Selasa, 20 Januari 2015

12 Gadis Cantik Ini Berakhir Hidupnya Karena Hukuman Mati....


Manusia berusaha, namun tetap Tuhan yang menentukan takdirnya. Segala cobaan yang terjadi di luar kuasa manusia, terkadang terasa begitu pahit dan sulit untuk dihadapi. Wanita sering berada pada keadaan di mana mereka tidak memiliki pilihan dan akhirnya melakukan tindakan yang berakhir dengan hukuman yang begitu berat.

Gadis-gadis ini memiliki paras elok menawan namun sayang, kisah hidup mereka begitu getir dan menyakitkan. Terjebak dalam kondisi di mana mereka mendapat siksaan atau terpaksa melakukan kejahatan, membuat gadis-gadis yang masih berusia muda ini harus meregang nyawa di hukuman eksekusi mati. Berikut kisah gadis-gadis cantik yang seharusnya mendapatkan kehidupan yang bahagia, tapi harus pergi dari dunia karena hukum negara China yang keras dan tak bisa ditawar. Lalu apa yang membuat mereka sampai harus dihukum mati?nisasi-organisasi yang menentang hukuman mati.


1. Ren Xue 

Ren Xue

Foto cantik Ren Xue diambil sebelum ia dihukum mati.Menurut beberapa media yang kita kutip ternyata kejahatan dari wanita ini adalah premanisme dengan menggunakan senjata api yang sangat meresahkan masyarakat dan dia pun dijatuhi hukuman mati. Kalau semua penjahat kelas kakap di Indonesia diperlakukan seperti ini sesuai dengan kejahatannya, pasti neraka akan langsung penuh. 


Ren Xue dari Henan Luoyang saat itu dia berusia 19 tahun masih muda dan cantik (ada yang mengatakan 23-tahun), dia adalah adik dua kakak laki-laki. Kakak sulungnya memiliki hubungan dengan putri sulung seorang manajer tambang lokal tertentu bermarga Ding dan bertemu oposisi oleh keluarga Ding termasuk putri keluarga Ding muda. 

Gadis cantik berusia 19 tahun ini mengalami kisah hidup yang tragis dan membuat banyak orang menitikkan air mata. 

Setelah itu, adiknya menghilang tanpa jejak, tidak diketahui nasibnya. Ren Xue memiliki hubungan dengan seorang mahasiswa tertentu sementara dia sekolah, bahkan dia sampai hamil dengan seorang anak, tetapi bayinya dibuang. Setelah perkelahian fisik dengan pacarnya, dia menjadi rusak dan disposisi nya menjadi sensitif dan antisosial. Tertekan oleh beban moral, dijauhi oleh lingkungan sekitar dan 'dibuang' oleh keluarganya membuat Ren Xue semakin putus asa. 

Karena keluarganya tidak memiliki koneksi, Ren Xue tidak punya pekerjaan sedangkan putri kedua keluarga Ding lakukan walaupun memiliki nilai akademis yang rendah. Ren Xue yang terhimpit oleh kondisi ekonomi kemudian mencari pekerjaan pada keluarga seorang manajer tambang bermarga Ding. 

Ren Xue menjual tubuhnya untuk manajer tambang Ding, tapi manager Ding hanya memberikan pekerjaan sebagai pelayan untuknya. Setelah itu, manajer tambang Ding dilaporkan karena penggelapan pajak, dan kepala kelompok kerja yang datang mengambil Ren Xue yang terlihat mewah, dengan niat untuk memiliki dia. 

Manajer Tambang Ding berganti-ganti antara paksaan dan bujukan, mengancam bahwa jika ia menolak untuk menyerahkan dirinya, dia akan berakhir seperti kakak nya hilang dengan nasib yang tidak diketahui, sedangkan jika dia melakukannya, dia bisa mendapatkan pekerjaan yang baik. 

