Jumat, 05 Juli 2013

Segala Hal Tentang : Gempa Bumi.


Gempa bumi (juga dikenal sebagai gempa, tremor atau gempa) adalah getaran atau guncangan yang terjadi di permukaan bumi akibat pelepasan energi dari dalam secara tiba-tiba yang menciptakan gelombang seismik.

Dalam arti yang paling umum, gempa kata digunakan untuk menggambarkan setiap peristiwa seismik - apakah alami atau disebabkan oleh manusia - yang menghasilkan gelombang seismik. Gempa bumi sebagian besar disebabkan oleh peristiwa geologi, tetapi juga oleh peristiwa lain seperti aktivitas gunung berapi, tanah longsor, ledakan tambang, dan uji coba nuklir. Sebuah titik awal getaran gempa disebut fokus atau hiposenter . Episentrum adalah titik di permukaan tanah tepat di atas hiposenter.

Gempa Bumi biasa disebabkan oleh pergerakan kerak Bumi (lempeng Bumi). Frekuensi suatu wilayah, mengacu pada jenis dan ukuran gempa Bumi yang di alami selama periode waktu. Gempa Bumi diukur dengan menggunakan alat Seismometer. Moment magnitudo adalah skala yang paling umum di mana gempa Bumi terjadi untuk seluruh dunia.

Di permukaan bumi, gempa bumi menampakkan diri dengan gemetar dan kadang-kadang perpindahan dari tanah. Ketika episentrum dari gempa besar yang terletak di lepas pantai, dasar laut dapat dipindahkan cukup untuk menyebabkan tsunami . Gempa bumi juga bisa memicu tanah longsor, dan aktivitas gunung berapi sesekali.


Mitologi dan agama.

Dalam mitologi Nordik , gempa bumi dijelaskan sebagai berjuang kekerasan dewa Loki . Ketika Loki, dewa kenakalan dan perselisihan, membunuh Baldr , dewa keindahan dan cahaya, ia dihukum dengan diikat di sebuah gua dengan ular beracun ditempatkan di atas kepalanya menetes racun. Loki istri Sigyn berdiri di sampingnya dengan mangkuk untuk menangkap racun, tapi setiap kali dia harus mengosongkan mangkuk racun menetes di wajah Loki, memaksa dia untuk brengsek kepalanya menjauh dan thrash melawan obligasi, yang menyebabkan bumi bergetar.

Dalam mitologi Yunani , Poseidon adalah penyebab dan dewa gempa bumi. Ketika ia masih dalam mood yang buruk, ia memukul tanah dengan trisula , menyebabkan gempa bumi dan bencana lainnya. Ia juga menggunakan gempa bumi untuk menghukum dan menimbulkan ketakutan pada masyarakat sebagai balas dendam.

Dalam mitologi Jepang , Namazu (鲶) adalah raksasa lele yang menyebabkan gempa bumi. Namazu hidup dalam lumpur di bawah bumi, dan dijaga oleh dewa Kashima yang menahan ikan dengan batu. Ketika Kashima memungkinkan penjaga kejatuhannya, Namazu thrashes sekitar, menyebabkan gempa bumi kekerasan.


Pandangan sejarah

File: Lycosthène.jpg
Sebuah gambar dari sebuah buku 1557


  1. Dari masa filsuf Yunani Anaxagoras pada abad SM 5 sampai abad ke-14, gempa bumi biasanya dikaitkan dengan "udara (uap) di rongga bumi."  
  2. Thales dari Miletus, yang hidup 625-547 (SM) adalah satu-satunya orang yang didokumentasikan yang percaya bahwa gempa bumi disebabkan oleh ketegangan antara bumi dan air. 
  3. Filsuf Yunani Anaxamines '(585-526 SM) keyakinan bahwa episode miring pendek kekeringan dan kebasahan menyebabkan aktivitas seismik. 
  4. Filsuf Yunani Democritus (460-371 SM) menyalahkan air secara umum untuk gempa bumi.  Pliny the Elder disebut gempa bumi "badai bawah tanah." 



Penyebab terjadinya Gempa Bumi.


Kebanyakan gempa Bumi disebabkan dari pelepasan energi yang dihasilkan oleh tekanan yang disebabkan oleh lempengan yang bergerak. Semakin lama tekanan itu kian membesar dan akhirnya mencapai pada keadaan dimana tekanan tersebut tidak dapat ditahan lagi oleh pinggiran lempengan. Pada saat itulah gempa Bumi akan terjadi.


