Kamis, 08 September 2016

Inilah "Stromatolit" Makhluk Hidup Pertama di Bumi Yang Berumur 3,7 Miliar Tahun.


Fosil tertua di dunia berusia 3,7 miliar ditemukan di Greenland, memberi petunjuk tentang makhluk hidup tertua di Bumi. Sisa-sisa mikroba kuno ini ditemukan karena es mencair, fenomena yang mungkin akan sering terjadi karena pemanasan global.

Fosil-fosil yang dikenal sebagai stromatolit merupakan bukti keberadaan koloni bakteri air kuno yang tersedimentasi dalam beberapa lapisan karbonat. Sebelum penemuan ini, fosil tertua yang dikenal adalah stromatolit berusia 3,48 miliar tahun yang ditemukan di Australia Barat.



Stromatolit ( / s t r oʊ m æ t ə l aɪ t s, s t r ə - / ) atau stromatoliths (dari στρώμα, strōma , mattress, bed, stratum, and λίθος, lithos , rock) yang berlapis-lapis bio-kimia accretionary struktur terbentuk di perairan dangkal dengan perangkap ini, mengikat dan sementasi butiran sedimen oleh biofilm (  microbial mats ) dari mikroorganisme , terutama cyanobacteria . Fosil stromatolit memberikan catatan kuno dari kehidupan di Bumi dengan sisa-sisa ini , beberapa di antaranya mungkin tanggal dari 3,7 miliar tahun yang lalu. Lichen stromatolit adalah mekanisme yang diusulkan pembentukan beberapa jenis struktur batuan berlapis yang terbentuk di atas air, di mana batu bertemu udara, oleh kolonisasi berulang batu oleh endolithic lumut .

Stromatolit adalah konstituen utama dari catatan fosil dari bentuk pertama kehidupan di bumi. Tanggal fosil paling awal untuk 3,7 miliar tahun yang lalu. Mereka mencapai puncaknya sekitar 1,25 miliar tahun yang lalu  dan kemudian menurun dalam kelimpahan dan keragaman, sehingga pada awal Cambrian mereka telah jatuh ke 20% dari puncaknya. Penjelasan yang paling banyak didukung adalah bahwa pembangun stromatolite menjadi korban merumput makhluk (yang Cambrian substrat revolusi); Teori ini menyiratkan bahwa organisme cukup kompleks yang umum lebih dari 1 miliar tahun yang lalu.

Proterozoikum mikrofosil stromatolite (diawetkan dengan permineralization di silika) meliputi cyanobacteria dan mungkin beberapa bentuk dari eukariota chlorophytes (yaitu, ganggang hijau ). Salah satu genus dari stromatolite sangat umum di catatan geologi adalah Collenia .

Hubungan antara grazer dan stromatolite kelimpahan didokumentasikan dengan baik di muda Ordovician radiasi evolusioner ; stromatolite kelimpahan juga meningkat setelah akhir-Ordovician dan end-Permian kepunahan hancur hewan laut, jatuh kembali ke tingkat sebelumnya sebagai hewan laut pulih. Fluktuasi populasi metazoan dan keragaman mungkin tidak satu-satunya faktor dalam pengurangan stromatolite kelimpahan . Faktor-faktor seperti kimia lingkungan mungkin telah bertanggung jawab untuk perubahan.


Sementara prokariotik cyanobacteria bereproduksi secara aseksual melalui pembelahan sel, mereka berperan dalam priming lingkungan untuk perkembangan evolusi yang lebih kompleks eukariotik organisme.


Cyanobacteria (serta extremophile Gammaproteobacteria ) dianggap sebagian besar bertanggung jawab untuk meningkatkan jumlah oksigen di bumi purba ini suasana melalui melanjutkan mereka fotosintesis . Cyanobacteria menggunakan air , karbon dioksida , dan sinar matahari untuk membuat makanan mereka. Sebuah lapisan lendir sering terbentuk di tikar sel cyanobacterial. Di  microbial mats modern, puing-puing dari habitat sekitarnya dapat menjadi terperangkap dalam lendir, yang dapat disemen bersama-sama dengan kalsium karbonat tumbuh laminasi tipis kapur . Laminasi ini dapat accrete dari waktu ke waktu, sehingga pola banded umum untuk stromatolit.

Domal morfologi stromatolit

Domal morfologi stromatolit biologis merupakan hasil dari pertumbuhan vertikal yang diperlukan untuk infiltrasi terus sinar matahari untuk organisme untuk fotosintesis. Struktur pertumbuhan bola berlapis disebut oncolites mirip dengan stromatolit dan juga dikenal dari catatan fosil . Thrombolites buruk dilaminasi atau non-dilaminasi struktur bergumpal dibentuk oleh cyanobacteria, umum dalam catatan fosil dan dalam sedimen modern.

Daerah Zebra River Canyon dari platform Kubis di Zaris Pegunungan mendalam membedah dari barat selatan Namibia memberikan contoh yang sangat baik terkena terumbu thrombolite-stromatolite-metazoan yang dikembangkan selama Proterozoikum periode, stromatolit di sini yang lebih baik dikembangkan di lokasi updip bawah kondisi kecepatan lebih tinggi saat ini dan masuknya sedimen yang lebih besar.


File:SoegininaStromatolitesEstonia.jpg
Stromatolit di Soeginina Beds (Paadla Formasi, Ludlow, Silurian ) dekat Kübassaare , Saaremaa , Estonia.

