk melakukan perundingan damai. Kresna pergi ke Hastinapura untuk mengusulkan perdamaian antara pihak Pandawa dan Korawa. Namun Duryodana menolak usul Kresna dan merasa dilecehkan, maka ia menyuruh para prajuritnya untuk menangkap Kresna sebelum meninggalkan istana. 

Tetapi Kresna bukanlah manusia biasa. Ia mengeluarkan sinar menyilaukan yang membutakan mata para prajurit Duryodana yang hendak menangkapnya. Pada saat itu pula ia menunjukkan bentuk rohaninya yang hanya disaksikan oleh tiga orang berhati suci: Bisma, Drona, dan Widura.

Setelah Kresna meninggalkan istana Hastinapura, ia pergi ke Uplaplawya untuk memberitahu para Pandawa bahwa perang tak akan bisa dicegah lagi. Ia meminta agar para Pandawa menyiapkan tentara dan memberitahu para sekutu bahwa perang besar akan terjadi.


Persiapan perang

Kresna tidak bersedia bertempur secara pribadi. Ia mengajukan pilihan kepada para Pandawa dan Korawa, bahwa salah satu boleh meminta pasukan Kresna yang jumlahnya besar sementara yang lain boleh memanfaatkan tenaganya sebagai seorang ksatria. Mendapat kesempatan itu, Arjuna dan Duryodana pergi ke Dwaraka untuk memilih salah satu dari dua pilihan tersebut.

Duryodana jenius di bidang politik, maka ia memilih tentara Kresna. Sedangkan para Pandawa yang diwakili Arjuna, bersemangat untuk meminta tenaga Sri Kresna sebagai seorang penasihat dan memintanya agar bertempur tanpa senjata dimedan laga. Sri Kresna bersedia mengabulkan permohonan tersebut, dan kedua belah pihak merasa puas.

Pandawa telah mendapatkan tenaga Kresna, sementara Korawa telah mendapatkan tentara Kresna. Persiapan perang dimatangkan. Sekutu kedua belah pihak yang terdiri dari para Raja dan ksatria gagah perkasa dengan diringi pasukan yang jumlahnya sangat besar berdatangan dari berbagai penjuru India dan berkumpul di markasnya masing-masing.

Pandawa memiliki tujuh divisi sementara Korawa memiliki sebelas divisi

Beberapa kerajaan pada zaman India kuno seperti Kerajaan Dwaraka, Kerajaan Kasi, Kerajaan Kekeya, Magada, Matsya, Chedi, Pandya dan wangsa Yadu dari Mandura bersekutu dengan para Pandawa; sementara sekutu para Korawa terdiri dari Raja Pragjyotisha, Anga, Kekaya, Sindhudesa, Mahishmati, Awanti dari Madhyadesa, Kerajaan Madra, Kerajaan Gandhara, Kerajaan Bahlika, Kamboja, dan masih banyak lagi.


Persiapan perang Pihak Pandawa

Melihat tidak ada harapan untuk berdamai, Yudistira, kakak sulung para Pandawa, meminta saudara-saudaranya untuk mengatur pasukan mereka. Pasukan Pandawa dibagi menjadi tujuh divisi. Setiap divisi dipimpin oleh Drupada, Wirata, Drestadyumna, Srikandi, Satyaki, Cekitana dan Bima. 

Setelah berunding dengan para pemimpin mereka, para Pandawa menunjuk Drestadyumna sebagai panglima perang pasukan Pandawa. Mahabharata menyebutkan bahwa seluruh kerajaan di daratan Indiautara bersekutu dengan Pandawa dan memberikannya pasukan yang jumlahnya besar. Beberapa di antara mereka yakni: Kerajaan Kekeya, Kerajaan Pandya, Kerajaan Chola, Kerajaan Kerala, KerajaanMagadha, dan masih banyak lagi.


Persiapan perang Pihak Korawa

Duryodana meminta Bisma untuk memimpin pasukan Korawa. Bisma menerimanya dengan perasaan bahwa ketika ia bertarung dengan tulus ikhlas, ia tidak akan tega menyakiti para Pandawa. 

