Selasa, 29 Maret 2016

Terungkap : Virus Kuno "HIV" Jenis Retrovirus Aktif Dalam DNA Manusia !


Tampaknya ada helai virus non-manusia dalam DNA manusia, lebih dari yang diperkirakan sebelumnya dan benar-benar dapat membentuk virus penuh pada beberapa orang. Ini adalah penemuan yang signifikan di lapangan, karena membuka banyak pintu dan menunjukkan bahwa kita dapat mendeteksi keanehan dalam kode genetik tersebut. Dengan hal itu, ilmu pengetahuan dapat membuka banyak misteri penyakit kuno dan wabah penyakit yang terjadi waktu yang sangat lama.

Sebuah tim peneliti dari Universitas Tufts dan Universitas Michigan melakukan penelitian pada 2.500 orang dari seluruh dunia. Ini termasuk peserta dari Afrika, tempat yang berasal dari nenek moyang modern manusia sekarang. Ini disediakan sebagai studi sampel yang sangat baik untuk jejak DNA dari regangan yang tidak biasa, beberapa di antaranya bahkan bukan manusia.


Melalui teknik canggih, para ilmuwan dapat membandingkan bidang utama DNA seseorang dalam praktek ilmiah "reference human genome". Untuk memasukkannya ke dalam perspektif dan dianggap sebagai patokan studi saat ini serta menjadi alat kontrol, terhadap diantara subyek penelitian dibandingkan dengan DNA sebelumnya.

Delapan persen dari DNA manusia berasal dari virus. Kini, ilmuwan menemukan lebih banyak buktinya. Studi yang dipublikasikan di Proceedings of the National Academy of Science pada Selasa (22/3/2016) itu menambah jumlah gen yang berasal dari virus, yang sebelumnya telah ditemukan 17 buah.

Menariknya, para peneliti tidak hanya dikonfirmasi 17 pecahan virus dari studi sebelumnya, tetapi mereka juga menemukan 19 yang baru. Itu berarti bahwa mereka menemukan hampir dua puluh regangan baru dari DNA non-manusia dalam tubuh kita yang tidak pernah ditemukan sebelumnya.

Menurut para peneliti, fragmen ini diidentifikasi sebagai bagian dari endogenus retroviruses manusia (HERVs). Ini adalah virus kuno yang mampu menyamai kedalam DNA spesies manusia pada ratusan ribu tahun lalu. Mereka telah menetap pada salinan materi genetik RNA ke dalam genom nenek moyang kita. Dan mereka masih ada hari ini.

Beberapa jenis virus HERV

Bahkan, 50 orang dari total jumlah peserta, para peneliti menemukan hamparan DNA baru yang berisikan sebuah resep yang utuh dan genetik lengkap untuk virus ini. Namun, belum ada penelitian lebih lanjut tentang hal tersebut, seperti apakah virus ini dapat meniru atau memperbanyak jumlahnya. Untuk meneliti hal ini, virus DNA purba ini harus memiliki implikasi bagi orang yang membawanya dengan orang lain. Mengingat hal itu hanya ditemukan 2% dari subyek, maka diperlukan kerumunan besar orang untuk mempelajari lebih dalam asal-usulnya dan konsekuensi potensialnya.

Penulis studi ini, Dr Zachary H. Williams, menyatakan bahwa banyak penelitian telah mencoba menghubungkan HERVs untuk kanker atau penyakit lainnya. Sayangnya, mereka belum menemukan kejadian yang spesifik, Jika saja penemuan itu sudah selesai, mungkin mereka bisa menemukan regangan DNA virus yang dapat mempengaruhi inang. Ini bisa menjadi petunjuk pada predisposisi untuk infeksi tertentu atau bahkan resistensi potensial untuk itu.

Jenis virus yang materi genetiknya ditemukan pada manusia itu adalah human endogenous retroviruses (HERVs). Virus HERVs yang punya materi genetik berupa asam ribonukelat (RNA) itu menginfeksi manusia dahulu kala. Namun, manusia justru beradaptasi, memanfaatkan materi genetik virus itu untuk membangun pertahanan melawan racun.


Virus HERVs merupakan bagian dari keluarga virus HERV-K. Virus itu sendiri satu bangsa dengan HIV, disebut retrovirus. Materi genetik virus pada manusia disebut Xq21 dan ditemukan pada kromosom X.

Temuan virus ini berarti penting untuk memahami penyakit pada manusia.

"Banyak studi berusaha mengaitkan kesalahan elemen genetik virus dengan kanker dan penyakit lain, tetapi kesulitan terbesarnya kita belum menemukan," kata Zachary H Williams yang menjadi co-author dalam penelitian.

"Ada banyak elemen yang hanya ditemukan pada orang dalam persentase kecil, yang artinya kita harus melihat lagi dalam populasi besar," imbuhnya seperti dikutip Australia Network News, Rabu (23/3/2016).

Dalam riset ini, peneliti menganalisis genom dari 1.000 Genomes Project dan Human Genome Diversity Project.

Julia Wildschutte yang juga terlibat riset mengatakan, "Penelitian ini akan membuka pintu pada riset lainnya. Ini juga menunjukkan bahwa beberapa orang membawa insersi yang sulit dipetakan."

Dr Julia Wildschutte, yang turut menulis penelitian, menyatakan ini adalah "penemuan mendebarkan" karena akan membuka banyak pintu untuk penelitian lebih lanjut. Mereka telah berhasil mengkonfirmasi bahwa mereka dapat menggunakan data genetik dari relawan untuk mendeteksi HERVs baru ditemukan di DNA manusia. Penelitian ini harus tetap jalan, karena terdapat penemuan baru dari nenek moyang kita dan memiliki implikasi besar bagi masa depan kita.

Sumber :

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...