Sabtu, 10 Oktober 2015

22 Fakta Ilmiah Tentang Kentut Yang Perlu Anda Tahu !


Dikeluarin malu, nggak dikeluarin, malah bisa jadi penyakit.
Itulah kentut. Meski terdengar sepele dan kadang dianggap memalukan, tapi kentut itu penting banget lo buat kesehatan.
Ini beneran lho…. malah ada penjelasan ilmiah tentang kentut. Mau tau? Baca aja deh sendiri.


1. Dari mana kentut itu berasal?
Kentut berasal dari gas yang terkumpul di dalam usus. Gas ini bisa bersumber dari udara yang kita telan, gas yang menerobos ke usus dari darah, gas dari reaksi kimia, dan gas dari bakteri dalam perut.

2. Apakah komposisi kentut itu?
Komposisi kentut bisa bervariasi. Semakin banyak udara yang kamu telan maka akan semakin banyak pula kadar nitrogen yang terlarut di dalam kentut. Bagaimana dengan oksigen? Bukankah kita bernapas menghirup oksigen? Oksigen dari udara ini akan terserap oleh tubuh sebelum sampai ke usus.

Terjadinya reaksi kimia antara asam lambung dan cairan usus serta adanya bakteri dapat menghasilkan karbondioksida. Selain itu, bakteri juga dapat menghasilkan gas metana dan hidrogen. Jumlah gas yang dihasilkan bergantung pada jenis makanan yang kamu konsumsi, jumlah udara yang tertelan, jenis bakteri yang terdapat di dalam usus, dan berapa lama kamu menahan kentut. Semakin lama kamu menahan kentut, maka jumlah nitrogen pun akan semakin besar karena gas-gas yang lain akan terserap oleh darah melalui dinding usus.Begitu pun dengan orang-orang yang selalu makan dengan terburu-buru. Kadar oksigen di dalam kentut akan meningkat karena tubuh tidak sempat menyerap oksigen.

3. Kenapa kentut berbau busuk?
Mungkin kadang memang ada orang yang kentutnya tidak berbau, tapi sebagian besar kentut pasti menghasilkan bau, bahkan sampai bau busuk. Bau yang tercium dari kentut ini akibat dari kandungan hidrogen sulfida (H2S) dan merkaptan. Nah, kedua senyawa ini mengandung sulfur alias belerang. Tau sendiri kan kalau belerang itu baunya seperti apa?


Semakin banyak sulfur yang terkandung di dalam makananmu, tentu akan menyebabkan produksi H2S dan merkaptan yang dilakukan olehbakteri di dalam perut jadi ikut meningkat. Walhasil, gas yang dihasilkan alias kentut pun akan semakin berbau. Beberapa jenis makanan yang banyak mengandung belerang misalnya telur dan daging yang merupakan sumber protein.

Bagaimana dengan kacang-kacangan? Kacang-kacangan berpengaruh terhadap volume kentut itu sendiri, bukan baunya.

4. Kenapa kentut bisa berbunyi?
Saat kentut dihasilkan, ada vibrasi atau getaran dari lubang anus. Kerasnya bunyi kentut ini ditentukan oleh kecepatan gas dan luasnya lubang anus.

5. Kenapa kentut yang busuk itu hangat dan tidak bersuara?
Salah satu sumber penghasil gas kentut adalah fermentasi bakteri dan proses pencernaan menghasilkan panas. Gas kentut yang bau ini ukuran gelembungnya lebih kecil, hangat, dan jenuh dengan produk metabolisme bakteri yang baunya busuk. Inilah yang kemudian menjadi kentut, yang meskipun suaranya kecil atau hampir tidak bersuara, tapi baunya cukup “mematikan” (silent but deadly).

6. Berapa banyak kentut yang bisa diproduksi dalam sehari?
Dalam sehari, kita bisa menghasilkan setengah liter yang terbagi menjadi ± 14 kali kentut.