Namun setelah Ren Xue disampaikan, tidak ada pekerjaan yang baik, karena saya manajer Ding tahu itu lebih baik untuk mengontrol Ren Xue dengan menjaga dirinya sebagai seorang pelayan. Ren Xue pun akhirnya marah, akhirnya dibertemu dengan teman baiknya yang bernama Cao Linlin lalu mereka bekerja sama, ditipu putri kedua keluarga Ding keluar dan mereka membunuhnya.

Sakit hati, Ren Xue membunuh salah satu putri keluarga Ding dan karena itulah Ren Xue menerima hukuman mati di usianya yang baru menginjak 20 tahun.



2. Liu Jinfeng


Foto diatas walau samar namun tetap terlihat cantik itu adalah Liu Jinfeng seorang terpidana mati karena melakukan kejahatan pembunuhan.

Liu Jinfeng memiliki kisah hidup yang sangat menyakitkan. Sejak kecil Jinfeng mendapatkan kekerasan dari ayah kandungnya. Liu Jinfeng, perempuan, 20-tahun, dengan pendidikan sekolah dasar, lahir tahun 1975 di Desa Luge dari Tuhuai Township di Yuncheng kota provinsi Shanxi, dilaksanakan sesuai dengan hukum tahun 1995 di Xianyang. 

Liu Jinfeng disiksa oleh ayahnya sejak masa kanak-kanak, diusir dari keluarga oleh paman dan ayah tirinya setelah ibunya meninggal, dan sejak saat itu adalah tunawisma di jalanan. Tunawisma, dia dibawa paksa tetapi kemudian mengalami kekerasan seksual dan kemudian dipaksa untuk melakukan aborsi. Setelah berusia remaja, Ibu Jinfeng menikah lagi kemudian meninggal dunia. 

Pada usia 20 tahun, Jinfeng dijual oleh ayah tirinya kepada Mr.Li. Nasib Jinfeng semakin tak karuan setelah Mr.Li menjual Jinfeng kapda Mr.Hu. Hu sering menyiksanya bahkan sampai hamil dan melahirkan pun Hu melakukan penyiksaan sampai Jinfeng hampir meninggal dunia.

Setelah ditangkap selama razia anti-prostitusi dan menjadi mpenyapu satu tahun di penjara, dia dikirim kembali ke kota kelahirannya, di mana ayah tirinya menjualnya untuk 1000 kuai ke Mr Li di desa Xiling kabupaten Qingyang di provinsi Shaanxi. Setelah itu, Li menjual kembali ke Mr. Hu, di sebuah local despot/bully.

Mr. Hu melakukan kekerasan dan sangat kasar. Dari tahun 1992 sampai 1993, tidak dapat menerima dengan penghinaan dan pelecehan yang dilakukan Mr. Hu, Liu Jinfeng mencari kesempatan untuk melarikan diri beberapa kali, namun tertangkap dan dipukuli setiap waktu. 

Hu bahkan membuat rantai 5kg logam untuk mengunci Liu Jinfeng di rumah untuk jangka waktu yang lama. Pada awal tahun 1994, Liu Jinfeng berusaha lagi untuk melarikan diri. Setelah dikejar beberapa kilometer, ia tertangkap kembali oleh Mr. Hu yang kemudian patah kaki kanannya dan kemudian diborgol ke tempat tidur. 

Hu meninggalkan desa untuk bisnis tetapi sebelum dia pergi, dia diserahkan kepada sepupu yang dipercayanya, Tang dan Guan, dengan hak asuh atas Liu Jinfeng. Mereka berdua malah mengambil kesempatan untuk memperkosa Liu Jinfeng beberapa kali, menyebabkan dia menjadi hamil.

Pada akhir 1994, Liu Jinfeng melahirkan bayi laki-laki di rumah Tang. Sekitar Spring Festival 1995, Hu kembali ke rumah untuk menghabiskan liburan. Hu marah, ditelanjangi Liu Jinfeng sampai benar-benar telanjang, diikat tangannya di belakang punggungnya, menggantungnya pada pohon, dan dengan kejam memukuli dia, bahkan menggunakan pisau untuk menusuk paha dan bawah tubuh memanggil "pezina" nya. Mr. Hu menyiksa sampai dia setengah mati.