Gempa Bumi biasanya terjadi di perbatasan lempengan-lempengan tersebut. Gempa Bumi yang paling parah biasanya terjadi di perbatasan lempengan kompresional dan translasional. Gempa Bumi fokus dalam kemungkinan besar terjadi karena materi lapisan litosfer yang terjepit kedalam mengalami transisi fase pada kedalaman lebih dari 600 km.

Beberapa gempa Bumi lain juga dapat terjadi karena pergerakan magma di dalam gunung berapi. Gempa Bumi seperti itu dapat menjadi gejala akan terjadinya letusan gunung berapi. Beberapa gempa Bumi (jarang namun) juga terjadi karena menumpuknya massa air yang sangat besar di balik dam, seperti Dam Karibia di Zambia, Afrika. Sebagian lagi (jarang juga) juga dapat terjadi karena injeksi atau akstraksi cairan dari/ke dalam Bumi (contoh. pada beberapa pembangkit listrik tenaga panas Bumi dan di Rocky Mountain Arsenal. Terakhir, gempa juga dapat terjadi dari peledakan bahan peledak. Hal ini dapat membuat para ilmuwan memonitor tes rahasia senjata nuklir yang dilakukan pemerintah. Gempa Bumi yang disebabkan oleh manusia seperti ini dinamakan juga seismisitas terinduksi.


Lempeng Tektonik


Menurut teori lempeng tektonik, permukaan bumi terpecah menjadi beberapa lempeng tektonik besar. Lempeng tektonik adalah segmen keras kerak bumi yang mengapung diatas astenosfer yang cair dan panas. Oleh karena itu, maka lempeng tektonik ini bebas untuk bergerak dan saling berinteraksi satu sama lain. Daerah perbatasan lempeng-lempeng tektonik, merupakan tempat-tempat yang memiliki kondisi tektonik yang aktif, yang menyebabkan gempa bumi, gunung berapi dan pembentukan dataran tinggi. Teori lempeng tektonik merupakan kombinasi dari teori sebelumnya yaitu: Teori Pergerakan Benua (Continental Drift) dan Pemekaran Dasar Samudra (Sea Floor Spreading).


Lapisan paling atas bumi, yaitu litosfir, merupakan batuan yang relatif dingin dan bagian paling atas berada pada kondisi padat dan kaku. Di bawah lapisan ini terdapat batuan yang jauh lebih panas yang disebut mantel. Lapisan ini sedemikian panasnya sehingga senantiasa dalam keadaan tidak kaku, sehingga dapat bergerak sesuai dengan proses pendistribusian panas yang kita kenal sebagai aliran konveksi. Lempeng tektonik yang merupakan bagian dari litosfir padat dan terapung di atas mantel ikut bergerak satu sama lainnya. Ada tiga kemungkinan pergerakan satu lempeng tektonik relatif terhadap lempeng lainnya, yaitu apabila kedua lempeng saling menjauhi (spreading), saling mendekati(collision) dan saling geser (transform).
  
Berkas:Global plate motion 2008-04-17.jpg
Gerakan lempengan tektonik global.

Jika dua lempeng bertemu pada suatu sesar, keduanya dapat bergerak saling menjauhi, saling mendekati atau saling bergeser. Umumnya, gerakan ini berlangsung lambat dan tidak dapat dirasakan oleh manusia namun terukur sebesar 0-15cm pertahun. Kadang-kadang, gerakan lempeng ini macet dan saling mengunci, sehingga terjadi pengumpulan energi yang berlangsung terus sampai pada suatu saat batuan pada lempeng tektonik tersebut tidak lagi kuat menahan gerakan tersebut sehingga terjadi pelepasan mendadak yang kita kenal sebagai gempa bumi.


Jalur Gempa Bumi  Dunia


Indonesia merupakan daerah rawan Gempa bumi  karena dilalui oleh jalur pertemuan 3 lempeng tektonik, yaitu: Lempeng Indo-Australia, lempeng Eurasia, dan lempeng Pasifik. 

Lempeng Indo-Australia bergerak relatip ke arah utara dan menyusup kedalam lempeng Eurasia, sementara lempeng Pasifik bergerak relatip ke arah barat. 

Jalur pertemuan lempeng berada di laut sehingga apabila terjadi Gempa bumi  besar dengan kedalaman dangkal maka akan berpotensi menimbulkan tsunami sehingga Indonesia juga rawan tsunami. 

