Selasa, 14 Januari 2014

Mengungkap Rahasia Cara Alkohol Mempengaruhi Sistem Saraf dan Menggangu Kemampuan Otak !


Peneliti menemukan bahwa segelas alkohol sudah cukup untuk mengganggu komunikasi antara dua bagian otak yang mengendalikan perilaku kita. Mereka yakin hal ini dapat menjelaskan hilangnya rasa malu, agresif dan gejala penarikan diri yang dikaitkan dengan mabuk.

Para dokter di University of Illinois and Chicago (UIC) College of Medicine menggunakan scan otak MRI untuk melihat pengaruh minuman beralkohol 16% terhadap kemampuan seseorang membuat keputusan dan membaca emosi seperti rasa takut, rasa marah, dan rasa bahagia.

Dr Luan Phan, profesor psikiatri di UIC menjelaskan hal ini. “Bagaimana amygdala dan prefrontal cortex di otak berinteraksi membuat kita dapat menilai lingkungan kita secara akurat dan mengatur reaksi kita terhadapnya,” ujarnya, seperti dilansir Daily Mail (04/09/13).

Letak Amygdala

Amygdala berasal dari bahasa latin amygdalae (bahasa Yunani αμυγδαλή, amygdalē, almond, ‘amandel’) adalah sekelompok saraf yang berbentuk kacang almond. Amygdala, merupakan bagian otak yang berperan dalam melakukan pengolahan dan ingatan terhadap reaksi emosi. Oleh karenanya amigdala juga merupakan bagian dari sistem limbik yang dipelajari pada ilmu neurosains kognitif.

Amygdala dipercayai merupakan bagian otak yang berperan dalam melakukan pengolahan dan ingatan terhadap reaksi emosi. Oleh karenanya amigdala juga merupakan bagian dari sistem limbik yang dipelajari pada ilmu neurosains kognitif.

Proses emosional melibatkan “amygdala” dan area otak yang terletak di “prefrontal cortex” bertanggung jawab terhadap kognisi dan pengaturan tingkah laku.

“Penelitian ini memberikan pencerahan mengenai apa yang terjadi di otak yang menyebabkan perilaku ‘maladaptif’ saat mabuk,” kata Phan

Sedangkan prefrontal cortex (PFC), adalah bagian anterior dari lobus frontal otak (frontal lobes of the brain), berbaring di depan area motorik dan premotor.

Prefrontal cortex (PFC)

Prefrontal cortex (PFC), adalah bagian anterior dari lobus frontal otak (frontal lobes of the brain). Daerah otak ini terlibat dalam perencanaan perilaku kognitif kompleks, ekspresi kepribadian, pengambilan keputusan, dan perilaku sosial moderat.

Aktivitas dasar dari daerah otak ini dianggap sebagai orkestrasi (pengaturan teknis) dari pikiran dan tindakan sesuai dengan tujuan internal.

Tim Phan meneliti 12 orang peminum berat (10 pria dan 2 wanita) yang rata-rata berumur 23 tahun. Mereka diberi minuman beralkohol atau placebo, lalu ditunjukkan serangkaian wajah sambil otak mereka discan.

Dengan scan MRI fungsional, peneliti melacak aktivitas otak subyek. Sementara itu, para partisipan mencoba mencocokkan gambar wajah yang mengekspresikan emosi yang sama, yakni marah, takut, bahagia, atau netral.


Hasilnya, seperti dimuat di jurnal Psychopharmacology, mengungkapkan bagaimana alkohol mengurangi interaksi amygdala dan orbitofrontal cortex (bagian dari prefrontal cortex) ketika mereka mencoba memasangkan wajah marah, takut, dan gembira.

Studi sebelumnya menunjukkan bahwa alkohol mengganggu kemampuan amygdala memecahkan sinyal ancaman. Phan menyadari bahwa hal yang sama juga terjadi di eksperimennya.

Alkohol-Mempengaruhi-Sistem-Saraf“Hal ini menunjukkan, saat diracuni alkohol, isyarat emosional yang menandakan ancaman tidak diproses di otak secara normal karena amygdala tidak merespon seperti seharusnya,” jehs Phan.

“Amygdala dan prefrontal cortex memiliki hubungan yang dinamis dan interaktif. Jika kedua area ini dipisahkan, seperti saat mabuk berat, kemampuan kita menilai dan merespon secara layak terhadap pesan non-verbal seperti yang disampaikan wajah orang lain bisa terganggu,” tutupnya.


Bagaimana Cara Alkohol Mempengaruhi Sistem Saraf?

Sistem saraf terdiri dari :


  1. Sistem Susunan Saraf Pusat (Central Nervous System)
  2. Sistem Saraf Perifer (Peripheral Nervous System)
Sistem saraf pusat bertanggung jawab untuk beberapa fungsi utama tubuh. Konsumsi alkohol yang berlebihan memberi pengaruh buruk pada kesehatan.Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang, sedangkan sistem saraf perifer terdiri dari sistem saraf otonom dan somatik. Keduanya membantu setiap bagian dari tubuh untuk berkomunikasi satu sama lain, sehingga mengkoordinasikan semua aktivitas tubuh secara sistematis.

Alkohol adalah obat bius dan obat penenang kuat. Diistilahkan sebagai sistem-penekan, alkohol tidak membantu dalam menyingkirkan depresi, melainkan eskalasi kondisi lebih jauh.