Bisma juga tidak ingin bertarung di sisi Karna dan tidak akan membiarkan-nya menyerang Pandawa tanpa aba-aba darinya. Bisma juga tidak ingin dia dan Karna menyerang Pandawa bersamaan dengan ksatria Korawa lainnya. Ia tidak ingin penyerangan secara serentak dilakukan oleh Karna dengan alasan bahwa kasta Karna lebih rendah. 

Bagaimanapun juga, Duryodana memaklumi keadaan Bisma dan mengangkatnya sebagai panglima tertinggi pasukan Korawa. 

Pasukan dibagi menjadi sebelas divisi. Seratus Korawa dipimpin oleh Duryodana sendiri bersama dengan adiknya — Duhsasana, putera kedua Dretarastra, dan dalam pertempuran Korawa dibantu oleh Rsi Drona dan putranya Aswatama, kakak ipar para Korawa — Jayadrata, guru Kripa, Kritawarma, Salya, Sudaksina, Burisrawa, Bahlika, Sangkuni, dan masih banyak lagi para ksatria dan Raja gagah perkasa yang memihak Korawa demi Hastinapura maupun Dretarastra.


Pihak netral.

Kerajaan Widarbha dan rajanya, Raja Rukmi, selayaknya kakak Kresna, Baladewa, adalah pihak yang netral dalam peperangan tersebut.


Divisi pasukan dan persenjataan.


Setiap pihak memiliki jumlah pasukan yang besar. Pasukan tersebut dibagi-bagi ke dalam divisi (akshauhini). Setiap divisi berjumlah 218.700 prajurit yang terdiri dari:
  • 21.870 pasukan berkereta kuda
  • 21.870 pasukan penunggang gajah
  • 65.610 pasukan penunggang kuda
  • 109.350 tentara biasa
Perbandingan jumlah mereka adalah 1:1:3:5. Pasukan pandawa memiliki 7 divisi, total pasukan=1.530.900 orang. Pasukan Korawa memiliki 11 divisi, total pasukan=2.405.700 orang. Total seluruh pasukan yang terlibat dalam perang=3.936.600 orang. Jumlah pasukan yang terlibat dalam perang sangat banyak sebab divisi pasukan kedua belah pihak merupakan gabungan dari divisi pasukan kerajaan lain di seluruh daratan India.

Senjata yang digunakan dalam perang di Kurukshetra merupakan senjata kuno dan primitif, contohnya: panah; tombak; pedang; golok; kapak-perang; gada; dan sebagainya. Paraksatria terkemuka seperti Arjuna, Bisma, Karna, Aswatama, Drona, dan Abimanyu, memilih senjata panah karena sesuai dengan keahlian mereka. Bima dan Duryodana memilih senjata gada untuk bertarung.


Formasi militer.

Dalam setiap perang di zaman Mahabharata, formasi militer adalah hal yang penting. Dengan formasi yang baik dan sempurna, maka musuh juga lebih mudah ditaklukkan. 

Ada beberapa formasi, masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan tersendiri. Formasi militer tersebut sebagai berikut:
  • Krauncha Vyuha (formasi bangau)
  • Chakra Vyuha (formasi cakram / melingkar)
  • Kurma Vyuha (formasi kura-kura)
  • Makara Vyuha (formasi buaya)
  •  Trisula Vyuha (formasi trisula)
  • Sarpa Vyuha (formasi ular)
  • Kamala atau Padma Vyuha (formasi teratai)

Sulit mengindikasi dengan tepat makna dari nama-nama formasi tersebut. Nama formasi mungkin saja mengindikasi bahwa sebuah pasukan memilih suatu bentuk tertentu (seperti elang, bangau, dll) sebagai formasi, atau mungkin saja nama suatu formasi berarti strategi mereka mirip dengan suatu hewan/hal tertentu.


Aturan perang.


