Senin, 07 Oktober 2013

Vatikan Memberikan Dukungan Keberadaan UFO dan Solusi Teori Evolusi Darwin.


Dalam wawancara wawancara surat kabar Vatikan L'Osservatore Romano dengan astronom Pastor José Gabriel Funes tanggal 14 Mei 2009. Dalam artikel berjudul "The Extraterrestrial Is My Brother" kata astronom Pastor José Gabriel Funes menyatakan bahwa ada kemungkinan alam semesta berisi banyak bentuk kehidupan asing dengan mempercayai bahwa mereka ada "tidak bertentangan terhadap iman kita terhadap Tuhan". 

Pastor Funes, yang mengambil alih sebagai kepala observatorium pada 2006, Observatorium Vatikan adalah salah satu yang tertua lembaga penelitian astronomi di dunia, dan memiliki kantor pusat di kediaman musim panas kepausan di Castel Gandolfo dekat kota Roma. Pastor Funes, adalah seorang ilmuwan yang dihormati bekerja sama dengan universitas di seluruh dunia.


Pastor Jose Funes, seorang astronom Yesuit di Observatorium Vatikan dan salah satu penyelenggara konferensi, mengatakan:
"Sebagai ragam makhluk ada di Bumi, sehingga mungkin ada makhluk lain, juga cerdas, diciptakan oleh Allah. Ini tidak bertentangan dengan iman kita, karena kita tidak bisa memberi batas pada kebebasan kreatif Allah."

Pendeta Jose Gabriel Funes

"Menurut pendapat saya kemungkinan mahluk yang sama dengan manusia diluar bumi kita itu ada," Funes, direktur Observatorium Vatikan, mengatakan kepada L'Osservatore Romano. "Para astronom percaya bahwa alam semesta terdiri dari 100 miliar galaksi, yang masing-masing terdiri dari 100 milyar bintang ... Kehidupan bisa berkembang dimana saja dalam setiap galaksi yang maha luas. Bahkan tanpa oksigen atau hidrogen." Meskipun Funes menunjukkan mungkin ada kehidupan cerdas di luar sana, namun ia menyerahkan kembali kepercayaan itu kepada para jemaatnya.

Berikut video wawancara dengan Pastor Funes.

" Sejauh ini kita tidak punya atau belum memiliki bukti. Tapi yang pasti dalam alam semesta yang begitu besar kami tidak bisa mengecualikan hipotesis ini.," Katanya.

"Karena ada banyaknya makhluk di bumi, jadi kemungkinan ada makhluk lain yang juga cerdas, diciptakan oleh Tuhan dan ini tidak bertentangan dengan iman kita, karena kita tidak bisa memberi batas pada kebebasan kreatifitas Tuhan.." Funes juga menunjukkan bahwa manusia dapat mempertimbangkan bentuk lain kehidupan seorang "saudara extraterrestrial" karena mereka juga salah satu makhluk Tuhan. Saudara sepenciptaan.



"Karena terdapat banyak makhluk di bumi, sehingga mungkin ada makhluk lain, juga cerdas, diciptakan oleh Allah," katanya. "Hal ini tidak bertentangan iman kita karena kita tidak bisa memberi batas pada kebebasan kreatif Allah. Untuk mengatakan itu sebagai St Fransiskus [dari Assisi], jika kita mempertimbangkan beberapa makhluk duniawi sebagai 'kakak' dan 'adik', kenapa kita tidak bisa juga bicara tentang sebuah 'saudara luar angkasa'? Dia juga akan menjadi milik penciptaan. " 

"Bagaimana kita bisa mengesampingkan kehidupan yang mungkin telah dikembangkan di tempat lain?" Funes mengatakan. "Sama seperti kita menganggap makhluk di bumi sebagai 'saudara', dan 'saudara,' mengapa kita harus tidak berbicara tentang sebuah 'extraterrestrial saudara" padahal mereka menjadi bagian dari penciptaan.? "

Subyek sains versus agama bukan hal baru bagi siapa saja. Banyak orang percaya bahwa seseorang harus memilih antara sains dan kepercayaan, bahwa mereka saling eksklusif. Funes tidak setuju dan menyatakan bahwa ilmu pengetahuan, khususnya astronomi, tidak bertentangan dengan agama. pendapat Funes 'yang didukung oleh Paus Benediktus XVI, yang berniat untuk membuat eksplorasi hubungan antara iman dan ilmu pengetahuan.

Alkitab "bukanlah sebuah buku ilmu pengetahuan," kata Funes, bahwa ia percaya teori Big Bang adalah yang paling "masuk akal" penjelasan mengenai pembentukan alam semesta.

" Namun, Funes masih percaya bahwa "Tuhan adalah pencipta alam semesta dan bahwa kita bukan hasil kebetulan."