Belajar dari pengalaman kejadian Gempa bumi  dan tsunami di Aceh, Pangandaran dan daerah lainnya yang telah mengakibatkan korban ratusan ribu jiwa serta kerugian harta benda yang tidak sedikit, maka sangat diperlukan upaya-upaya mitigasi baik ditingkat pemerintah maupun masyarakat untuk mengurangi resiko akibat bencana Gempa bumi  dan tsunami. 

Mengingat terdapat selang waktu antara terjadinya Gempa bumi  dengan tsunami maka selang waktu tersebut dapat digunakan untuk memberikan peringatan dini kepada masyarakat sebagai salah satu upaya mitigasi bencana tsunami dengan membangun Sistem Peringatan Dini Tsunami Indonesia (Indonesia Tsunami Early Warning System / Ina-TEWS).


Kronologi Terjadinya Gempa Tektonik. 

Sebuah gempa tektonik dimulai oleh pecahnya awal pada suatu titik pada permukaan kesalahan, proses yang dikenal sebagai nukleasi. Skala zona nukleasi tidak pasti, dengan beberapa bukti, seperti dimensi pecahnya gempa terkecil, menunjukkan bahwa itu lebih kecil dari 100 m, sementara bukti-bukti lain, seperti komponen lambat diungkapkan oleh spektrum frekuensi rendah dari beberapa gempa, menunjukkan bahwa itu adalah besar. Kemungkinan bahwa nukleasi melibatkan semacam proses persiapan didukung oleh pengamatan bahwa sekitar 40% dari gempa bumi yang didahului oleh foreshocks. Setelah pecah telah memulai itu mulai merambat sepanjang permukaan kesalahan. Mekanisme dari proses ini yang kurang dipahami, sebagian karena sulit untuk menciptakan kecepatan geser tinggi di laboratorium. Juga efek dari gerakan tanah yang kuat membuatnya sangat sulit untuk merekam informasi dekat dengan zona nukleasi.

Propagasi pecah umumnya dimodelkan menggunakan mekanika fraktur pendekatan, menyamakan pecah untuk campuran modus retak geser menyebarkan. Kecepatan pecah adalah fungsi dari energi patah dalam volume sekitar ujung retak, meningkat dengan menurunnya energi patah. Kecepatan propagasi ruptur lipat lebih cepat dari kecepatan perpindahan seluruh kesalahan. Pecah gempa biasanya merambat pada kecepatan yang berada di kisaran 70-90% dari kecepatan S-gelombang dan ini adalah independen dari ukuran gempa. Sebuah subset kecil pecah gempa tampaknya telah disebarkan pada kecepatan lebih besar dari kecepatan S-gelombang. Ini gempa bumi supershear semuanya telah diamati selama acara besar strike-slip. Zona yang sangat luas kerusakan coseismic disebabkan oleh gempa 2001 Kunlun telah dikaitkan dengan efek sonic boom dikembangkan dalam gempa bumi tersebut. Beberapa pecah gempa perjalanan pada kecepatan yang luar biasa rendah dan disebut sebagai gempa bumi lambat . Sebuah bentuk yang sangat berbahaya gempa lambat adalah gempa tsunami , diamati di mana intensitas merasa relatif rendah, disebabkan oleh kecepatan propagasi lambat beberapa gempa besar, gagal untuk memperingatkan penduduk pantai tetangga, seperti dalam 1896 Meiji-Sanriku gempa .

Gaya pasang surut
Karya Penelitian telah menunjukkan korelasi yang kuat antara kekuatan pasang surut kecil diinduksi dan aktivitas tremor non-vulkanik.

Cluster Gempa
Kebanyakan gempa bumi merupakan bagian dari urutan, berhubungan satu sama lain dalam hal lokasi dan waktu. Sebagian besar kelompok terdiri dari gempa tremor kecil yang menyebabkan sedikit atau tidak ada kerusakan, tetapi ada teori bahwa gempa bumi dapat kambuh dalam pola teratur.

Gempa susulan ( Aftershock)
Sebuah gempa susulan adalah gempa yang terjadi setelah gempa sebelumnya, mainshock tersebut. Sebuah gempa susulan berada di kawasan yang sama shock utama tetapi selalu dari besarnya lebih kecil. Jika gempa susulan lebih besar dari shock utama, gempa susulan yang kembali sebagai kejutan utama dan shock utama asli redesignated sebagai foreshock . Gempa susulan terbentuk sebagai kerak di sekitar pengungsi kesalahan pesawat menyesuaikan dengan efek shock utama.