Dua pemimpin tertinggi dari kedua belah pihak bertemu dan membuat “peraturan tentang perlakuan yang etis”—Dharmayuddha—sebagai aturan perang. Peraturan tersebut sebagai berikut:
  1. Pertempuran harus dimulai setelah matahari terbit dan harus segera dihentikan saat matahari terbenam.
  2. Pertempuran satu lawan satu; tidak boleh mengeroyok prajurit yang sedang sendirian.
  3. Dua ksatria boleh bertempur secara pribadi jika mereka memiliki senjata yang sama atau menaiki kendaraan yang sama (kuda, gajah, atau kereta).
  4. Tidak boleh membunuh prajurit yang menyerahkan diri.
  5. Seseorang yang menyerahkan diri harus menjadi tawanan perang atau budak.
  6. Tidak boleh membunuh atau melukai prajurit yang tidak bersenjata.
  7. Tidak boleh membunuh atau melukai prajurit yang dalam keadaan tidak sadar.
  8. Tidak boleh membunuh atau melukai seseorang atau binatang yang tidak ikut berperang.
  9. Tidak boleh membunuh atau melukai prajurit dari belakang.
  10. Tidak boleh menyerang wanita.
  11. Tidak boleh menyerang hewan yang tidak dianggap sebagai ancaman langsung.

Peraturan khusus yang dibuat untuk setiap senjata mesti diikuti. Sebagai contoh, dilarang memukul bagian pinggang ke bawah pada saat bertarung menggunakan gada.Bagaimanapun juga, para ksatria tidak boleh berjanji untuk berperang dengan curang. 

Kebanyakan peraturan tersebut dilanggar sesekali oleh kedua belah pihak.



JALANNYA PERTEMPURAN.

  • Persiapan Tempur
Pertempuran berlangsung selama 18 hari. Pertempuran berlangsung pada saat matahari muncul dan harus segera diakhiri pada saat matahari terbenam. Kedua belah pihak bertarung di dataran Kurukshetra dan setiap hari terjadi pertempuran yang berlangsung sengit dan mengesankan. Dalam setiap pertarungan yang terjadi dalam 18 hari tersebut, ksatria yang tidak terbunuh dan berhasil mempertahankan nyawanya adalah pemenang karena pertempuran tersebut adalah pertempuran menuju kematian. Siapa yang bertahan hidup dan berhasil memusnahkan lawan-lawannya, dialah pemenangnya.

  • Beberapa saat sebelum perang
Pada hari pertempuran pertama, begitu juga pada hari-hari berikutnya, pasukan para Korawa berbaris menghadap barat sedangkan pasukan para Pandawa berbaris menghadap timur. Pasukan Korawa membentuk formasi seperti burung elang: pasukan penunggang gajah sebagai tubuhnya; pasukan para Raja dan ksatria di barisan depan sebagai kepalanya; dan pasukan penunggang kuda sebagai sayapnya. Dalam urusan perang, Bisma berkonsultasi dengan panglima Drona, Bahlika dan Kripa.


Pasukan Pandawa diatur oleh Yudistira dan Arjuna agar membentuk “formasi Vajra”. Karena pasukan Pandawa lebih kecil daripada pasukan Korawa, maka strategi berperang dibuat agar memungkinkan pasukan yang kecil untuk menyerang pasukan yang besar. Sesuai strategi Pandawa, pasukan pemanah akan menghujani musuh dengan panah dari belakang pasukan garis depan. Pasukan garis depan menggunakan senjata langsung jarak pendek seperti: gada, pedang, kapak, tombak, dll. Pasukan Korawa terdiri dari sebelas divisi di bawah perintah Bisma. Sepuluh divisi pasukan Korawa membentuk barisan yang sangat hebat, sedangkan divisi kesebelas masih berada di bawah aba-aba langsung dari Bisma, dan sebagian divisi melindunginya dari serangan langsung karena Resi Bisma sangat berguna dan merupakan harapan untuk menang.

