Senin, 28 Februari 2011

Misteri Tahun Kabisat

ARTIKEL UMUM
Penyusun : Yohanes Gitoyo, S Pd.


Hari ini tanggal 28 Februari 2011, merupakan satu momen yang sangat istimewa, bulan ini hanya berusia 28 hari. Dan bagi kita seorang pegawai tanggal 1 awal bulan merupakan momen yang sangat yang ditunggu-tunggu : GAJIAN !

Namun bukan hal itu yang akan kita bahas saat ini, yang akan kita bahas saat ini adalah momen istimewa yang disebut sebagai TAHUN KABISAT. Apakah Tahun Kabisat itu ? menurut Wikipedia ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia : adalah sebuah Tahun Syamsiah di mana pada tahun tersebut jumlah hari tidak terdiri dari 365 hari tetapi 366 hari. Tahun Syamsiah adalah penanggalan / kalender yang dibuat berdasarkan peredaran Matahari. Satu tahun syamsiah tidak secara persis terdiri dari 365 hari, tetapi 365 hari, 5 jam, 48 menit dan 45,1814 detik. Jika hal ini tidak dihiraukan, maka setiap empat tahun akan kekurangan hampir satu hari. Secara lebih mudah semua tahun yang habis dibagi 4. Sedangkan pada tahun yang tidak habis dibagi 4 disebut sebagai Tahun Umum (common year).

Contoh :
    2011 : 4 = 502,75  bukan tahun kabisat, tahun umum
    2012 : 4 = 503,00  adalah tahun kabisat
    2013 : 4 = 503,25  bukan tahun kabisat, tahun umum
    2014 : 4 = 502,50  bukan tahun kabisat, tahun umum
    2015 : 4 = 503,75  bukan tahun kabisat, tahun umum
    2016 : 4 = 504,00  adalah tahun kabisat
    2017 : 4 = 502,50  bukan tahun kabisat, tahun umum

Tahun Kabisat dalam bahasa Inggris disebut Leap Year, pada tahun itu pada Bulan Februari memiliki jumlah hari 29 hari. 

Tahun Kabisat Yang Pada Sistim Penanggalan Lain
  1. Kalender Gregorian, kalender standar saat ini di sebagian besar dunia, tahun yang paling yang merata dibagi dengan 4 merupakan tahun kabisat. Dalam setiap tahun kabisat, bulan Februari memiliki 29 hari bukan 28. Menambahkan satu hari ekstra untuk kalender setiap empat tahun mengkompensasi fakta bahwa jangka waktu 365 hari lebih pendek dari tahun matahari hampir 6 jam.
  2. Kalender Julian menambahkan satu hari ekstra untuk Februari di tahun merata dibagi oleh empat
  3. Kalender Koptik dan Ethiopia kalender juga menambahkan satu hari ekstra sampai akhir tahun setiap empat tahun sebelum masa 29 hari Februari Julian.
  4. Dalam Kalender Ibrani (kalender lunisolar), 13 bulan ditambahkan tujuh kali setiap 19 tahun untuk dua belas bulan lunar di tahun-tahun yang umum untuk menjaga tahun kalender dari hanyut melalui musim terlalu cepat. Bulan ini ekstra disebut Adar Alef ( Adar pertama ) = (first Adar ) dan ditambahkan sebelum Adar , yang kemudian menjadi Adar Taruhan ( Adar kedua ) = (second Adar). Menurut siklus Metonik , hal ini dilakukan tujuh kali setiap sembilan belas tahun (khususnya, di tahun 3, 6, 8, 11, 14, 17, dan 19). Hal ini untuk memastikan bahwa Pesah (Paskah) selalu di musim semi seperti yang dipersyaratkan oleh Taurat (Pentateukh) dalam banyak ayat [6] yang berkaitan dengan Pesah.
  5. Kalender Cina adalah lunisolar , sehingga tahun kabisat memiliki bulan tambahan, sering disebut bulan embolis setelah kata Yunani untuk itu. Dalam kalender Tiongkok bulan lompatan ( leap month ) ditambahkan sesuai dengan aturan yang rumit, yang memastikan bahwa 11 bulan selalu bulan yang berisi utara musim dingin solstice . Bulan kabisat mengambil nomor yang sama dengan bulan sebelumnya, misalnya, jika mengikuti bulan kedua (二月) maka itu hanya disebut "lompatan bulan kedua" ( Cina disederhanakan : 二月闰; Cina tradisional : 二月闰; pinyin : rùn'èryuè).
  6. Kalender Islam tidak memiliki hari lompatan biasa, meskipun keduanya memiliki bulan lunar yang berisi 29 atau 30 setiap hari tanpa urutan jelas. Namun, kalender Islam tabular digunakan oleh para astronom Islam selama Abad Pertengahan dan masih digunakan oleh beberapa umat Islam tidak memiliki lompatan hari biasa ditambahkan ke bulan terakhir dari tahun lunar dalam 11 tahun dari tahun siklus 30.
  7. Kalender Hindu , yang merupakan kalender lunisolar , bulan embolis disebut Adhika maasa (bulan tambahan). Ini adalah bulan di mana matahari berada dalam tanda yang sama dari zodiak bintang pada dua bulan berturut-turut gelap. Maasa Adhika terjadi sekali setiap dua atau tiga tahun, kompensasi untuk sedikit sekitar sebelas hari per tahun dalam dua belas bulan lunar dari kalender solar . Dengan demikian, festival Hindu cenderung terjadi dalam rentang tertentu kalender Gregorian. Kalender Hindu juga dikenal sebagai Vikram Samvat digunakan di Nepal sebagai National Kalender. Semua pekerjaan resmi dilakukan berdasarkan kalender ini. Kalender diikuti di beberapa bagian India Selatan (terutama di Tamil Nadu) adalah matahari . Memiliki tahun kabisat setiap empat tahun.
  8. Kalender Iran juga memiliki hari tambahan sekali dalam setiap empat tahun, tetapi setiap 33 tahun atau sehingga tahun kabisat akan lima tahun terpisahbukan empat tahun terpisah. Sistem yang digunakan adalah lebih akurat dan lebih rumit, dan didasarkan pada waktu equinox Maret seperti yang diamati dari Teheran . The-tahun periode 33 tidak sepenuhnya teratur, sehingga sering siklus 33 tahun akan-rusak oleh siklus 29 atau 37 tahun.
Lalu bagaimana seandainya anda lahir pada tanggal 29 Februari ? Orang yang lahir pada 29 Februari bisa disebut sebagai "leapling" atau "leaper". Pada tahun yang sama mereka biasanya merayakan ulang tahun pada tanggal 28 Februari atau 1 Maret, kalau di Indonesia terus terang penulis tidak mengetahui sebutan untuk para leaping atau leaper, mungkin F 4 atau apa, jika anda mengetahuinya tolong kasih tahu saya.