Kawanan Gempa
Kawanan gempa adalah urutan gempa bumi mencolok pada area spesifik dalam waktu singkat. Mereka berbeda dari gempa bumi diikuti oleh serangkaian gempa susulan oleh fakta bahwa tidak ada gempa tunggal dalam urutan jelas shock utama, oleh karena itu tidak memiliki besarnya lebih tinggi terkenal dari yang lain. Sebuah contoh dari serangkaian gempa adalah kegiatan 2004 di Yellowstone National Park . Pada bulan Agustus 2012, segerombolan gempa bumi mengguncang Southern California Imperial Valley, menunjukkan aktivitas yang paling tercatat di wilayah itu sejak tahun 1970-an.

Badai gempa

Terkadang serangkaian gempa bumi terjadi di semacam badai gempa , dimana gempa bumi menyerang kesalahan dalam kelompok, masing-masing dipicu oleh guncangan atau stres redistribusi dari gempa bumi sebelumnya. Mirip dengan gempa susulan tetapi pada segmen yang berdekatan kesalahan, badai ini terjadi selama bertahun-tahun, dan dengan beberapa gempa bumi kemudian merusaknya dengan yang awal. Pola seperti diamati pada urutan sekitar selusin gempa bumi yang melanda Utara Anatolia Patahan di Turki pada abad ke-20 dan telah disimpulkan untuk cluster anomali lebih tua dari gempa bumi besar di Timur Tengah.

Gempa Tektonik.

Gempa tektonik terjadi di mana saja di bumi di mana ada cukup disimpan elastis regangan energi untuk menggerakkan propagasi fraktur sepanjang bidang patahan . Sisi langkah kesalahan melewati satu sama lain dengan lancar dan aseismically hanya jika ada penyimpangan atau asperities sepanjang permukaan patahan yang meningkatkan tahanan gesek. Kebanyakan permukaan kesalahan punya asperities tersebut dan ini mengarah ke bentuk perilaku tongkat-slip.

Ada tiga jenis utama dari kesalahan geologi (geology fault), yang semuanya dapat menyebabkan gempa:
  1. normal, 
  2. terbalik (thrust) dan 
  3. strike-slip. 
  • Normal dan sebaliknya faulting adalah contoh dip-slip, dimana perpindahan sepanjang sesar adalah dalam arah dip dan gerakan pada mereka melibatkan komponen vertikal. Sesar normal terjadi terutama di daerah di mana kerak sedang diperpanjang seperti batas divergen . Kesalahan sebaliknya terjadi di daerah di mana kerak sedang dipersingkat seperti di batas konvergen. kesalahan Mogok-slip adalah struktur curam di mana kedua sisi kesalahan menyelinap horizontal melewati satu sama lain, batas transformasi adalah jenis tertentu strike-slip fault. Banyak gempa bumi disebabkan oleh gerakan pada kesalahan yang memiliki komponen dari kedua dip-slip dan strike-slip, ini dikenal sebagai tergelincir miring.


File: Patahan types.png
Geology Fault, biang terjadinya gempa bumi.

  • Kesalahan terbalik, terutama di sepanjang batas lempeng konvergen terkait dengan gempa bumi paling kuat, termasuk hampir semua orang besarnya 8 atau lebih. Kesalahan strike-slip, terutama benua transformasi dapat menghasilkan gempa besar sampai sekitar berkekuatan 8. Gempa bumi yang terkait dengan sesar normal umumnya kurang dari magnitudo 7. Hal ini terjadi karena energi yang dilepaskan dalam gempa bumi, dan dengan demikian besarnya, sebanding dengan daerah kesalahan yang pecah dan stres drop. Oleh karena itu, semakin lama panjang dan lebih luas lebar daerah menyalahkan, semakin besar besarnya dihasilkan. Paling atas, rapuh bagian dari kerak bumi, dan lembaran dingin lempeng tektonik yang turun ke dalam mantel panas, adalah satu-satunya bagian dari planet kita yang dapat menyimpan energi elastis dan merilisnya di pecah kesalahan. Rocks lebih panas dari sekitar 300 derajat Celcius aliran dalam respon terhadap stres, mereka tidak pecah pada saat gempa bumi. 
  • Kesalahan strike-slip cenderung berorientasi vertikal dekat, sehingga lebar perkiraan 10 km dalam kerak rapuh, sehingga gempa bumi dengan magnitud lebih besar dari 8 tidak mungkin. Besaran maksimal bersama banyak sesar normal bahkan lebih terbatas karena banyak dari mereka yang terletak di sepanjang menyebarkan pusat, seperti di Islandia, dimana ketebalan lapisan rapuh hanya sekitar 6 km.