Setelah sepakat dengan formasi dan strategi masing-masing, pasukan kedua belah pihak berbaris rapi. Para Raja dan ksatria gagah perkasa tampak siap untuk berperang. Duryodana optimis melihat pasukan Korawa memiliki para ksatria tangguh yang setara dengan Bima dan Arjuna. Namun ada tokoh-tokoh lain yang setara dengan mereka seperti Yuyudana, Wirata, dan Drupada yang ia anggap sebagai batu rintangan dalam mencapai kajayaan dalam pertempuran. Ia juga optimis karena ksatria-ksatria yang sangat ahli di bidang militer, yaitu Bisma, Karna, Kritawarma, Wikarna, Burisrawas, dan Kripa, ada di pihaknya. Selain itu Raja agung seperti Yudhamanyu dan Uttamauja yang sangat perkasa juga turut berpartisipasi dalam pertempuran sebagai penghancur bagi musuh-musuhnya. Bisma, dengan diikuti oleh Para Raja dan ksatria dari kedua belah pihak meniup “sangkala” (terompet kerang) mereka tanda pertempuran akan segera dimulai.

Ketika terompet sudah ditiup dan kedua pasukan sudah berhadap-hadapan, bersiap-siap untuk bertempur, Arjuna menyuruh Kresna, guru spiritual sekaligus kusir keretanya, agar mengemudikan keretanya menuju ke tengah medan pertempuran supaya ia bisa melihat, siapa yang siap bertempur dan siapa yang harus ia hadapi. 

Tiba-tiba Arjuna dilanda perasaan takut akan kemusnahan wangsa Bharata, keturunan Kuru, nenek moyangnya. Arjuna juga dilanda kebimbangan akan melanjutkan pertarungan atau tidak. Ia melihat kakek tercintanya, bersama-sama dengan gurunya, paman, saudara sepupu, ipar, mertua, dan teman bermain semasa kecil, semuanya kini berada di Kurukshetra, harus bertarung dengannya dan saling bunuh. Arjuna merasa lemah dan tidak tega untuk melakukannya Arjuna menjadi gelisah untuk berperang melawan saudara-saudaranya.

Dilanda oleh pergolakan batin, antara mana yang merupakan ajaran agama, mana yang benar dan mana yang salah, Arjuna bertanya kepada Kresna yang mengetahui dengan baik segala ajaran agama. Kresna, yang memilih menjadi kusir kereta Arjuna, menjelaskan dengan panjang lebar ajaran-ajaran ketuhanan dan kewajiban seorang ksatria, agar dapat membedakan antara yang baik dengan yang salah. Ajaran tersebut kemudian dirangkum menjadi sebuah kitab filsafat yang sangat terkenal yang bernama Bhagawad Gita.


Visvarupa Sri Krsna

Dalam Bhagawad Gita, Kresna menyuruh Arjuna untuk tidak ragu dalam melakukan kewajibannya sebagai seorang ksatria yang berada di jalur yang benar. Ia juga mengingatkan bahwa kewajiban Arjuna adalah membunuh siapa saja yang ingin mengalahkan kebajikan dengan kejahatan. Kemudian Sri Kresna menunjukkan bentuk semestanya kepada Arjuna, agar Arjuna tahu siapa ia sesungguhnya sehingga segala keraguan dalam hatinya sirna. Dalam wujud semesta tersebut, ia meyakinkan Arjuna bahwa sebagian besar para ksatria perkasa di kedua belah pihak telah dihancurkan, dan yang bertahan hidup hanya beberapa orang saja, maka tanpa ragu Arjuna harus mau bertempur.

Sebelum pertempuran dimulai, Yudistira melakukan sesuatu yang mengejutkan. Tiba-tiba ia meletakkan senjata, melepaskan baju zirah, turun dari kereta dan berjalan ke arah pasukan Korawa dengan mencakupkan tangan seperti berdoa. Para Pandawa dan para Korawa tidak percaya dengan apa yang dilakukannya, dan mereka berpikir bahwa Yudistira sudah menyerah bahkan sebelum panah sempat melesat. Ternyata Yudistira tidak menyerah. Dengan hati yang suci Yudistira menyembah Bisma dan memohon berkah akan keberhasilan. Bisma, kakek dari para Pandawa dan Korawa, memberkati Yudistira. Setelah itu, Yudistira kembali menaiki keretanya dan pertempuran siap untuk dimulai.

