Rabu, 24 Juli 2013

Göbekli Tepe = Taman Eden (Kristiani) atau Surga 'Adnin atau Jannatul 'Adnin (Islam) ?


Selain Stonehenge yang misterius dan terdiri dari batu-batu raksasa yang disusun dengan rapi sehingga menuai berbagai macam kontroversi hingga saat ini. ternyata ada juga situs serupa dan diklaim berusia lebih tua dari usia Stonehenge dan beredar rumor bahwa situs tersebut memiliki hubungan dengan Taman Firdaus/ Taman Eden(Kristiani) - Surga 'Adnin atau Jannatul 'Adnin (Islam). Benarkah ?



Göbekli Tepe. 

Gobekli Tepe Turki: [ɡøbe̞kli te̞pɛ] [2] ("Potbelly Hill" [3]) adalah sebuah lokasi peninggalan dari jaman Neolitik awal, situs ini terletak di atas bukit pegunungan di tenggara Anatolia Region Turki, timur laut kota Şanlıurfa (sebelumnya Urfa / Edessa).

Disini terdapat batu besar yang diukir dan dibuat sekitar 11.000 tahun yang lalu oleh orang-orang yang belum mengembangkan alat logam atau bahkan tembikar.


Situs ini terletak di ketinggian sekitar 760 m (2.493 kaki) di atas permukaan laut, denga koordinat astronomis 37.223268°N 38.922573°E. Dengan dimensi ukuran 15 m (49 kaki) dan sekitar 300 m (984 kaki) di diameter.

Situs ini pertama kali dicatat dalam survei yang dilakukan oleh Universitas Istanbul dan University of Chicago pada tahun 1964. Survei mengakui bahwa kenaikan tidak bisa sepenuhnya menjadi fitur alam, tetapi mendalilkan bahwa pemakaman Bizantium ada di bawahnya. Survei mencatat sejumlah besar artefak dan keberadaan lempengan batu kapur dianggap penanda kuburan. Bukit sudah lama berada di bawah budidaya pertanian, generasi penduduk setempat sering pindah batu dan menempatkan mereka dalam tumpukan clearance, mungkin menghancurkan bukti arkeologi banyak dalam proses.

Klaus Schmidt, kepala arkeolog dari Gobekli Tepe, berpandangan bahwa agama dan mobilisasi tenaga kerja di balik pembangunan pusat keagamaan seperti Gobekli Tepe adalah faktor utama pendorong perkembangan peradaban dan transisi dari Paleolitik ke usia Neolitik.

Schmidt, sekarang dari Deutsches Institut Archäologisches, bekerja sebagai bagian dari tim di sebuah situs di dekatnya tetapi pada saat yang sama mencari situs lain untuk menggali memimpin tim sendiri. Dia meninjau literatur arkeologi di daerah sekitarnya, menemukan deskripsi singkat para peneliti Chicago 'dari Gobekli Tepe, dan memutuskan untuk memberikan pandangan lain. "Dalam beberapa menit", katanya, ia menyadari bahwa chip batu pada permukaan kirim yang prasejarah.

Pada tahun berikutnya (1995) ia mulai menggali di sana bekerjasama dengan Museum Şanlıurfa. Pilar berbentuk T segera ditemukan. Beberapa tampaknya telah mengalami upaya smashing, mungkin oleh petani yang mengira mereka untuk batu-batu besar yang biasa.

Pandangan Schmidt, dimiliki oleh kebanyakan ahli, adalah bahwa Gobekli Tepe adalah tempat perlindungan gunung jaman batu. Radiokarbon serta perbandingan, analisis gaya menunjukkan bahwa itu adalah situs agama tertua yang ditemukan sampai saat ini.

Schmidt percaya bahwa apa yang dia sebut ini "Katedral di bukit" adalah tujuan ziarah jamaah menarik up sampai 100 mil (160 km) jauh. Tulang dibantai ditemukan dalam jumlah besar dari game lokal seperti rusa, kijang, babi, dan angsa telah diidentifikasi sebagai menolak dari makanan diburu dan dimasak atau diolah untuk jemaat.