Selain itu, terdapat hirarki tingkat stres dalam tiga jenis kesalahan. Kesalahan dorong dihasilkan oleh tertinggi, pemogokan slip menengah, dan sesar normal dengan tingkat stres terendah. Hal ini dapat dengan mudah dipahami dengan mempertimbangkan arah tegangan utama terbesar, arah gaya yang 'mendorong' yang massa batuan selama faulting tersebut. 

Dalam kasus sesar normal, massa batuan didorong ke bawah dalam arah vertikal, sehingga kekuatan mendorong (tegasan terbesar) sama dengan berat massa batuan itu sendiri. Dalam kasus menyodorkan, 'lolos' massa batuan ke arah stres paling utama, yaitu ke atas, mengangkat massa batuan atas, sehingga overburden sama dengan stres paling utama. 

Strike-slip faulting adalah penengah antara kedua jenis lain dijelaskan di atas. Perbedaan dalam rezim stres dalam tiga lingkungan faulting dapat berkontribusi untuk perbedaan stres penurunan selama faulting, yang memberikan kontribusi untuk perbedaan energi yang dipancarkan, terlepas dari dimensi fault.

Setelah kesalahan (geology fault) telah terkunci, terus gerak relatif antara pelat menyebabkan peningkatan stres dan karena itu, disimpan energi regangan dalam volume sekitar permukaan kesalahan. Ini terus berlanjut sampai stres telah meningkat cukup untuk menerobos kekasaran, tiba-tiba memungkinkan meluncur di atas bagian terkunci dari kesalahan, melepaskan energi yang tersimpan .

Energi ini dilepaskan sebagai kombinasi dari radiasi elastis regangan gelombang seismik , pemanas gesek permukaan kesalahan, dan retak batu, sehingga menyebabkan gempa bumi. Proses bertahap membangun-up dari ketegangan dan stres sesekali diselingi oleh kegagalan gempa tiba-tiba disebut sebagai teori elastis rebound .

Diperkirakan bahwa hanya 10 persen atau kurang dari total energi gempa bumi yang dipancarkan sebagai energi seismik. Sebagian besar energi gempa digunakan untuk daya gempa fraktur pertumbuhan atau diubah menjadi panas yang dihasilkan oleh gesekan. Oleh karena itu, gempa bumi menurunkan tersedia bumi energi potensial elastis dan meningkatkan suhu, meskipun perubahan ini dapat diabaikan dibandingkan dengan aliran konduktif dan konvektif panas keluar dari dalam interior bumi.


Mengukur dan menentukan lokasi gempa bumi

Gempa bumi dapat direkam oleh seismometer hingga jarak yang jauh, karena gelombang seismik perjalanan melalui seluruh interior bumi . Besarnya mutlak gempa secara konvensional dilaporkan oleh angka pada skala besarnya Momen (sebelumnya skala Richter, berkekuatan 7 menyebabkan kerusakan serius di daerah yang luas), sedangkan besarnya merasa dilaporkan menggunakan dimodifikasi skala intensitas Mercalli (intensitas II-XII).

Setiap tremor memproduksi berbagai jenis gelombang seismik, yang melakukan perjalanan melalui batu dengan kecepatan yang berbeda:
  1. Longitudinal P-gelombang (gelombang kejut-atau tekanan)
  2. Transverse S-gelombang (gelombang kedua tubuh)
  3. Gelombang permukaan - ( Rayleigh dan Cinta gelombang)

Kecepatan propagasi gelombang seismik berkisar dari kira-kira. 3 km / s sampai 13 km / s, tergantung pada kepadatan dan elastisitas medium. Dalam interior bumi gelombang kejut-P atau perjalanan jauh lebih cepat daripada gelombang S (sekitar hubungan 1,7: 1). Perbedaan waktu tempuh dari pusat gempa ke observatorium adalah ukuran jarak dan dapat digunakan untuk gambar kedua sumber gempa dan struktur dalam bumi. Juga kedalaman hiposenter dapat dihitung secara kasar.

Dalam batuan padat P-gelombang perjalanan sekitar 6 sampai 7 km per detik, kecepatan meningkat dalam mantel yang dalam ke ~ 13 km / s. Kecepatan berkisar S-gelombang 2-3 km / s dalam sedimen ringan dan km / s 4-5 dalam kerak bumi hingga 7 km / s dalam mantel yang dalam. Akibatnya, gelombang pertama dari gempa jauh tiba di sebuah observatorium melalui mantel bumi.
Rata-rata, jarak kilometer gempa adalah jumlah detik antara gelombang P dan S kali 8. Sedikit penyimpangan disebabkan oleh inhomogeneities struktur bawah permukaan. Dengan analisis tersebut seismogram inti bumi terletak pada tahun 1913 oleh Beno Gutenberg .

