Wong Feihung, Tokoh Legenda Dunia Film, Ternyata Ada dan Hidup di Dunia Nyata.


Anda pengemar film Kungfu ?, jika anda menjawab ya, pasti anda familiar dengan tokoh bernama Wong Feihung atau biasa ditulis Wong Fei-Hung. Ia adalah tokoh sentral dalam film "Once Upon a Time in China",  "Last Hero in China" diperankan oleh Jet Li, atau film "Drunken Master" diperankan oleh Jacky Chan. atau film lain yang mengisahkan tokoh ini. 

Video kisah hidup Wong Feihung

Sejenak mari kita mengenal Wong Feihung ini dalam kehidupannya secara nyata.

Wong fei hung.jpg
Tokoh Wong Feihung yang asli.

Wong Feihung atau Hwang Fei-hong (hanzi tradisional: 黃飛鴻; hanzi sederhana: 黄飞鸿; pinyin: Huáng Fēihóng; Cantonese: Wòhng Fēihùhng) (lahir 9 Juli 1847 – meninggal 25 Maret 1924 pada umur 76 tahun).

Wong dilahirkan di Gunung Xiqiao, Foshan, Guangdong, pada masa pemerintahan Kaisar Daoguang pada akhir Dinasti Qing. Pada usia lima tahun, ia mulai belajar Hung Gar dari ayahnya Wong Kei-ying. Ketika ia berusia 13, ia belajar hal penting dari Iron Wire Fist dan selempang dari Lam Fuk-sing (林福成, Lin Fucheng), seorang mahasiswa dari "Jembatan Besi Tiga" Leung Kwan, setelah bertemu Lam di Douzhixiang selama seni bela diri jalanan kinerja. Dia belajar Kick Shadowless (tendangan tanpa bayangan) dari Sung Fai-tong (宋辉 镗, Song Huitang).

Wong Fei-hung adalah seorang seniman bela diri Cina, dokter, akupunktur, dan revolusioner, yang menjadi pahlawan rakyat dan subjek berbagai film dan serial televisi. Dia dianggap sebagai ahli dalam gaya Gar Hung seni bela diri Cina. Salah satu yang paling dikenal Hung praktisi Gar di zaman modern, keturunan Wong telah menerima banyak perhatian  Sebagai seorang dokter, Wong dipraktekkan dan diajarkan akupunktur dan bentuk lain dari obat tradisional Cina di Po-chi-lam (Cina disederhanakan.: 宝 芝 林; tradisional Cina: 宝 芝 林, Mandarin pinyin: Bǎozhīlín, Jyutping: Bou2 zi1 lam4), klinik swasta di Foshan, Guangdong.

Ayahnya, Wong Kay-Ying adalah tabib, serta ahli beladiri Tiongkok (wushu dan kungfu). Ayahnya memiliki sebuah klinik pengobatan bernama Po Chi Lam di Kanton (ibukota Guangdong). Wong Kay-Ying merupakan seorang ahli beladiri yang menguasai ilmu wushu tingkat tinggi. Ketinggian ilmu beladiri Wong Kay-Ying membuatnya dikenal sebagai salah satu dari Sepuluh Macan Kwangtung. Posisi Macan Kwangtung ini di kemudian hari diwariskannya kepada Wong Fei Hung.

Pada tahun 1863 pada usia 17, Wong mengatur pertama sekolah seni bela diri di Shuijiao. 26 tahun kemudian pada tahun 1886, ia membuka Po-chi-lam nya (宝 芝 林; Baozhilin) klinik di Ren'an. Pada tahun 1919, Wong diundang untuk tampil di Chin Woo Athletic Association cabang Guangzhou saat upacara pembukaan.

Wong Feihung bersama murid-muridnya

Kombinasi antara pengetahuan ilmu pengobatan tradisional dan teknik beladiri serta ditunjang oleh keluhuran budi pekertinya, membuat keluarga Wong sering turun tangan membantu orang-orang lemah dan tertindas pada masa itu. Karena itulah masyarakat Kwantung sangat menghormati dan mengidolakan Keluarga Wong. Pasien klinik keluarga Wong yang meminta bantuan pengobatan umumnya berasal dari kalangan miskin yang tidak mampu membayar biaya pengobatan. Walau begitu, Keluarga Wong tetap membantu setiap pasien yang datang dengan sungguh-sungguh. Keluarga Wong tidak pernah pandang bulu dalam membantu, tanpa memedulikan suku, ras, agama, semua dibantu tanpa pamrih.

Secara rahasia, keluarga Wong terlibat aktif dalam gerakan bawah tanah melawan pemerintahan Dinasti Qing yang korup dan penindas.