Video Göbekli Tepe

Pada tahun 1994, penemuan arkeologi mengagumkan terjadi di Turki selatan, di utara perbatasan dengan Suriah. Monumen Tiga lingkaran batu megalitik yang terkubur selama ribuan tahun yang lalu berada di puncak bukit yang disebut Göbekli Tepe. 

Peta sejarah klutser tempat tinggal manusia di sekitar Göbekli Tepe pada jaman dahulu

Peta letak geografis Göbekli Tepe pada jaman sekarang.

Göbekli Tepe adalah suatu tempat yang bisa kita sebut sebagai Kuil yang terletak 15 km sebelah timur laut kota Şanlıurfa (Urfa) di Turki tenggara. Dan Kuil ini dianggap sebagai kuil tertua yang pernah ada di dunia. 

Posted Image

Yang mengejutkan adalah tentang perdebatan dari usia Kuil Tiga Lingkaran Batu Raksasa ini.  Menurut para arkeolog, usia dari Kuil  Gobekli Tepe adalah beberapa ribu tahun lebih tua dari lingkaran batu pertama yang ada di Stonehenge (3.500 SM). 




Pilar batu  Göbekli Tepe beratnya  sekitar 10 sampai 20 ton,  yang terbesar adalah 50 ton  memiliki tinggi   9 meter  dengan jarak paling jauh adalah 500 meter. Batu berbentuk T memiliki tinggi 3 meter , meskipun ada juga yang di pusat lingkaran masing-masing lebih tinggi.  


Pembangunan  Göbekli Tepe 


Göbekli Tepe hingga saat ini masih diteliti oleh arkeolog Turki dan Jerman, dan  pertama kali digali pada tahun 1994. Area bukit ini telah lama digunakan untuk pertanian oleh petani lokal.  Pilar  monolitik berbentuk T dihubungkan dengan dinding kasar dan dibangun dengan membentuk struktur oval. Seperti sebuah bangku rendah di sekitar dinding dengan diameter antara 10 m dan 20 m dan diperkirakan adalah struktur tertua yang dibangun pada 9.000 SM. Struktur dari Göbekli Tepe di puncak bukit tampaknya menjadi pusat kultus yang bisa menampung banyak orang.

Tahap pembangunan periode kedua diperkirakan sekitar 7500-6000 SM yang menempatkan itu dalam era Pra-Tembikar. Beberapa kamar atau ruangan berbentuk persegi panjang dengan lantai kapur telah membantu para arkeolog untuk memecahkan usia pembangunan Kuil ini.. Lingkaran batu yang sama dan berbentuk T monolit ditemukan di Karahan Tepe yang  terletak dekat Sogmatar di Dataran, Harran C. 9 000 SM dan pada Nevalý Cori yang diperkirakan berusia 500 tahun lebih muda lagi dari Göbekli Tepe.

Stratigrafi memaksakan Gobekli Tepe membuktikan berabad-abad kegiatan, dimulai setidaknya pada awal epipaleolithic, atau Pre-Pottery Neolithic A (PPNA), di 10 milenium SM. Bangunan PPNA telah ketinggalan jaman ke sekitar penutupan tanggal 10 milenium SM. Ada sisa-sisa rumah yang lebih kecil dari era Pra-Tembikar Neolitik B (PPNB) dan epipalaeolithic beberapa menemukan juga.

Ada sejumlah tanggal radiokarbon (disajikan dengan satu kesalahan standar deviasi dan kalibrasi ke SM):


Sampel Hd berasal dari arang di tingkat terendah dari situs dan akan tanggal fase aktif pendudukan. Sampel Ua berasal dari lapisan karbonat pedogenic pada pilar dan hanya menunjukkan waktu setelah situs itu ditinggalkan-ujung ante quem.  