Tidak semua orang setuju, Paul Davies , seorang ahli fisika teoritis dan penulis The Goldilocks Enigma, mengatakan kepada The Washington Post bahwa ancaman terhadap Kekristenan "yang meremehkan" oleh para pemimpin Gereja. Dia mengatakan:
"Saya pikir penemuan asal-usul kedua akan signifikansi spiritual yang sangat besar. Ancaman nyata akan datang dari penemuan intelijen luar bumi, karena jika ada makhluk lain di alam semesta, maka orang Kristen, mereka dalam mengikat mengerikan ini. Mereka percaya bahwa Tuhan berinkarnasi dalam bentuk Yesus Kristus untuk menyelamatkan umat manusia, bukan lumba-lumba atau simpanse atau laki-laki hijau kecil di planet lain. "


Permusuhan berlangsung antara ilmuwan dan teolog menjadi menonjol selama peristiwa penganiayaan ilmuwan Galileo hampir 400 tahun yang lalu. Galileo diadili sebagai bidaah setelah ia secara terbuka mendukung teori Copernicus bahwa bumi berputar mengelilingi matahari, sebuah teori yang membantah ajaran gereja pada saat itu. Funes mendesak gereja dan komunitas ilmiah mengesampingkan perbedaan mereka, mengatakan insiden tersebut telah "menyebabkan luka lama dan harus diperbaiki".

"Gereja telah entah bagaimana mengakui kesalahan," kata Funes. "Mungkin bisa melakukannya lebih baik, tetapi sekarang saatnya untuk menyembuhkan luka-luka itu dan ini bisa dilakukan melalui dialog dan kolaborasi antara dua keilmuan"

Giordano Bruno

Selama Inkuisisi Giordano Bruno, seorang biarawan Italia, pada tahun 1584 dihukum mati oleh Gereja Katolik untuk mengklaim bahwa dunia lain ada. Giordano Bruno, dari De l'Infinito Universo et Mondi, yang berpendapat pada abad 16 untuk Universe terbatas di mana setiap bintang dikelilingi oleh sendiri sistem planet . Bruno menulis bahwa dunia lain "tidak kurang kebajikan atau sifat yang berbeda dengan bumi kita" dan, seperti Bumi, "mengandung hewan dan penduduk".

Perlahan Gereja telah disesuaikan dengan penemuan-penemuan ilmiah, menerima penemuan oleh Copernicus dan Galileo bahwa bumi bukanlah pusat alam semesta, dan yang paling baru terlambat diterima Teori Evolusi Darwin .

Selama berabad-abad, para teolog berdebat apa adanya kehidupan di tempat lain di alam semesta akan berarti bagi Gereja:
  1. Lifeforms = kehidupan di luar angkasa (Alien) akan sulit untuk menyesuaikan dengan gagasan bahwa Allah "menciptakan manusia menurut gambar-Nya".
  2. Peran Yesus Kristus sebagai penyelamat umat manusia akan menyebabkan kebingungan umat.
  3. Dunia akan lain memiliki tokoh agama mereka sendiri, atau akan Kristus yang bersifat universal (termasuk makluk di luar Bumi) ?


Penebusan Dosa.

The Vaticans chief Demonologist, Corrado Balducci discusses the existance of Aliens.

Ketika ditanya bagaimana alien bisa ditebus, Pastor Funes disebut perumpamaan Injil domba yang hilang. Aliens, ia berspekulasi, sudah bisa ditebus karena mereka bisa tetap dalam persahabatan penuh dengan Allah, sedangkan umat manusia "bisa tepat domba yang hilang, orang-orang berdosa yang membutuhkan gembala." 

Tapi bagaimana kalau mereka berdosa seperti kita? Pastor Funes menjawab bahwa sebagaimana Yesus diyakini telah datang untuk menyelamatkan umat manusia, sehingga ia yakin bahwa mereka, "dalam beberapa cara, akan memiliki kesempatan untuk menikmati kemurahan Tuhan." 

Komentar Pastor Funes tidak baru: Jesuit Brother Guy Consolmagno, sesama astronom di observatorium, membahas tema yang sama dalam buku yang ia tulis untuk Kebenaran Masyarakat Katolik ( the Catholic Truth Society) pada tahun 2005. 

Pertanyaannya juga telah diperdebatkan dalam Gereja sejak Abad Pertengahan dan dibahas oleh apologis Kristen CS Lewis, yang fiksi “Space Trilogy” menampilkan makhluk luar angkasa. Dalam sebuah esai Lewis menulis pada tahun 1958, awalnya bernama “Will We Lose God in Outer Space?” Dan kemudian diberi judul “Religion and Rocketry,” ia berpendapat bahwa keberadaan kehidupan di luar bumi cerdas belum tentu bertentangan dengan teologi Kristen. 

