Rabu, 24 April 2013

Nasib Si "Orang Utan=HUTAN" yang Kehilangan "Hutan"

 http://images.fineartamerica.com/images-medium-large/sumatran-orangutan-pongo-abelii-baby-suzi-eszterhas.jpg

Orangutan, yang diambil dari kata "manusia hutan" (man of forest), kian hari kian menghadapi ancaman kepunahan. Orangutan sumatera (Pongo abelii) sampai sekarang terus menjadi korban, tersingkir karena aktivitas penebangan masif. Area hutan rumah mereka hilang.

Hal ini dibahas pada diskusi bertajuk Wildlife Protection Series: Orangutan yang berlangsung di Pusat Kebudayaan Atamerica, Pacific Place, Kawasan SCBD, Jakarta, Senin (22/4/2013). Menurut Ian Singleton, spesialis orangutan dan Direktur Konservasi di Sumatera Orangutan Conservation Programme (SOCP), wilayah hutan yang dialih fungsi ke lahan perkebunan membuat tidak mungkin lagi kehidupan bagi orangutan.

Selain dapat terbunuh, pembukaan hutan bagi perkebunan monokultur berakibat spesies orangutan yang bertahan hidup terputus dari habitatnya dan terisolasi dari populasi. Singleton memaparkan, angka kerusakan hutan di wilayah Sumatera, terutama Sumut, tetap tinggi atau tidak berkurang sejak tahun 1970.

Maka dari itu, demi mengamankan, kegiatan konservasi kadang-kadang harus terpaksa memisahkan orangutan dari rumahnya. "Kami pun pada dasarnya tidak suka harus mengambil mereka dari hutan. Sebab, selain sulit dan biaya mahal, hal tersebut berisiko tinggi untuk si orangutan," terang Singleton.

http://assets.worldwildlife.org/photos/1365/images/story_full_width/sumatran_orangutan_8.6.2012_Hero_and_Circle_image_XL_257636.jpg?1345592809

Pelestarian satwa di masa depan bergantung penting pada beberapa upaya, yaitu memastikan semua populasi yang dapat bertahan terproteksi dengan baik, melakukan penegakan hukum yang berlaku, serta menerapkan pembaruan lingkungan. Digarisbawahi, kunci keberhasilan pelestarian berada di tangan segenap masyarakat.

"Keadaan saat ini membuat akses informasi mudah dan cepat didapat. Kita semua bisa mulai menghimpun informasi, mencatat suatu isu, lalu menyebarkannya ke sscial media," katanya. Aksi-aksi kecil semacam itu, jika terus dilakukan, efektif membawa dampak besar.


Kerja sama RI-AS

Sejak 2010, Amerika Serikat telah memberi bantuan senilai 13 juta dollar AS (lebih dari Rp 126 miliar) untuk melindungi orangutan dan habitat seluas 500.000 hektar. "Kami turut mendukung tujuan Indonesia meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Namun, pembangunan harus berwawasan lingkungan hidup pula," ucap Duta Besar AS untuk Indonesia, Scot Marciel. 

AS berkomitmen untuk terlibat serta bermitra dengan Indonesia dalam penyelesaian masalah lingkungan, termasuk upaya pelestarian secara berkesinambungan orangutan yang telah kritis habitatnya.

http://assets.worldwildlife.org/photos/658/images/story_full_width/Captive_Orangutan_07.24.2012_Help.jpg?1345527499

Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan mengungkap bahwa orangutan merupakan bagian kekayaan ekosistem hutan yang wajib dilindungi bersama, baik oleh bangsa Indonesia sendiri maupun bangsa-bangsa dunia. (Gloria Samantha/National Geographic Indonesia)

Editor : yunan
Sumber : National Geographic Indonesia, dikutip dari http://sains.kompas.com/, Selasa, 23 April 2013, 18:33 WIB