  • Pembantaian Bisma
Pertempuran dimulai. Kedua belah pihak maju dengan senjata lengkap. Divisi pasukan Korawa dan divisi pasukan Pandawa saling bantai. Bisma maju menyerang para ksatria Pandawa dan membinasakan apapun yang menghalangi jalannya. Abimanyu melihat hal tersebut dan menyuruh paman-pamannya agar berhati-hati. Ia sendiri mencoba menyerang Bisma dan para pengawalnya. Namun usaha para ksatria Pandawa di hari pertama tidak berhasil. Mereka menerima kekalahan. Putera Raja Wirata, Uttara dan Sweta, gugur oleh Bisma dan Salya di hari pertama. Kekalahan di hari pertama membuat Yudistira menjadi pesimis. Namun Sri Kresna berkata bahwa kemenangan sesungguhnya akan berada di pihak Pandawa.

  • Duel Arjuna dengan Bisma

Pada hari kedua, Arjuna bertekad untuk membalikkan keadaan yang didapat pada hari pertama. Arjuna mencoba untuk menyerang Bisma dan membunuhnya, namun para pasukan Korawa berbaris di sekeliling Bisma dan melindunginya dengan segenap tenaga sehingga meyulitkan Arjuna. Pasukan Korawa menyerang Arjuna yang hendak membunuh Bisma. Kedua belah pihak saling bantai, dan sebagian besar pasukan Korawa gugur di tangan Arjuna. Setelah menyapu seluruh pasukan Korawa, Arjuna dan Bisma terlibat dalam duel sengit. Sementara itu Drona menyerang Drestadyumna bertubi-tubi dan mematahkan panahnya berkali-kali. Bima yang melihat keadaan tersebut menyongsong Drestadyumna dan menyelamatkan nyawanya. Duryodana mengirim pasukan bantuan dari kerajaan Kalinga untuk menyerang Bima, namun serangan dari Duryodana tidak berhasil dan pasukannya gugur semua. Setyaki yang bersekutu dengan Pandawa memanah kusir kereta Bisma sampai meninggal. Tanpa kusir, kuda melarikan kereta Bisma menjauhimedanlaga. Di akhir hari kedua, pihak Korawa mendapat kekalahan.

  • Kemarahan Kresna
Pada hari ketiga, Bisma memberi instruksi agar pasukan Korawa membentuk formasi burung elang dengan dirinya sendiri sebagai panglima berada di garis depan sementara tentara Duryodana melindungi barisan belakang. Bisma ingin agar tidak terjadi kegagalan lagi. Sementara itu para Pandawa mengantisipasinya dengan membentuk formasi bulan sabit dengan Bima dan Arjuna sebagai pemimpin sayap kanan dan kiri. Pasukan Korawa menitikberatkan penyerangannya kepada Arjuna. Kemudian kereta Arjuna diserbu oleh berbagai panah dan tombak. Dengan kemahirannya yang hebat, Arjuna membentengi keretanya dengan arus panah yang tak terhitung jumlahnya. Abimanyu dan Setyaki menggabungkan kekuatan untuk menghancurkan tentara Gandara milik Sangkuni. Bima dan putranya, Gatotkaca, menyerang Duryodana yang berada di barisan belakang. Panah Bima melesat menuju Duryodana yang menukik di atas keretanya. Kusir keretanya segera membawanya menjauhi pertempuran. Tentara Duryodana melihat pemimpinnya menjauhi pertarungan. Bisma melihat hal tersebut lalu menyuruh agar pasukan bersiap siaga dan membentuk kembali formasi, kemudian Duryodana datang kembali dan memimpin tentaranya. Duryodana marah kepada Bisma karena masih segan untuk menyerang para Pandawa. Bisma kemudian sadar dan mengubah perasaannnya kepada para Pandawa.

Arjuna dan Kresna mencoba menyerang Bisma. Arjuna dan Bisma sekali lagi terlibat dalam pertarungan yang bengis, meskipun Arjuna masih merasa tega dan segan untuk melawan kakeknya. Kresna menjadi sangat marah dengan keadaan itu dan berkata, “Aku sudah tak bisa bersabar lagi, Aku akan membunuh Bisma dengan tanganku sendiri,” lalu ia mengambil chakra-nya dan berlari ke arah Bisma. Arjuna berlari mengejarnya dan mencegah Kresna untuk melakukannya. Kemudian mereka berdua melanjutkan pertarungan dan membinasakan banyak pasukan Korawa.