Jinfeng sudah tidak kuat menahan penyiksaan bertubi-tubi yang dilakukan oleh Hu. Ketika Liu Jinfeng sadar, seluruh tubuhnya berdarah dengan tubuh tersayat-sayat dia merasakan sakit tak tertahankan, dan dia melihat menemukan bahwa anaknya sudah dicekik sampai mati oleh Mr. Hu, dia langsung mengerakhan semua kekuatannya, dia mengambil sabit yang saat itu berada diatas tempat tidur lalu meng-hack Mr. Hu sampai kepala Mr. Hu terpenggal dan mati dengan sabit tersebut didalam kamar tidurnya lalu dia membakar rumah tersebut.

Liu Jinfeng sebelum menghadapi hukuman nya

Jinfeng tahu bahwa hidupnya sudah benar-benar kacau dan tidak ada lagi harapan untuknya. Jinfeng kemudian divonis hukuman mati.


3. Tao Jing


Tao Jing berusia 20 tahun dan memiliki paras yang sangat cantik. Namun sayangnya, hidupnya harus berakhir karena Jing divonis hukuman mati. Gadis 20 tahun asal Provinsi Yunnan, selatan China, ini menggegerkan media internasional saat menjadi terpidana mati termuda sepanjang sejarah peradilan modern Negeri Tirai Bambu.

Jing dimanfaatkan oleh kekasihnya untuk membawa narkoba dalam jumlah yang sangat besar. Jing dihukum mati pada tahun 1991 dan menjadi salah satu gadis termuda yang mendapatkan vonis paling berat itu. Dia dicokok polisi pada awal 1991 lantaran membawa narkotika dalam jumlah besar dalam tas plastik di bandar udara Beijing. Kepada petugas, dia mengaku baru sekali itu menyelundupkan barang haram ini atas perintah sang pacar. Namun di pengadilan dia terbukti bagian dari sebuah sindikat obat-obatan terlarang besar di China.

Gadis cantik yang seharusnya menjalani kehidupan dengan menyenangkan itu harus meninggal karena cinta yang menyesatkannya.


4. Feng Cuiqiong


Feng memiliki nasib yang hampir sama dengan Tao Jing. Feng mendapat vonis hukuman mati karena perdagangan narkoba. Feng dihukum mati pada usia 21 tahun. Feng tahu bahwa apa yang dilakukannya salah dan dia ingin berhenti dari kegiatan menjual narkoba namun tidak bisa. Feng terlanjur jatuh pada pusaran peredaran narkoba dan nyawa Feng terancam bila dia berhenti untuk menjadi pengedar. Namun malang tak dapat ditolak, nyawa Feng tetap harus melayang karena hukuman yang diterimanya.


5. Song Dan

04 wanita cantik di hukum mati  di cina - herlan blog

Song Dan kelahiran 1986 dan ia lahir disebuah pedesaan dengan keluarga rata-rata di Nanyang Kotapraja Ruichang kota provinsi Jiangxi. Ketika Song berumur 13-tahun, dia diperkosa beberapa kali oleh guru SMP bermarga Nanyang, dan tidak lama setelah beberapa kali Paman Mertuanya tergoda ke dalam hubungan seksual dan song menjadi korbannya. Meskipun kedua pelaku tersebut masing-masing dijatuhi hukuman 9 tahun dan 8 tahun penjara, mereka menyebabkan kerusakan psikologis Song Dan yang besar dan parah. 

Setelah ia dibesarkan bersama orang tuanya, metode orangtuanya ceroboh dan tidak masuk akal dalam pengasuhan dengan memarahi dan memukul, penderitaan ini lebih diperparah menambah kebencian dan sifat pemberontakan psikologis Song Dan semakin parah. Keluarga Song Dan bukan malah menolong malah membiarkan Song Dan dan menganggap Song Dan sebagai aib. Song Dan disisihkan oleh keluarganya dan akhirnya masuk ke dalam pergaulan yang semakin merusak Song Dan. 