File:Stromatolites hoyt mcr1.JPG
Stromatolit di Hoyt Limestone ( Cambrian ) terkena di Lester Park, dekat Saratoga Springs, New York.

File:Stromatolites.jpg
Pre-Cambrian stromatolit di Formasi Siyeh , Glacier National Park

File:CambrianStromatolites.jpg
Stromatolit (Pika Formasi, Cambrian Tengah) dekat Helen Lake, Taman Nasional Banff, Kanada

File:Lake Thetis-Stromatolites-LaRuth.jpg
Stromatolit di Danau Thetis , Australia Barat

File:Pavilion Lake microbialite towers.jpg
Menara Microbialite di Pavilion Lake , British Columbia

Stromatolit menunjukkan berbagai bentuk dan struktur, atau morfologi, termasuk kerucut, stratiform, bercabang, domal, dan jenis kolumnar. Stromatolit terjadi secara luas dalam catatan fosil dari Prakambrium , namun jarang terjadi hari ini. Sangat sedikit stromatolit kuno berisi fosil mikroba . Sementara fitur dari beberapa stromatolit yang sugestif dari aktivitas biologis , orang lain memiliki fitur yang lebih konsisten dengan abiotik (non-biologis) curah hujan. Menemukan cara yang dapat diandalkan untuk membedakan antara stromatolit biologis terbentuk dan abiotik merupakan bidang penelitian aktif di geologi .

Dalam Time lapse photography modern  pembentukan microbial mat yang modern di laboratorium memberikan beberapa petunjuk mengungkapkan dengan perilaku cyanobacteria di stromatolit. Biddanda et al. (2015) menemukan bahwa cyanobacteria terkena sinar lokal cahaya bergerak menuju cahaya, atau menyatakan fototaksis , dan meningkatkan mereka fotosintesis yield, yang diperlukan untuk kelangsungan hidup. Dalam sebuah percobaan baru, para ilmuwan memproyeksikan logo sekolah ke petri a hidangan yang mengandung organisme, yang bertambah di bawah wilayah menyala, membentuk logo pada bakteri. Para penulis berspekulasi bahwa seperti motilitas memungkinkan cyanobacteria untuk mencari sumber cahaya untuk mendukung koloni.

Dalam kedua kondisi terang dan gelap, yang bentuk cyanobacteria gumpalan yang kemudian memperluas ke arah luar, dengan anggota individu tetap terhubung ke koloni melalui sulur panjang. Ini mungkin mekanisme pelindung yang memberi manfaat evolusioner untuk koloni dalam lingkungan yang keras di mana kekuatan mekanik bertindak untuk mengobrak-abrik tikar mikroba. Dengan demikian struktur kadang-kadang rumit, dibangun oleh organisme mikroskopis bekerja agak serentak, adalah sarana untuk memberikan tempat tinggal dan perlindungan dari lingkungan yang keras.

Para ilmuwan berpendapat untuk asal biologis stromatolit karena kehadiran kelompok globul organik dalam lapisan tipis dari stromatolit, dari aragonit nanocrystals (kedua fitur dari stromatolit saat ini), dan karena kegigihan sinyal biologis disimpulkan melalui perubahan keadaan lingkungan.


Lapisan bergelombang pada batu di Greenland menjadi petunjuk adanya mikroba tertua di Bumi, berumur 3,7 miliar tahun.

Dalam laporan yang diterbitkan di jurnal Nature disebutkan, Fosil-fosil tersebut ditemukan di bebatuan sedimen tertua di dunia, di Isua Greenstone Belt, di sepanjang pinggiran tudung es Greenland.

Direktur Australian Centre for Astrobiology, Martin Van Kranendonk mengatakan bahwa kawasan Greenland yang baru tersingkap menawarkan kesempatan unik untuk menemukan fosil.

“Penemuan ini menunjuk ke munculnya kehidupan awal di Bumi dan mendukung pencarian kehidupan di bebatuan kuno serupa di Mars,” ujar Van Kranendonk, yang juga terlibat dalam penulisan laporan.

Selain itu, penemuan ini mengingatkan harta karun berupa rahasia kuno ini kemungkinan besar akan terungkap ketika gletser, es laut dan  permafrost—tanah yang berada di titik beku—meleleh akibat pemanasan global.

Kemungkinan ironisnya, pemanasan global yang dapat mengekspos harta karun kuno, juga dapat mengancam makhluk hidup yang saat ini hingga menjadi fosil. Studi terbaru memperkirakan, Bumi akan 8 derajat Celcius lebih panas pada 2300, kembali ke iklim 52 juta tahun lalu. Di Arktik, suhu rata-rata akan naik sebesar 17 derajat Celcius.

Sementara, hanya butuh kenaikan suhu 6 derajat Celcius untuk membuat Bumi beralih dari zaman es terakhir. Dengan kata lain, Bumi akan begitu panas, sehingga pohon kelapa bisa tumbuh di Alaska dan Buaya dapat berenang di Lautan Arktik.

Penyusun : Yohanes Gitoyo, S Pd.
Sumber :
  • https://en.wikipedia.org/wiki/Stromatolite
  • http://sains.kompas.com/read/2016/09/04/21071381/berumur.3.7.miliar.tahun.inikah.makhluk.hidup.pertama.di.bumi.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...