7. Mengapa kentut keluar melalui lubang anus?
Kenapa kentut harus lewat bawah, bukan lewat atas? Kalau lewat atas itu namanya sendawa. Memang benar, tapi ada satu mengapa kentut keluar melalui lubang anus. Gerak peristaltik dan usus membuat isinya terdorong ke arah bawah yaitu ke arah anus karena di situ tekanannya lebih rendah. Menurut hukum fisika, gas itu bergerak dari tempat yang tekanannya tinggi ke tempat yang tekanannya lebih rendah. Gerak peristaltik ini membuat ruang di sekitarnya menjadi lebih bertekanan dan memaksa isi usus termasuk gas untuk bergerak ke daerah yang tekanannya lebih rendah yaitu sekitar anus.

Dalam pergerakannya menuju anus, gelembung-gelembung gas yang tadinya berukuran kecil terus berkumpul dan akhirnya membentuk suatu massa gas yang cukup besar. Kalau gerak peristaltik usus itu tidak ada, gelembung gas ini bisa saja naik lagi ke atas , meskipun tidak terlalu jauh karena usus itu cukup panjang dan bentuknya berbelit-belit. Akhirnya, keluarlah kentut dari lubang anus.

8. Berapa lama waktu yang diperlukan oleh kentut untuk sampai ke hidung orang lain?
Waktu yang diperlukan suatu gas kentut agar tercium oleh orang, minimal oleh diri sendiri, itu berbeda-beda. Hal ini bergantung pada kondisi udara seperti kelembapan, suhu, kecepatan dan arah angin,berat molekul gas kentut, luas ruangan, serta jarak antara ‘transmitter’ (pemberi “pesan”) dan ‘receiver’ (penerima “pesan”).

Begitu meninggalkan sumbernya, gas kentut menyebar dan konsentrasinya mulai berkurang karena melarut bersama gas-gas lain yang ada di udara. Kalau dalam beberapa detik kentut ini tidak tercium, berarti kentut ini mengalami pengenceran di udara. Tapi kalau kamu berada di ruangan yang sempit saat kentut, misalnya lift atau mobil, konsentrasi kentut di udara tentu akan lebih besar sehingga besar kemungkinan aromanya akan tercium oleh orang-prang yang ada di sekitar kamu.


9. Apakah setiap orang bisa kentut?
Insya Allah, kalau Allah menghendaki, setiap orang yang masih pasti bisa kentut. Bahkan sesaat setelah meninggal pun seseorang masih bisa kentut. Tapi jangan salah, ada pula orang yang harus rela mengeluarkan uang hingga jutaan rupiah hanya karena ia tidak bisa kentut. Jadi, kita harus banyak-banyak bersyukur masih bisa merasakan nikmat kentut. Salah satu bentuk syukur misalnya dengan tidak kentut sembarangan.

10. Apakah laki-laki lebih sering kentut daripada perempuan?
Sebenarnya intensitas kentut itu tidak berhubungan dengan jenis kelamin. Kaum perempuan mungkin lebih menahan diri untuk tidak kentut sembarangan (meski saya punya teman perempuan yang tidak malu untuk kentut di mana saja saat dia inginkan, hahaha).

11. Kapan biasanya seseorang itu kentut?
Pada umumnya, seseorang akan kentut pada pagi hari setelah bangun tidur, biasanya sih di toilet biar lebih afdol sambil “nangkring”. Inilah yang dinamakan “morning thunder”. Kalau resonansinya bagus mungkin suaranya akan membahana hingga ke seluruh penjuru rumah.

12. Mengapa makan kacang-kacangan menyebabkan banyak kentut?
Kacang-kacangan mengandung beberapa macam zat gula yang tidak dapat dicerna oleh tubuh, seperti rafinosa, stakiosa, dan verbaskosa. Saat mencapai usus, gula ini akan segera difermentasi oleh bakteri yang ada di usus dan menghasilkan produk sampingan berupa gas. Semakin banyak kacang yang dikonsumsi tentu akan menghasilkan jumlah kentut yang lebih banyak. Selain kacang-kacangan, ada pula beberapa jenis sayuran yang bisa menghasilkan gas, misalnya kembang kol, kubis, jagung, dan paprika, termasuk juga susu. Tapi ingat, makanan ini hanya berpengaruh terhadap jumlahnya, bukan baunya.