  • Keberanian Bima
Hari keempat merupakan hari dimana Bima menunjukkan keberaniannya. Bisma memerintahkan pasukan Korawa untuk bergerak. Abimanyu dikepung oleh para ksatria Korawa lalu diserang. Arjuna melihat hal tersebut lalu menolong Abimanyu. Bima muncul pada saat yang genting tersebut lalu menyerang para kstria Korawa dengan gada. Kemudian Duryodana mengirimkan pasukan gajah untuk menyerang Bima. Ketika Bima melihat pasukan gajah menuju ke arahnya, ia turun dari kereta dan menyerang mereka satu persatu dengan gada baja miliknya. Mereka dilempar dan dibanting ke arah pasukan Korawa. Kemudian Bima menyerang para ksatria Korawa dan membunuh delapan adik Duryodana. Akhirnya ia dipanah dan tersungkur di keretanya. Gatotkaca melihat hal tersebut, lalu merasa sangat marah kepada pasukan Korawa. Bisma menasehati bahwa tidak ada yang mampu melawan Gatotkaca yang sedang marah, lalu menyuruh pasukan agar mundur. Duryodana merasa sedih telah kehilangan saudara-saudaranya.

  • Pertempuran terus berlanjut Pada hari kelima.
Pada hari kelima, pertempuran terus berlanjut. Pasukan Pandawa dengan segenap tenaga membalas serangan Bisma. Bima berada di garis depan bersama Srikandi dan Drestadyumna di sampingnya. Setyaki berhadapan dengan Drona dan kesulitan untuk membalas serangannya. Bima pergi meninggalkan Srikandi yang menyerang Bisma. Karena Srikandi berperan sebagai seorang wanita, Bisma menolak untuk bertarung dan pergi. Sementara itu, Setyaki membinasakan pasukan besar yang dikirim untuk menyerangnya. Pertempuran dilanjutkan dengan pertarungan antara Setyaki melawan Burisrawas dan kemudian Setyaki kesusahan sehingga berada dalam situasi genting. Melihat hal itu, Bima datang melindungi Setyaki dan menyelamatkan nyawanya. Di tempat lain, Arjuna bertempur dan membunuh ribuan tentara yang dikirim Duryodana untuk menyerangnya. Pertumpahan darah yang sulit dibayangkan terus berlanjut dari hari ke hari selama pertempuran berlangsung. 

Hari keenam merupakan hari pembantaian yang hebat. Drona membantai banyak prajurit di pihak Pandawa yang jumlahnya sukar diukur. Formasi kedua belah pihak pecah. 

Pada hari kedelapan, Bima membunuh delapan putera Dretarastra. Putera Arjuna—Irawan—terbunuh oleh para Korawa. 

Pada hari kesembilan Kresna marah lagi sebab Arjuna masih segan untuk mengalahkan Bhishma, lalu ia bergerak menuju pasukan Korawa. Arjuna sekali lagi menghentikan Kresna.

  • Kekalahan Bisma


Bhisma gugur di medan tempur

Pada hari kesepuluh, Pandawa yang merasa tidak mungkin untuk mengalahkan Bisma menyusun suatu strategi. Arjuna berencana untuk menempatkan Srikandi di depan keretanya, dan ia sendiri akan menyerang Bisma dari belakang Srikandi. Bisma yang tidak tega untuk menyerang seorang wanita, tidak bisa menyerang Arjuna karena dihalangi Srikandi. Hal itu dimanfaatkan Arjuna untuk mehujani Bisma dengan ribuan panah yang mampu menembus baju zirahnya. Ratusan panah di tubuh Bisma menancap sampai menembus badannya. 