Gempa bumi tidak hanya dikategorikan berdasarkan besarnya mereka, tetapi juga oleh tempat di mana mereka terjadi. Dunia dibagi menjadi 754 Flinn-Engdahl wilayah (daerah FE), yang didasarkan pada batas-batas politik dan geografis serta aktivitas seismik. Zona lebih aktif dibagi menjadi FE daerah yang lebih kecil sedangkan zona kurang aktif milik FE daerah yang lebih besar.

Pelaporan Standar gempa bumi termasuk yang besarnya , tanggal dan waktu kejadian, koordinat geografis dari perusahaan episentrum , kedalaman pusat gempa, wilayah geografis, jarak ke pusat-pusat penduduk, ketidakpastian lokasi, sejumlah parameter yang disertakan dalam laporan USGS gempa (jumlah Stasiun pelaporan, jumlah observasi, dll), dan ID peristiwa unik.


Prediksi Gempa. 

Banyak metode yang telah dikembangkan untuk memprediksi waktu dan tempat di mana gempa bumi akan terjadi. Meskipun upaya penelitian yang cukup besar oleh seismolog , prediksi ilmiah direproduksi belum dapat dilakukan pada hari tertentu atau bulan. Namun, untuk kesalahan yang dipahami probabilitas bahwa segmen dapat pecah selama beberapa dekade mendatang dapat diperkirakan.

Sistem peringatan gempa telah dikembangkan yang dapat memberikan notifikasi daerah gempa berlangsung, tapi sebelum permukaan tanah sudah mulai bergerak, berpotensi memungkinkan orang dalam jangkauan sistem untuk mencari perlindungan sebelum dampak gempa dirasakan.

Tujuan dari rekayasa gempa adalah untuk meramalkan dampak gempa bumi pada bangunan dan struktur lainnya dan untuk merancang struktur tersebut untuk meminimalkan risiko kerusakan. Struktur yang ada dapat dimodifikasi oleh perkuatan seismik untuk meningkatkan ketahanan terhadap gempa. asuransi gempa dapat memberikan pemilik bangunan dengan perlindungan finansial terhadap kerugian akibat gempa bumi.

Manajemen darurat strategi dapat digunakan oleh pemerintah atau organisasi untuk mengurangi risiko dan mempersiapkan diri untuk konsekuensi.


Jenis Gempa Bumi.
Jenis gempa bumi dapat dibedakan berdasarkan:
  • Berdasarkan Penyebab
a. Gempa bumi tektonik
Gempa Bumi ini disebabkan oleh adanya aktivitas tektonik, yaitu pergeseran lempeng-lempeng tektonik secara mendadak yang mempunyai kekuatan dari yang sangat kecil hingga yang sangat besar. Gempa bumi ini banyak menimbulkan kerusakan atau bencana alam di Bumi, getaran gempa Bumi yang kuat mampu menjalar keseluruh bagian Bumi. Gempa bumi tektonik disebabkan oleh pelepasan tenaga yang terjadi karena pergeseran lempengan plat tektonik seperti layaknya gelang karet ditarik dan dilepaskan dengan tiba-tiba.

b. Gempa bumi tumbukan
Gempa Bumi ini diakibatkan oleh tumbukan meteor atau asteroid yang jatuh ke Bumi, jenis gempa Bumi ini jarang terjadi

c. Gempa bumi runtuhan
Gempa Bumi ini biasanya terjadi pada daerah kapur ataupun pada daerah pertambangan, gempabumi ini jarang terjadi dan bersifat lokal.

d. Gempa bumi buatan
Gempa bumi buatan adalah gempa bumi yang disebabkan oleh aktivitas dari manusia, seperti peledakan dinamit, nuklir atau palu yang dipukulkan ke permukaan bumi.

e. Gempa bumi vulkanik (gunung api)
Gempa Bumi ini terjadi akibat adanya aktivitas magma, yang biasa terjadi sebelum gunung api meletus. Apabila keaktifannya semakin tinggi maka akan menyebabkan timbulnya ledakan yang juga akan menimbulkan terjadinya gempa bumi. Gempa bumi tersebut hanya terasa di sekitar gunung api tersebut.