03 wanita cantik di hukum mati  di cina - herlan blog

Song Dan menjadi pemabuk, melakukan seks bebas. Song Dan seolah tidak peduli akan hidupnya sendiri dan tidak peduli dengan masa depannya lagi. 

Song Dan hanyut dalam masyarakat perkotaan, menjadi kecanduan internet, membuat sejumlah besar teman-teman internet, belajar merokok, minum, dan tinggal di luar sepanjang malam tanpa pulang. 

Entah apa yang ada di pikirannya, gadis cantik berusia 18 tahun ini membunuh kekasihnya sendiri. Gadis ini mengaku dia hanya mencoba untuk mendapatkan uang untuk pergi melihat idolanya, Liu Xiang . Song Dan pun dijatuhi hukuman mati oleh Pengadilan Rakyat Jiangxi Jiujiang.

Suatu pagi sekitar liburan Hari Nasional pada tahun 2005, setelah hanya mengubah 18-tahun, Song Dan dibawa ke lapangan eksekusi. Itu karena dia merencanakan penculik dan pembunuhan berencana. 

Song Dan dihukum mati dan kini namanya hanya tinggal menjadi kenangan yang menyesakkan.


6. Lai Xiang Jian

Lai Xiangjian

Sama seperti Song Dan, Lai Xiang Jian melakukan tindakan pembunuhan yang direncanakan. Jian membunuh suaminya sendiri, dibantu oleh laki-laki yang menjadi selingkuhannya. Jian divonis hukuman mati dan pada awal tahun 1990 Jian dieksekusi dalam usia 20 tahun. 


7. Liu Yiping

07 wanita cantik di hukum mati  di cina - herlan blog

Liu Yiping dieksekusi setelah dinyatakan bersalah menggelapkan 550.000 yuan (S $ 102.960) saat bekerja sebagai agen tiket bandara. China adalah negara yang sangat keras terhadap kasus korupsi dan tanpa perlu menghadapi banyak persidangan, Yiping divonis hukuman mati. Selama menunggu eksekusi mati, Yiping menulis di buku harian tentang perasaannya menunggu detik-detik akhir hidupnya. Yiping di eksekusi dalam usia 23 tahun.

Liu Yiping menyelamatkan semua yang telah digelapkan, tidak menghabiskan satu sen pun, sehingga tidak menimbulkan kerugian ekonomi ireversibel, namun masih dihukum mati. Karena korupsi seperti itu adalah titik tinggi dalam menindak kejahatan ekonomi.


8. Xu Xiaomei.

09 wanita cantik di hukum mati  di cina - herlan blog

Xu Xiaomei. divonis bersalah karena melakukan penganiyaan berat dan pembunuhan.


9. Liu Yu 


Mungkin Liu Yu berpikir bahwa cinta sejati haruslah di bawa sampai mati. Yu memiliki kekasih yang sangat dicintainya, Wang. Mereka sudah bersama sejak masih di sekolah menengah, namun sayangnya Yu tidak bisa melanjutkan pendidikan ke bangku kuliah seperti Wang. Orang tua Wang ingin Wang dan Yu putus, namun Yu menolaknya. Putus asa dan tidak ingin kehilangan Wang, Yu berencana untuk membunuh Wang dan kemudian bunuh diri.

Pada bulan November 1999, Wang pergi ke Jinhua di Provinsi Zhejiang untuk bekerja, dan keduanya mulai saling berkirim surat untuk tetap berhubungan. Wang pun menghilang , Liu Yu bahkan pergi ke Jinhua sendiri untuk melihat Wang, dan Wang sangat terharu. 

Namun, Liu Yu merasa sepotong kesusahan dan banyak tekanan karena dia hanya lulusan sekolah menengah, sementara Wang adalah agresif dan ambisius bersiap-siap untuk mengajukan permohonan untuk kuliah, dan ibu Wang menuntut bahwa ia mendapatkan ijazah perguruan tinggi atau tidak akan diizinkan masuk keluarga mereka.