13. Selain makanan, apa saja sumber kentut yang lain?
Ada beberapa macam, di antaranya seperti udara yang tertelan, makan yang terlalu terburu-buru atau nyaris tanpa dikunyah, minum minuman bersoda, atau naik pesawat terbang (karena tekanan udara lebih rendah sehingga gas di dalam usus mengalami ekspansi dan muncul sebagai kentut).

14. Apakah kentut sama dengan sendawa, tapi beda saluran keluarnya?
Tidak. Kalau sendawa itu sumbernya dari perut, tapi komposisi kimianya berbeda dengan kentut. Sendawa mengandung udara lebih banyak, sedangkan kentut mengandung lebih banyak gas yang diproduksi oleh bakteri.

15. Kalau kentut ditahan dan tidak dikeluarkan, gasnya lalu mengalir ke mana?
Kadang kalau kita menahan kentut, terasa seperti ada aliran gas yang terdorong ke arah perut. Memang benar, kentut itu kalau ditahan maka akan berpindah ke bagian atas menuju usus, tapi pada akhirnya akan dikeluarkan juga. Jadi, bukan diserap oleh darah atau menghilang begitu saja, melainkan hanya mengalami delay. Pada akhirnya nanti akan dikeluarkan juga dan bisa jadi membuat orang-orang di sekitarmu jadi mabuk kepayang karena menciumnya.

16. Apakah ada kemungkinan kentut bisa terbakar?
Karena kentut mengandung gas metana yang mudah terbakar, maka kemungkinan itu bisa saja terjadi. Andaikan terbakar, nyalanya akan berwarna biru karena kandungan unsur hidrogen.


17. Apakah korek api bisa dinyalakan dengan kentut?
Jangan ngaco ah, gimana caranya coba korek api dinyalain pake kentut. Suhunya juga tidak akan cukup untuk pembakaran.

18. Mengapa kentut anjing dan kucing baunya lebih busuk?
Anjing dan kucing merupakan hewan karnivora alias pemakan daging. Seperti yang kita tahu kalau daging itu adalah sumber protein dan ada pula jenis protein yang banyak mengandung sulfur atau belerang. Makanya kentut hewan-hewan ini lebih bau.

Kalau hewan-hewan herbivora seperti sapi, kambing, kerbau, dan sejenisnya, mereka memang lebih banyak menghasilkan kentut, tapi kentutnya itu lebih lama dan bunyinya juga lebih keras, tapi relatif tidak berbau.

19. Apakah mencium bau kentut sebanyak 2-3 kali berturut-turut bisa membuat kita jadi teler?
Kandungan oksigen dalam kentut memang sedikit. Makanya mungkin saja kalau kamu bisa merasa pusing kaau mencium bau kentut terlalu banyak dan sedikit, apalagi kalau baunya benar-benar busuk.

20. Apakah warna kentut itu?
Kentut itu tidak berwarna. Makanya orang yang baru kentut tidak akan ketahuan, kecuali kalau kentut itu berwarna-warni seperti pelangi.

21. Apakah sifat kentut itu asam, basa, atau netral?
Karena kentut mengandung karbondioksida (CO2) dan hidrogen sulfida (H2), maka kentut itu sifatnya asam.

22. Apa yang terjadi kalau seseorang kentut di planet Venus?
Planet Venus sudah banyak mengandung sulfur (belerang) di lapisan udaranya, jadi kentut di sana pun tidak ada pengaruhnya. Malah jadi mubazir kalo kita kentut di sana. Mendingan kentut aja sepuasnya di Bumi, karena tidak usah bayar dan yang pasti, bebas dari pajak.


Jadi kesimpulannya, kentut itu sehat dan kamu ga usah malu-malu untuk ngeluarinnya. Kecuali kalau kamu emang lagi di suatu tempat yang banyak orang atau dalam acara resmi, tentu bau kentut yang kamu keluarin bisa mengganggu stabilitas nasional dan kenyamanan orang banyak.

Sumber : community.siutao.com.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...