Wong Fei-Hung mulai mengasah bakat beladirinya sejak berguru kepada Luk Ah-Choi yang juga pernah menjadi guru ayahnya. Luk Ah-Choi inilah yang kemudian mengajarinya dasar-dasar jurus Hung Gar yang membuat Fei Hung sukses melahirkan jurus "Tendangan Tanpa Bayangan" yang legendaris.

Dasar-dasar jurus Hung Gar ditemukan, dikembangkan dan merupakan andalan dari Hung Hei-Kwun, kakak seperguruan Luk Ah-Choi. Hung Hei-Kwun adalah seorang pendekar Shaolin yang lolos dari peristiwa pembakaran dan pembantaian oleh pemerintahan Dinasti Qing pada 1734.

Hung Hei-Kwun ini adalah pemimpin pemberontakan bersejarah yang hampir mengalahkan dinasti penjajah Qing. Jika saja pemerintah Qing tidak meminta bantuan pasukan-pasukan bersenjata bangsa asing (Rusia, Inggris, Jepang), pemberontakan pimpinan Hung Hei-Kwun itu niscaya akan berhasil mengusir pendudukan Dinasti Qing.

Setelah berguru kepada Luk Ah-Choi, Wong Fei-Hung kemudian berguru pada ayahnya sendiri hingga pada awal usia 20-an tahun, ia telah menjadi ahli pengobatan dan beladiri terkemuka. Bahkan ia berhasil mengembangkannya menjadi lebih maju.

Kemampuan beladirinya semakin sulit ditandingi ketika ia berhasil membuat jurus baru yang sangat taktis namun efisien yang dinamakan jurus "Cakar Macan" dan jurus "Sembilan Pukulan Khusus".

Selain dengan tangan kosong, Wong Fei-Hung juga mahir menggunakan bermacam-macam senjata. Masyarakat Canton pernah menyaksikan langsung dengan mata kepala mereka sendiri bagaimana ia seorang diri dengan hanya memegang tongkat berhasil menghajar lebih dari 30 orang jagoan pelabuhan berbadan kekar dan kejam di Canton yang mengeroyoknya karena ia membela rakyat miskin yang akan mereka peras.
Wong Fei-Hung tiga kali menikah karena istri-istrinya meninggal dalam usia pendek. Seorang anaknya terbunuh dalam suatu insiden perkelahian dengan mafia.

Dalam legenda, Wong direkrut oleh Liu Yongfu, komandan Angkatan Darat Bendera Hitam, menjadi petugas medis tentara dan instruktur seni bela diri. Wong juga memerintahkan milisi lokal Guangdong dalam seni bela diri dan sekali mengikuti Black Flag Angkatan Darat untuk melawan Tentara Kekaisaran Jepang selama invasi Jepang ke Taiwan pada tahun 1895.

Setelah istri ketiganya wafat, Wong Fei-Hung memutuskan untuk hidup sendiri sampai kemudian ia bertemu dengan Mok Gwai Lan, seorang perempuan muda yang kebetulan juga ahli beladiri. Mok Gwai Lan turut mengajar beladiri pada kelas khusus perempuan di perguruan suaminya. Mok Gwai Lan ini kemudian menjadi pasangan hidupnya hingga akhir hayat.

Wong meninggal karena sakit pada 24 Mei 1924 di Rumah Sakit Chengxi Fangbian di Guangdong. Ia dimakamkan di kaki Gunung Baiyun. Wong istri Mok Kwai-lan, dan dua putranya, bersama dengan murid-muridnya Lam Sai-sayap dan Dang Sai-raja (邓世琼, Deng Shiqiong), kemudian pindah ke Hong Kong dan mendirikan sekolah seni bela diri di sana.


Pada 1924 Wong Fei-Hung meninggal dalam usia 77 tahun. Masyarakat Cina, khususnya di Kwangtung dan Kanton mengenangnya sebagai pahlawan pembela kaum tertindas yang tidak pernah gentar membela kehormatan mereka. Siapapun dan berapapun jumlah orang yang menindas orang miskin.

Sebuah museum yang didedikasikan kepadanya dibangun di Foshan. Murid Wong paling terkenal termasuk Wong Hon-hei (anaknya), Lam Sai-sayap, Leung Foon, Dang Fong, Wong Sai-sayap dan Ling Wan-kai. Dalam cerita rakyat, Wong sering dikaitkan dengan Sepuluh Macan Kanton.


Belakangan muncul berita hoax (berita bohong), bahwa Wong Feihung adalah seorang pemeluk agama Islam dengan nama  Faisal Hussein Wong, dalam kehidupannya ia memeluk agama Budha.