Tidak ada jejak tanaman peliharaan atau hewan yang telah ditemukan di Göbekli Tepe atau di wilayah setempat. Menurut perkiraan arkeolog, cara bertani berasal dari Mesopotamia 9500-10.000 SM dan bahkan lebih awal pada 13.000 SM di tepi sungai Nil. Jenis Gandum tertua telah ditemukan di gunung hanya 20 mil jauhnya dari Göbekli Tepe. Gandum jenis inilah yang merupakan tolak ukur dari perhitungan para arkeolog.


Interprestasi Temuan.

Gobekli Tepe dianggap sebagai penemuan arkeologi yang terpenting karena sangat dapat mengubah pemahaman tentang tahap penting dalam perkembangan masyarakat manusia. Ian Hodder dari Stanford University mengatakan, "Gobekli Tepe mengubah segalanya". Dan David Lewis-Williams, profesor arkeologi di Universitas Witwatersrand di Johannesburg, mengatakan, "Gobekli Tepe adalah situs arkeologi yang paling penting di dunia." Ini menunjukkan bahwa pendirian kompleks monumental adalah dalam kapasitas pemburu-pengumpul dan tidak hanya masyarakat petani menetap seperti yang telah diasumsikan sebelumnya. Sebagai excavator Klaus Schmidt katakan, "Pertama datang kuil, maka kota."

Schmidt menganggap Gobekli Tepe lokasi sentral untuk kultus orang mati. Dia menyarankan bahwa hewan diukir berada di sana untuk melindungi mati. Meskipun tidak ada makam atau kuburan telah ditemukan sejauh ini, Schmidt percaya bahwa mereka masih harus ditemukan dalam relung terletak di belakang dinding lingkaran suci ' Schmidt juga menafsirkannya sehubungan dengan tahap awal dari Neolitik baru jadi.. Ini adalah salah satu dari beberapa situs di sekitar Karaca Dağ, daerah yang ahli genetika menduga mungkin telah menjadi sumber asli setidaknya beberapa butir budidaya kita (lihat Einkorn).

Analisis DNA terakhir gandum dijinakkan modern dibandingkan dengan gandum liar telah menunjukkan bahwa DNA-nya paling dekat secara berurutan untuk gandum liar yang ditemukan di Gunung Karaca Dağ 20 mil (32 km) jauhnya dari situs, menunjukkan bahwa ini adalah di mana gandum modern yang pertama kali dipelihara. Sarjana tersebut menunjukkan bahwa revolusi Neolitikum, yaitu awal dari budidaya gandum, terjadi di sini. Schmidt dan lain percaya bahwa kelompok-kelompok bergerak di daerah itu terpaksa saling bekerja sama untuk melindungi konsentrasi awal sereal liar dari hewan liar (kawanan rusa dan keledai liar). Liar sereal mungkin telah digunakan untuk rezeki lebih intensif dari sebelumnya dan mungkin sengaja dibudidayakan. Hal ini akan menyebabkan organisasi sosial awal berbagai kelompok di daerah Gobekli Tepe. Jadi, menurut Schmidt, Neolitik tidak dimulai dalam skala kecil dalam bentuk kasus individual budidaya kebun, tetapi berkembang pesat dalam bentuk "sebuah organisasi sosial berskala besar".

Pilar 27 dari Lampiran C, Lapisan III dengan hewan predator diukir dengan ketelitian sangat tinggi.

Schmidt telah terlibat dalam beberapa spekulasi mengenai sistem kepercayaan kelompok yang menciptakan Gobekli Tepe, berdasarkan perbandingan dengan kuil dan permukiman lainnya. Dia menganggap praktek perdukunan dan menunjukkan bahwa pilar berbentuk T mungkin merupakan makhluk mitos, mungkin nenek moyang, sedangkan ia melihat kepercayaan sepenuhnya diartikulasikan dalam dewa hanya mengembangkan kemudian di Mesopotamia, yang terkait dengan kuil dan istana yang luas. Hal ini terkait pula dengan kepercayaan Sumeria kuno bahwa pertanian, peternakan, dan menenun dibawa ke manusia dari gunung suci Du-Ku, yang dihuni oleh Annuna dewa, dewa yang sangat kuno tanpa nama individu. Schmidt mengidentifikasi kisah ini sebagai mitos oriental purba yang melindungi memori parsial muncul Neolitik. Hal ini juga jelas bahwa hewan dan gambar lainnya tidak memberikan indikasi kekerasan terorganisir, yaitu tidak ada penggambaran serangan berburu atau hewan yang terluka , dan ukiran pilar mengabaikan permainan di mana masyarakat terutama subsisted, seperti rusa, mendukung makhluk tangguh seperti singa, ular, laba-laba, dan kalajengking.