Dan seperti Pastor Funes, Lewis mengatakan ada kemungkinan bahwa makhluk tersebut, jika mereka ada, mungkin telah jatuh dari keadaan rahmat dan dalam hal yang mungkin ditebus melalui kemurahan Tuhan. Lewis menambahkan bahwa itu bahkan mungkin bahwa makhluk lain dengan jiwa dapat ditebus melalui pengorbanan Kristus untuk penebusan umat manusia di Kalvari, mengutip komentar St Paulus dalam Roma 8:19-23 bahwa seluruh ciptaan adalah kerinduan untuk dibebaskan dari perbudakan dan bahwa pembebasan ini akan terjadi hanya jika orang Kristen sepenuhnya melaksanakan "kemerdekaan kemuliaan" diberikan pada mereka. 

Jika kehidupan cerdas memang ada, telah jatuh dan tidak bisa ditebus oleh Allah, baik melalui Kristus atau dengan cara lain, ini bisa menjadi tantangan bagi iman Kristen, kata Lewis. 

Tapi, katanya, "Saya pikir seorang Kristen tidak indah jika imannya tidak pernah menghadapi kesulitan lebih dahsyat dari dugaan-dugaan yang menghantui."  (“I think a Christian is sitting pretty if his faith never encounters more formidable difficulties than these conjectural phantoms.”)

Ditambahkan Lewis, "Kristen dan lawan mereka lagi dan lagi berharap bahwa beberapa penemuan baru baik akan mengubah hal iman menjadi pengetahuan atau mengurangi mereka untuk absurditas paten. Tapi itu tidak pernah terjadi. " 

Jesuit Brother Guy Consolmagno percaya tidak ada pernyataan teologis pada subjek oleh Vatikan terpisah dari satu diduga dibuat pada tahun 1950 bahwa ia telah sejauh ini telah mampu untuk melacak. 

Meskipun demikian, bertentangan dengan banyak laporan di media sekuler, komentar Pastor Funes 'ke L'Osservatore Romano tidak mewakili pernyataan resmi Vatikan tetapi tetap hanya pandangan pribadinya. Namun, fakta yang mereka diterbitkan di surat kabar Vatikan menandakan dukungan dari Gereja yang lebih luas untuk penerimaan posisinya mengenai kemungkinan keberadaan alien cerdas. 

Aliens : The Great Deception (Documentary), History Channel
Pernyataan Vatikan terdapat pada menit ke 22 dan 29.

"Pada dasarnya, ini adalah bukti bahwa hirarki Vatikan setuju bahwa tidak ada masalah," kata Bruder Guy 14 Mei 2009. 

Ia juga menambahkan bahwa publikasi artikel tersebut adalah "indikasi dukungan" untuk observatorium mengikuti "laporan tidak akurat"=desas-desus dalam beberapa surat kabar sekuler tahun lalu bahwa para astronom Yesuit telah diperintahkan untuk meninggalkan rumah mereka di kediaman musim panas kepausan.


Vatikan Darwin.


Di tempat lain dalam wawancara L'Osservatore, Pastor Funes mengatakan bahwa sains dan agama saling membutuhkan dan mencatat banyak astronom percaya pada Tuhan. 

"Ilmu dan agama adalah dua sekutu yang mengangkat jiwa manusia," jelasnya, mengutip Paus Yohanes Paulus II dan Paus Benediktus XVI. "Ada dapat ketegangan atau konflik, tetapi kita tidak perlu takut. Gereja tidak perlu takut ilmu pengetahuan dan penemuan-penemuannya. " 

Vatikan adalah menunjukkan kesediaannya untuk berdialog secara konstruktif dengan ilmu pengetahuan dengan mensponsori inisiatif yang membahas teori-teori ilmiah dan penemuan. Maret 2009 mendatang, Dewan Kepausan untuk Kebudayaan, bekerjasama dengan Universitas Notre Dame, akan menjadi tuan rumah konferensi Roma menandai ulang tahun ke 150 dari On the Origin of Species, pekerjaan mani Charles Darwin tentang teori evolusi. 

Konferensi penyelenggara mengatakan pertemuan itu dimaksudkan untuk memetakan jalan tengah antara posisi ideologis antagonis dari evolusionisme metafisik antireligius dan penciptaan fundamentalis berbasis di penafsiran literal dari Kitab Kejadian. 

Lain co-sponsor dari konferensi Darwin adalah berbasis Roma "Science, Teologi dan Quest Ontologis," juga dikenal sebagai proyek STOQ. Enam universitas kepausan yang berpartisipasi dalam proyek STOQ dengan tujuan meningkatkan dialog antara sains dan filsafat. 

"Kami berharap ini akan benar-benar menjadi contoh bagaimana untuk mengadakan diskusi terbuka tanpa nada," kata Profesor Gennaro Auletta, direktur spesialisasi "Ilmu dan Filsafat" di Pontifical Gregorian University dan kontributor utama proyek STOQ. "Kami hanya ingin dialog antara orang yang misinya adalah untuk memahami lebih sedikit." 

Penyusun : Yohanes Gitoyo.
Sumber :