Kisah tentang Wong Feihung dalam film.

Aksi Jet Li berperan sebagai WongFeihung

Ada  89 film yang mengkisahkan tokoh Wong Fei-hung diproduksi sejak tahun 1949 di Hong Kong. Kwan Tak-hing starred as Wong and earned himself the nickname "Master Wong" for his role. Other prominent actors who played Wong Fei-hung include: Jet Li in the Once Upon a Time in China film series; Vincent Zhao in the television series Wong Fei Hung Series.


Daftar film bioskop yang megkisahkan Wong Fei-hung :
  1. Challenge of the Masters (1976), pemeran : Gordon Liu.
  2. Drunken Master (1978) , pemeran : Jackie Chan. 
  3. Magnificent Butcher (1979), pemeran : Kwan Tak-hing. 
  4. Martial Club (1981), pemeran : Gordon Liu.
  5. Once Upon a Time in China (1991), kita mengenalnya berjudul  "The Kungfu Master", pemeran : Jet Li. Film ini mengkisahkan hidup Wong Feihung dalam 4 seri. 3 seri diperankan oleh Jet Li, 1 seri diperankan oleh Vincent Zhao. 
  6. Great Hero From China (1992), pemeran :  Chin Kar-lok.
  7. Iron Monkey (1993), pemeran :  Donnie Yen sebagai Wong Kei-ying, kisah masa muda Wong Feihung.
  8. Last Hero in China (1993), pemeran :  Jet Li.
  9. Drunken Master II (1994), pemeran :  Jackie Chan.
  10. Drunken Master Killer (1994), pemeran :  Willie Chi.
  11. Around the World in 80 Days (2004), , pemeran : Sammo Hung.

Daftar film televisi yang megkisahkan Wong Fei-hung :
  1. Wong Fei Hung Series (1996) sebuah film seri televisi Hong Kong. Film seri ini diproduseri oleh  Tsui Hark dengan pemeran utama Vincent Zhao sebagai Wong Fei-hung. 
  2. Shaonian Huang Feihong (2002) sebuah film seri televisi China, memperkenalkan masa muda Wong Fei-hung as a youth.
  3. My Master is Wong Fei-hung (2004), sebuah film seri televisi Hong Kong..
  4. Grace Under Fire (2011), sebuah film seri televisi Hong Kong.

Lagu tema mengkisahkan Wong Fei-hung.
  • Lagu rakyat Cina Pada "On the General's Orders" (将军 令) telah menjadi populer terkait dengan Wong Fei-hung karena digunakan sebagai lagu tema dalam berbagai film tentang Wong (terutama yang dibintangi Kwan Tak-hing).
  • Lagu ini digunakan dalam pembukaan tahun 1978 Film Drunken Master yang dibintangi Jackie Chan . Dalam Once Upon a Time in film seri China, lagu itu berjudul "A Man Should Better Himself" (男儿当自强) dan Wong Jim disediakan lirik. Lagu itu dilakukan oleh George Lam dan Jackie Chan (dalam film kedua).
  • Sebuah versi ulang ditulis ulang dan dilakukan oleh Dayo Wong sebagai lagu tema "Men Don't Cry". The Taiwan penyanyi Kenji Wu dilakukan sebuah lagu berjudul  "On the General's Orders" tapi lagu ini berbeda dari yang asli.
Lainnya.
  • Karakter Lee Rekka di "SNK's Last Blade" seri terakhir didasarkan pada karakter Jet Li Wong Fei-hung di Once Upon a Time in film seri China.
  • Fei Fong Wong, tokoh utama di the Square video game Xenogearsme, dinamai Wong Fei-hung (namanya yang ditulis sama di katakana sebagai nama Wong ditulis). Protagonis lain, Citan Uzuki, mirip Wong, menjadi baik seorang dokter dan seniman bela diri mengenakan pakaian tradisional Cina.
  • Dalam Will Thomas 'novel misteri ketiga, The Limehouse Teks, detektif Victoria nya Cyrus Barker terlatih dalam seni bela diri di Guangdong bawah pengawasan Wong Fei-hung itu.
  • Stan Sakai menyebutkan rencananya untuk memasukkan karakter berbasis Wong Fei-hung dalam edisi masa depan buku komik Usagi Yojimbo.
  • Wong Fei Hong adalah karakter dalam the collectible card game Shadowfis.
Sumber :
  1. https://en.wikipedia.org/wiki/Wong_Fei-hung
  2. http://id.wikipedia.org/wiki/Wong_Fei-hung