Efek Buruk Alkohol pada Sistem Saraf
  • Serotonin, neurotransmitter, membantu dalam mentransfer pesan dari otak ke bagian-bagian lain dari tubuh, dan berhubungan erat dengan depresi. Alkohol mempengaruhi serotonin dengan meningkatkan tingkatannya dalam tubuh. Tingkat tinggi serotonin mempengaruhi otak dengan membuat tubuh kecanduan alkohol. Orang-orang mengkonsumsi alkohol dengan harapan untuk mengatasi depresi, dengan asumsi bahwa hal itu memberikan perasaan senang, dan berpikir bahwa itu adalah satu-satunya cara di mana mereka dapat melampiaskan stres.
  • Glutamat, neurotransmitter lain yang terlibat dalam fungsi otot tubuh. Alkohol mempengaruhi reseptor glutamat, sehingga mengurangi tingkat kemampuan individu untuk melakukan kegiatan. Hal ini berimbas pada kesalahan berbicara, hilang kesadaran ingatan, dan kurangnya koordinasi dalam seorang peminum.
  • Gamma-aminobutyric acid (GABA), mekanisme kontrol alami tubuh, dibius oleh alkohol. Ini memberikan efek penenang bagi tubuh. Alkohol meningkatkan aktivitas GABA di dalam tubuh. Akibatnya, aktivitas neuron menurun, menyebabkan otak untuk kurang merespon. Oleh karena itu, setelah minum alkohol kemudian mengemudi tidak dianjurkan, karena respon peminum menjadi lambat untuk dapat menghindari kecelakaan potensial.
  • Dopamin, adalah salah satu Neurotransmitter lainnya, akan mengontrol sel-sel otak yang mempengaruhi kecemasan emosional dan gerakan tubuh. Alkohol meningkatkan tingkat dopamin, sehingga mengakibatkan kecanduan.


Alkohol mengisi kandung kemih dengan cepat. Seseorang dalam keadaan mabuk menjadi ceroboh, sehingga peregangan kandung kemih menyebabkan aliran balik urin ke ginjal. Hal ini dapat menyebabkan infeksi ginjal dan kerusakan setelahnya.

Alkohol memperlambat fungsi sistem saraf pusat dan mengubah persepsi, emosi, gerakan, penglihatan dan pendengaran seseorang.


Efek Buruk Alkohol pada Bagian Tubuh.

  • Sel-sel darah putih yang melawan infeksi dan kuman diturunkan secara drastis, sehingga membuat peminum rentan terhadap penyakit.
  • Kecanduan alkohol menyebabkan kekurangan vitamin. Sistem pencernaan terganggu, dan menjadikannya gagal dalam menyerap vitamin B-1 (tiamin) yang membuat seseorang bebas stres, dan Vitamin C yang memberikan seseorang energi.
  • Alkohol juga menurunkan fungsi seksual, dan terkait dengan penurunan hormon testosteron laki-laki. Hal ini juga mengurangi kemungkinan hamil pada wanita.
  • Konsumsi berat dalam jangka waktu singkat dapat menyebabkan keracunan alkohol, yang pada gilirannya dapat menyebabkan muntah hebat, rasa kantuk yang amat sangat, tidak sadar, kesulitan bernafas, kadar gula darah sangat rendah, kejang, dan bahkan kematian.
  • Kegiatan manusia normal menjadi terganggu karena efek keracunan alkohol, menyebabkan bicara tidak jelas, berpikir ngawur, waktu reaksi lambat, pendengaran kurang baik, gangguan penglihatan, otot melemah, dan melemahnya ingatan.


Fakta Terkait Efek Buruk Alkohol
  • Alkohol tidak membantu menghangatkan tubuh seseorang di cuaca dingin, sebaliknya alkohol diserap oleh tubuh lebih cepat daripada makanan.
  • Alkohol dapat menggemukan karena mengandung jumlah besar kalori di dalamnya.
  • Alkohol juga menyebabkan dehidrasi, maka minum banyak air disarankan.
  • Ingat bahwa alkohol tidak mempengaruhi setiap individu dengan cara yang baik, dan tergantung pada jenis kelamin, ukuran, berat, usia, metabolisme, jumlah yang dikonsumsi, dan durasi konsumsi.
  • Konsumsi berlebihan mengembangkan kerumunan penyakit, mengakibatkan sirosis hati, peningkatan risiko kanker, koma (keadaan tidak sadarkan diri), dan dalam beberapa kasus, bahkan kematian.
  • Berhenti dari alkohol menyebabkan iritabilitas dan kecemasan dalam kasus peminum berat.
  • Alkohol dalam jumlah besar dapat membuat seseorang gelisah dan banyak bicara atau agresif dan lekas marah.
  • Alkohol atau etanol (C2H5OH), terdiri dari molekul karbon, hidrogen dan oksigen, yang merupakan depresan, dimana memperlambat seseorang dalam melakukan tugas sehari-hari.
  • Itu membuat individu menjadi anti-sosial dalam perilakunya, dan dianggap sebagai masalah kesehatan masyarakat yang utama.
  • Alkohol beresiko menempatkan kesehatan seseorang. Konsumsi dalam jumlah besar dapat mematikan. Oleh karena itu, sebelum minum, selalu ingat kata-kata ini, “Mencegah selalu lebih baik daripada mengobati.”


Sumber : http://forum.viva.co.id/kesehatan/.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...