Liu Yu mencari pekerjaan mana-mana tapi gagal karena kualifikasi pendidikan yang rendah nya, menambah "sense of crisis" nya. Pada saat yang sama, ia juga merasakan hubungan antara Wang dan dia tidak sekuat seperti sebelumnya, dan secara bertahap mengembangkan pandangan pesimis. 

Yu mengajak Wang menginap di hotel dan memberinya obat tidur dan pisau buah, bersiap-siap untuk melakukan bunuh diri, tapi setelah memikirkan Wang yang dia sangat dicintai dan menjadi enggan untuk berpisah dengan dia, dia malah meminta Wang bertemu dengannya di sebuah hotel. Setelah mereka bertemu malam itu, Liu Yu diam-diam menempatkan 40 tablet obat tidur ke dalam kopi ia dipersiapkan untuk Wang untuk minum. 

Setelah itu, Yu menusuk Wang dengan pisau hingga meninggal dunia. Yu semakin kalut dan akhirnya keluar untuk membeli pil tidur lagi. Namun polisi mengetahui tindakannya dan Yu langsung ditangkap. Setelah melalui beberapa persidangan, Yu divonis hukuman mati dan akhirnya menyusul Wang ke alam baka.

Gadis-gadis ini menjalani hukuman yang sangat berat dan mungkin mereka sendiri takut untuk menghadapinya. Sebagian besar dari mereka melakukan kejahatan karena keadaan hidupnya yang sudah berantakan dan sudah putus asa. Menjadi korban pelecehan, dijual, diperdaya kekasih, mereka semua bermula dari permasalahan yang membuat mereka melakukan kejahatan yang tak termaafkan.


10. Huang Ting Ting

10 wanita cantik di hukum mati  di cina - herlan blog

Ditangkap karena terlibat perdagangan narkotika ilegal dalam skala besar tepat pada ulang tahunnya ke 18. Dihukum mati pada tanggal 3 November 2007, tepat 1 bulan setelah ditahan.

Wanita muda yang satu ini tertangkap karna terlibat perdagangan narkotika ilegal dalam skala besar, tepat pada ulang tahun nya ke 18. Dia dihukum mati pada 23 November 2007 setelah sebulan sebelumnya mendekam dipenjara.


11. Dong Ying

Dong Ying

Dong Ying 22 tahun adalah anggota Qingdao Kantor Distrik kecamatan Shinan dan memiliki keserakahan ekstrim untuk uang. Dia berkolusi dengan Zhang Hongwei dan Gu Tao untuk mengelabui Yang Qian, putri Qingdao Zhanshan polisi Yang Bucong, untuk pergi ke Nanjing dengan kedok belajar di luar negeri. 

Di sana, mereka menyuntiknya dengan anestesi tapi setelah melihat bahwa dia tidak mati, Dong Ying pergi keluar untuk membeli anestesi lebih untuk menyuntiknya dengan, namun akhirnya Yang hidup dan sehat Qian harus disiram sampai mati, dirampok dari 61.000 yuan.

Setelah itu, dengan kedok memperlakukan mereka untuk makan untuk mendiskusikan pergi ke luar negeri untuk mengunjungi [putri mereka], ketiga orang ini melakukan pembunuhan kepada Yang Bucong dan istri Xu Chunmei. Ini menghasilkan "seluruh keluarga telah terbunuh" ini menjadi kasus yang sangat mengejutkan . 

Ketika pengadilan memvonis Zhong Hongwei, Dong Ying, dan Gu Tao mati untuk pembunuhan, perampokan, dan perdagangan ilegal senjata dan amunisi, perempuan kriminal Ying Dong ini pun ambruk ke tanah karena vonis tersebut.


12. Dia Yuqiong
06 wanita cantik di hukum mati  di cina - herlan blog

08 wanita cantik di hukum mati  di cina - herlan blog

Dia Yuqiong, dieksekusi mati karena perdagangan perempuan.

Penyusun : Yohanes Gitoyo, S Pd.
Sumber : 
  1. http://www.vemale.com/
  2. http://yobertparai.blogspot.com/
  3. http://herlanlesmana26.blogspot.com/
  4. http://woowunic.blogspot.com/
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...