Sang ksatria besar terjatuh dari keretanya, namun badannya tidak menyentuh tanah karena ditopang oleh panah yang menancap di tubuh. Pandawa dan Korawa menghentikan pertarungannya sejenak lalu mengelilingi Rsi Bisma. Bisma menyuruh Arjuna untuk meletakkan tiga anak panah di bawah kepalanya sebagai bantal. Meskipun sudah tak berdaya, Bisma mampu hidup selama beberapa hari dan menyaksikan kehancuran pasukan Korawa.

  • Yudistira mau ditangkap
Dengan kekalahan Rsi Bisma pada hari kesepuluh, Karna kembali kemedanlaga dan melegakan hati Duryodana. Ia mengangkat Drona sebagai panglima tertinggi pasukan Korawa. Karna dan Duryodana berencana untuk menangkap Yudistira hidup-hidup. Membunuh Yudistira dimedanlaga hanya membuat para Pandawa semakin marah, sedangkan dengan adanya Yudistira para Pandawa mendapatkan strategi perang. Drona membantu Karna dan Duryodana untuk menaklukkan Yudistira. Ia memanah busur Yudistira hingga patah. Para Pandawa cemas karena Yudistira akan menjadi tawanan perang. Melihat hal itu, Arjuna turun tangan dan menghujani Drona dengan panah dan menggagalkan rencana Duryodana.

Setelah menerima kegagalan, Drona yakin bahwa rencana untuk menaklukkan Yudistira sulit diwujudkan selama Arjuna masih ada. Raja Trigarta — Susharma — bersama dengan 3 saudaranya dan 35 putera mereka berada di pihak Korawa dan mencoba untuk membunuh Arjuna atau sebaliknya, mati di tangan Arjuna. Mereka turun kemedanlaga pada hari kedua belas dan langsung menyerbu Arjuna. Namun mereka tidak berhasil sehingga gugur satu persatu. Semakin hari kekuatan para Pandawa semakin bertambah dan memberikan pukulan yang besar kepada pasukan Korawa.

Untuk menghancurkan mereka, Duryodana mencoba memanggil Bhagadatta, Raja Pragjyotisha. Bhagadatta merupakan putera dari Narakasura, raja jahat yang dibunuh oleh Kresna beberapa tahun sebelumnya. Bhagadatta memiliki ribuan mammoth, gajah yang berukuran sangat besar sebagai kekuatan pasukannya. Bhagadatta merupakan ksatria terkuat di antara seluruh pasukan penunggang gajah di dunia. Bhagadatta mencoba menyerang Arjuna dengan ribuan gajahnya. Pertempuran terjadi dengan sangat sengit. Karena Arjuna sibuk dalam pertarungan yang sengit, ia kesulitan untuk mematahkan formasi Cakravyhuha. Yudistira melihat hal tersebut dan menyuruh Abimanyu, putera Arjuna, untuk membantu ayahnya keluar dari perangkap formasi Cakravyuha. Arjuna berhasil keluar namun sebaliknya, Abimanyu terperangkap dan terbunuh. Pada hari kedua belas, setelah melalui pertarungan yang sengit, akhirnya Bhagadatta dan Susharma gugur di tangan Arjuna.


AKHIR PEPERANGAN


Pertempuran berlangsung selama 18 hari penuh. Setelah kematian Abimanyu, Bhagadatta, Susharma dan saudara-saudaranya pada hari ke-12, pertempuran berlangsung dengan ganas selama enam hari berikutnya. 

Pada akhir hari ke-18, hanya sepuluh ksatria yang bertahan hidup dari pertempuran, mereka adalah: Lima Pandawa, Yuyutsu, Setyaki, Aswatama, Kripa dan Kritawarma. Yudistira dinobatkan sebagai Raja Hastinapura. 

Setelah memerintah selama beberapa lama, ia menyerahkan tahta kepada cucu Arjuna, Parikesit. 

Kemudian, ia bersama Pandawa dan Dropadi mendaki gunung Himalayasebagai tujuan akhir perjalanan mereka. Dropadi dan empat Pandawa, kecuali Yudistira, meninggal dalam perjalanan. Akhirnya Yudistira berhasil mencapai puncakHimalaya, dan dengan ketulusan hatinya, oleh anugerah Dewa Dharma ia diizinkan masuk surga sebagai seorang manusia.