Tidak hanya dimensi yang besar, tetapi keberadaan side-by-side dari beberapa kuil pilar membuat lokasi yang unik. Tidak ada kompleks monumental sebanding dari waktu. Nevalı Cori, sebuah pemukiman Neolitik juga digali oleh Institut Arkeologi Jerman dan terendam oleh Bendungan Atatürk sejak tahun 1992, adalah 500 tahun kemudian, pilar berbentuk T yang jauh lebih kecil, dan kuil yang terletak di dalam sebuah desa. Arsitektur sekitar kontemporer di Yerikho adalah tanpa bernilai seni atau patung skala besar, dan Çatalhöyük, mungkin Anatolia desa Neolitik paling terkenal, adalah 2.000 tahun lebih muda.

Saat ini, meskipun, Gobekli Tepe menimbulkan pertanyaan lebih lanjut bagi arkeologi dan prasejarah daripada jawaban. Masih belum jelas bagaimana kekuatan yang cukup besar untuk membangun, meningkatkan, dan memelihara sebuah komplek besar dimobilisasi dan kompensasi atau makan dalam kondisi masyarakat pra-menetap.




Para sarjana tidak bisa "membaca" pictograms, dan tidak tahu pasti apa arti relief hewan punya untuk pengunjung situs. Berbagai fauna digambarkan, dari singa dan babi dengan burung dan serangga, membuat penjelasan tunggal bermasalah. Seperti ada sedikit bukti atau tidak ada permukiman, dan hewan digambarkan terutama predator, batu mungkin dimaksudkan untuk mencegah kejahatan melalui beberapa bentuk representasi sihir. Atau, mereka bisa menjabat sebagai totem.

Asumsi bahwa situs itu ketat kultis dalam tujuan dan tidak dihuni juga telah ditantang oleh saran bahwa struktur menjabat sebagai rumah komunal besar, "mirip dalam beberapa cara untuk papan besar rumah dari Pantai Northwest Amerika Utara dengan posting rumah yang mengesankan dan tiang totem. " Hal ini tidak diketahui mengapa setiap beberapa dekade pilar yang ada dikuburkan akan digantikan oleh batu baru sebagai bagian dari yang lebih kecil, cincin konsentris dalam yang lebih tua penguburan manusia mungkin atau tidak mungkin terjadi di lokasi.. Alasan kompleks dengan hati-hati ditimbun tetap tidak terjelaskan. Sampai lebih banyak bukti yang dikumpulkan, sulit untuk menyimpulkan apa-apa tertentu tentang budaya yang berasal atau makna situs.


Göbekli Tepe = Taman Eden (Kristiani) atau Surga 'Adnin atau Jannatul 'Adnin (Islam) ?

Ilustrasi Taman Eden/ Firdaus

Kontroversi Gobleki Tepe dan Taman Eden (Kristiani) - Surga 'Adnin atau Jannatul 'Adnin (Islam). 
  • UK Daily Mail says : the temple stones at Gobekli Tepe might be the greatest archaeological discovery ever, "a site that has revolutionised the way we look at human history, the origin of religion - and perhaps even the truth behind the Garden of Eden.
  • National Geographic :  says, "We used to think agriculture gave rise to cities and later to writing, art, and religion. Now the world’s oldest temple suggests the urge to worship sparked civilization."

Kontroversi asal-usul Göbekli Tepe dan wilayah sekitarnya adalah realitas historis yang dikaitkan dengann keberadaan Taman Eden (dalam Kristiani) - Surga 'Adnin atau Jannatul 'Adnin (dalam Islam). 