  • Berdasarkan Kedalaman.
a. Gempa bumi dalam
Gempa bumi dalam adalah gempa bumi yang hiposentrumnya berada lebih dari 300 km di bawah permukaan bumi. Gempa bumi dalam pada umumnya tidak terlalu berbahaya.

b. Gempa bumi menengah
Gempa bumi menengah adalah gempa bumi yang hiposentrumnya berada antara 60 km sampai 300 km di bawah permukaan bumi.gempa bumi menengah pada umumnya menimbulkan kerusakan ringan dan getarannya lebih terasa.

c. Gempa bumi dangkal
Gempa bumi dangkal adalah gempa bumi yang hiposentrumnya berada kurang dari 60 km dari permukaan bumi. Gempa bumi ini biasanya menimbulkan kerusakan yang besar.

  • Berdasarkan Gelombang/Getaran Gempa.
a. Gelombang Primer
Gelombang primer (gelombang lungitudinal) adalah gelombang atau getaran yang merambat di tubuh bumi dengan kecepatan antara 7-14 km/detik. Getaran ini berasal dari hiposentrum.

b. Gelombang Sekunder


Gelombang sekunder (gelombang transversal) adalah gelombang atau getaran yang merambat, seperti gelombang primer dengan kecepatan yang sudah berkurang,yakni 4-7 km/detik. Gelombang sekunder tidak dapat merambat melalui lapisan cair.


Parameter Gempa Bumi
  1. Waktu terjadinya gempabumi (Origin Time - OT)
  2. Lokasi pusat gempabumi (Episenter)
  3. Kedalaman pusat gempabumi (Depth)
  4. Kekuatan Gempabumi (Magnitudo)

Karakteristik Gempa Bumi
  1. Berlangsung dalam waktu yang sangat singkat
  2. Lokasi kejadian tertentu
  3. Akibatnya dapat menimbulkan bencana
  4. Berpotensi terulang lagi
  5. Belum dapat diprediksi
  6. Tidak dapat dicegah, tetapi akibat yang ditimbulkan dapat dikurangi

Akibat Gempa Bumi
  1. Getaran atau guncangan tanah (ground shaking)
  2. Likuifaksi ( liquifaction)
  3. Longsoran Tanah
  4. Tsunami
  5. Bahaya Sekunder (arus pendek,gas bocor yang menyebabkan kebakaran, dll)

Faktor-faktor yang mengakibatkan kerusakan akibat gempa bumi
  1. Kekuatan gempa bumi
  2. Kedalaman gempabumi
  3. Jarak hiposentrum gempabumi
  4. Lama getaran gempabumi
  5. Kondisi tanah setempat
  6. Kondisi bangunan

Akibat Gempa Bumi
  1. Bangunan roboh
  2. Kebakaran
  3. Jatuhnya korban jiwa
  4. Permukaan tanah menjadi merekat dan jalan menjadi putus
  5. Tanah longsor akibat guncangan
  6. Banjir akibat rusaknya tanggul
  7. Gempa di dasar laut yang menyebabkan tsunami


Cara Menghadapi Gempa Bumi.
  • Bila berada di dalam rumah:
  1. Jangan panik dan jangan berlari keluar, berlindunglah dibawah meja atau tempat tidur.
  2. Bila tidak ada, lindungilah kepala dengan bantal atau benda lainnya.
  3. Jauhi rak buku, lemari dan kaca jendela.
  4. Hati-hati terhadap langit-langit yang mungkin runtuh, benda-benda yang tergantung di dinding dan sebagainya.
  • Bila berada di luar ruangan:
  1. Jauhi bangunan tinggi, dinding, tebing terjal, pusat listrik dan tiang listrik, papan reklame, pohon yang tinggi dan sebagainya.
  2. Usahakan dapat mencapai daerah yang terbuka.
  3. Jauhi rak-rak dan kaca jendela.
  • Bila berada di dalam ruangan umum:
  1. Jangan panik dan jangan berlari keluar karena kemungkinan dipenuhi orang.
  2. Jauhi benda-benda yang mudah tergelincir seperti rak, lemari, kaca jendela dan sebagainya.
  3. Bila sedang mengendarai kendaraan:
  4. Segera hentikan di tempat yang terbuka.
  5. Jangan berhenti di atas jembatan atau dibawah jembatan layang/jembatan penyeberangan.
  6. Bila sedang berada di pusat perbelanjaan, bioskop, dan lantai dasar mall:
  7. Jangan menyebabkan kepanikan atau korban dari kepanikan.
  8. Ikuti semua petunjuk dari pegawai atau satpam.
  • Bila sedang berada di dalam lift:
  1. Jangan menggunakan lift saat terjadi gempabumi atau kebakaran. Lebih baik menggunakan tangga darurat.
  2. Jika anda merasakan getaran gempabumi saat berada di dalam lift, maka tekanlah semua tombol.
  3. Ketika lift berhenti, keluarlah, lihat keamanannya dan mengungsilah.
  4. Jika anda terjebak dalam lift, hubungi manajer gedung dengan menggunakan interphone jika tersedia.
  • Bila sedang berada di dalam kereta api:
  1. Berpeganganlah dengan erat pada tiang sehingga anda tidak akan terjatuh seandainya kereta dihentikan secara mendadak
  2. Bersikap tenanglah mengikuti penjelasan dari petugas kereta
  3. Salah mengerti terhadap informasi petugas kereta atau stasiun akan mengakibatkan kepanikan
  • Bila sedang berada di gunung/pantai:
  1. Ada kemungkinan lonsor terjadi dari atas gunung. Menjauhlah langsung ke tempat aman.
  2. Di pesisir pantai, bahayanya datang dari tsunami. Jika Anda merasakan getaran dan tanda-tanda tsunami tampak, cepatlah mengungsi ke dataran yang tinggi.