Arkeologi di Suriah dan Turki telah menetapkan bahwa wilayah yang kemudian dikenal sebagai 'bulan sabit yang subur' itu diperkirakan menjadi sangat subur segera setelah zaman es terakhir berakhir. Lingkungan itu sangat kaya, dipenuhi kawanan binatang liar yang sangat besar, dan tanaman dan makanan yang mudah diperoleh. 


Relief aneh selanjutnya adalah relief / ukiran berbentuk ular di bagian belakang kepala manusia dari Çori.Artifact Nevalı difoto di Sanliurfa Museum, Turki. 

Archeoastronomy atau peneliti Inggris Andrew Collins mengidentifikasi Taman Eden(dalam Kristiani) - Surga 'Adnin atau Jannatul 'Adnin (dalam Islam) sebagai kawasan yang luas yang meliputi Hulu Mesopotamia (Turki Tenggara, Northern Suriah dan Irak Utara). Ia mempercayai bahwa tempat ini adalah salah satu bagian dari Taman Eden(dalam Kristiani) - Surga 'Adnin atau Jannatul 'Adnin (dalam Islam).

Benar atau tidaknya dugaan dari Andrew Collins, hingga saat ini tidak ada seorang manusia'pun yang tahu. 


Fungsi Göbekli Tepe


Selain adanya kontroversi tentang keagamaan, ada juga kontroversi yang cukup mengejutkan dari Göbekli Tepe. Monolit batu di Göbekli Tepe diukir dengan gambar hewan dan pictograms abstrak yang sulit dimengerti. Hewan dan burung dibuat dengan ukiran realistis dan gaya yang canggih. 

Gambar burung bangkai, seperti ukiran batu, telah ditemukan pada Göbekli Tepe. Karena burung secara tradisional dikaitkan dengan kematian, ini menunjukkan bahwa penggambaran Göbekli Tepe mungkin telah menjadi tempat untuk ritual berkaitan dengan kekuatan spiritual orang mati bagi para leluhur.



Dan menyikap rahasia dimana di masa itu,  orang mati ditempatkan 'di luar' sehingga mereka akan dimakan oleh burung pemakan bangkai, dan kerangka orang yang telah meninggal akan dimakamkan setelah itu.


Awal massa Neolitikum dimana kota-kota seperti Catal Huyuk memiliki citra yang menunjukkan burung bangkai sebagai penjaga. Beberapa pilar berbentuk T di Göbekli Tepe telah diukir berbentuk  tangan manusia, mungkin dalam sikap doa. Seperti diartikan bahwa sosok manusia bisa menjadi dewa, atau nenek moyang, atau gambaran dari manusia dalam keadaan suatu ritual tertentu. 

Hingga saat ini,  Gobekli Tepe masih terus diteliti dan digali lebih jauh lagi untuk menyingkap rahasia-rahasia lain yang tidak kita ketahui seperti bagaimana cara membangunnya dan lain sebagainya. 

Tapi dari hasil penelitian yang didapat saat ini oleh para akeolog, kita bisa mengambil  kesimpulan seperti :
  1. Gobekli Tepe(9.000 SM)  diperkirakan merupakan salah satu situs tertua dan berusia lebih tua dari Stonhenge (3.500 SM) . 
  2. Göbekli Tepe menjadi tempat untuk ritual berkaitan dengan kekuatan spiritual orang mati bagi para leluhur.
  3. Göbekli Tepe menurut para ahli diperkirakan memiliki hubungan dengan Taman Eden(Kristiani) - Surga 'Adnin atau Jannatul 'Adnin (Islam)
  4. Yang jelas hingga saat ini Kita mungkin tidak tahu alasan pasti tentang bagaimana Gobekli Tepe dibangun, atau persis di mana Taman Eden(Kristiani) - Surga 'Adnin atau Jannatul 'Adnin (Islam) berada . 
Sumber :
  1. https://en.wikipedia.org/wiki/G%C3%B6bekli_Tepe
  2. http://xnews-hawkson-blogmisteri.blogspot.com/2012/06/misteri-kuil-gobekli-tepe-kuil-tertua.html