Beri pertolongan:
Karena petugas kesehatan dari rumah-rumah sakit akan mengalami kesulitan datang ke tempat kejadian maka bersiaplah memberikan pertolongan pertama kepada orang-orang berada di sekitar Anda.

Evakuasi:
Tempat-tempat pengungsian biasanya telah diatur oleh pemerintah daerah. Pengungsian perlu dilakukan jika kebakaran meluas akibat gempa bumi. Pada prinsipnya, evakuasi dilakukan dengan berjalan kaki dibawah kawalan petugas polisi atau instansi pemerintah. * * * Bawalah barang-barang secukupnya.

Dengarkan informasi:
Saat gempa bumi terjadi, masyarakat terpukul kejiwaannya. Untuk mencegah kepanikan, penting sekali setiap orang bersikap tenang dan bertindaklah sesuai dengan informasi yang benar. Anda dapat memperoleh informasi yang benar dari pihak berwenang, polisi, atau petugas PMK. Jangan bertindak karena informasi yang tidak jelas.


Rekor Gempa Bumi.

Salah satu gempa paling dahsyat dalam sejarah tercatat terjadi pada 23 Januari 1556 di Shaanxi provinsi, Cina, menewaskan lebih dari 830.000 orang (lihat 1556 Shaanxi gempa ).  Sebagian besar penduduk di daerah tersebut pada saat itu tinggal di yaodongs , gua buatan di loess tebing, banyak yang runtuh selama bencana dengan kerugian besar kehidupan. The 1976 Tangshan gempa , dengan korban tewas diperkirakan antara 240.000 sampai 655.000, diyakini gempa terbesar abad ke-20 oleh korban.

The 1960 Gempa Chili merupakan gempa terbesar yang telah diukur pada seismograf, mencapai 9,5 magnitudo pada tanggal 22 Mei 1960. Pusat gempa berada di dekat Cañete, Chile. Energi yang dilepaskan adalah sekitar dua kali lipat dari gempa paling kuat berikutnya, Jumat Agung Gempa , yang dipusatkan di Prince William Sound , Alaska.

Gempa sebesar 8,0 dan lebih besar sejak tahun 1900. The jelas volume 3D dari gelembung yang berbanding lurus dengan kematian masing-masing.

Sepuluh terbesar tercatat gempa bumi semuanya telah gempa megathrust , namun, ini sepuluh, hanya gempa Samudra Hindia 2004 secara bersamaan salah satu gempa bumi paling mematikan dalam sejarah.

Gempa bumi yang menyebabkan kerugian terbesar kehidupan, sementara yang kuat, yang mematikan karena kedekatan mereka dengan baik wilayah padat penduduk atau laut, di mana gempa bumi sering membuat tsunami yang dapat menghancurkan masyarakat ribuan kilometer jauhnya. Daerah yang paling berisiko untuk kehilangan besar kehidupan termasuk yang mana gempa bumi relatif jarang tapi kuat, dan daerah miskin dengan longgar, dilaksanakan, atau tidak ada kode bangunan seismik.

Penyusun : Yohanes Gitoyo, S Pd.
Sumber : 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...