Kamis, 17 April 2014

Autopsi Penderitaan Yesus Melalui Kain Kafan dari Turin ?


3 artikel kami sebelumya saya dedikasikan untuk pengunjung blog kami yang beragama kristiani, bagi anda yang beragama non kristiani, cukup sebagai pengetahuan saja (kalau berkenan membaca). Sebelum membaca artikel ini, ada baiknya anda membaca artikel kami sebelumnya tentang tanya jawab segala hal yang berkaitan dengan keberadaan dan tinjauan ilmiah Kain Kafan dari Turin. Menurut pendapat saya pribadi sosok manusia yang terbungkus Kain Kafan Turin identik dengan sosok "Hamba Yang Menderita", yang menurut Nabi Yesaya menujuk pada pribadi Sang Mesias atau kita kenal sebagai Yesus/ biasa disebut Kristus . Artikel ini mengajak anda untuk menelisik luka dan derita dari sosok manusia yang terbungkus "Kain Kafan Turin".

Ilmuwan banyak telah menggunakan pengetahuan tentang kedokteran forensik untuk menentukan karakteristik dan menyebabkan kematian orang dari Kain Kafan. Di sini, kita menunjukkan beberapa data yang diterbitkan dalam "The Otentikasi dari Kain Kafan Turin:... Sebuah Isu di Epistemologi Arkeologi oleh William Meacham Lancar Antropology-Vol 24 - N ° 3 - (Juni 1983) Diterbitkan oleh University of Chicago Press "Meskipun tidak ada kesepakatan umum di kalangan para ulama tentang semua rincian yang disajikan dalam artikel ini,. kami pikir itu adalah panduan yang baik untuk mendekati masalah. 


Otopsi:
Resolusi gambar 2286 × 613, klik untuk memperbesar.


"Tubuh Manusia dalam kain kafan adalah seorang laki-laki dewasa, telanjang, dengan jenggot, kumis, dan rambut panjang jatuh ke bahu dengan rambut ditarik di belakang. Tinggi diperkirakan antara 5 ft 9 in dan 5 ft 11 inci (175-180 cm), berat badan pada 165-180 pon (75-81 kg), dan usia 30 sampai 45 tahun. Tubuh adalah baik proporsional dan berotot, tanpa cacat. 


Kematian telah terjadi beberapa jam sebelum pemakaman mayat, yang diletakkan di atas setengah dari Kain Kafan, setengah lainnya kemudian ditarik atas kepala untuk menutupi tubuh. Hal ini jelas bahwa kain itu dalam kontak dengan tubuh setidaknya selama beberapa jam, tetapi tidak lebih dari dua sampai tiga hari, dengan asumsi dekomposisi yang maju pada tingkat normal Kedua gambar frontal dan dorsal telah. tanda-tanda tetes kecil dari cairan serosa postmortem memancarkan dari pori-pori Ada, bagaimanapun, tidak ada bukti dekomposisi awal tubuh, tidak ada masalah cairan dari lubang, dan tidak ada penurunan rigor mortis menyebabkan mendatarkan jejak kembali dan kabur atau ganda..

R igor mortis terlihat dalam kekakuan ekstremitas, pencabutan ibu jari (dibahas di bawah), dan distensi kaki. Ini telah membekukan sikap kematian sementara tergantung oleh lengan, tulang rusuk tidak normal diperluas, otot-otot dada yang besar dalam sikap inspirasi ekstrim (diperbesar dan ditarik ke arah tulang selangka dan lengan), perut bagian bawah yang buncit, dan lubang epigastrium digambarkan dalam tajam. Penonjolan dari paha depan dan otot pinggul femoralis konsisten dengan kematian perlahan-lahan dengan cara digantung, di mana korban harus menaikkan tubuhnya oleh tenaga dari kaki untuk menghembuskan napas.

Posisi tubuh sesuai dengan Isabel Piczek

T ia bukti kematian dalam posisi suspensi oleh lengan ditambah dengan luka karakteristik dan aliran darah menunjukkan bahwa individu telah disalibkan. The rigor mortis posisi lengan terentang akan harus dipatahkan untuk menyeberangi tangan di panggul untuk dimakamkan, dan kemungkinan hasil terlihat dalam dislokasi kecil dari siku kanan dan bahu. Para kaki mengindikasikan sesuatu posisi asli mereka di kayu salib, kiri ditempatkan pada punggung kaki kanan dengan paku pun impaling keduanya. Rupanya ada beberapa fleksi lutut kiri untuk mencapai posisi ini, meninggalkan kaki kiri agak lebih tinggi dari kanan. Dua teori, masing-masing didukung oleh pengamatan eksperimental atau perang, bersaing dalam hal menyebabkan kematian: asphyxiation karena spasme otot, kekakuan progresif, dan ketidakmampuan untuk menghembuskan napas (Barbet, Hynek, Bucklin) atau kegagalan sirkulasi dari menurunkan tekanan darah dan penyatuan darah di ekstremitas bawah (Moedder, Willis).

O f bunga terbesar dan pentingnya adalah luka. Seperti dengan anatomi umum gambar, luka-luka, darah mengalir, dan noda sendiri tampaknya patolog forensik sempurna dan unfakeable. "Setiap luka yang berbeda bertindak secara karakteristik Setiap berdarah dengan cara yang berhubungan dengan sifat cedera.. Darah mengikuti gravitasi dalam setiap contoh" (Bucklin 1961:5). Noda darah yang sempurna, gambar berbatasan bekuan darah, dengan konsentrasi sel darah merah di sekitar tepi bekuan dan area kecil di dalam serum.

Sebuah putaran kulit kepala atas dan memanjang sampai vertex nya adalah aliran darah setidaknya 30 dari tusukan paku. Luka-luka menunjukkan realisme sama dengan tangan dan kaki: pendarahan sangat karakteristik luka kulit kepala dengan pencabutan pembuluh robek, darah memenuhi penghalang karena arus dan kolam renang di dahi dan rambut, dan ada tampaknya pembengkakan sekitar titik dari laserasi. Gumpalan beberapa memiliki karakteristik khas dari salah satu vena atau darah arteri, seperti yang terlihat dalam kepadatan, keseragaman, atau modalitas koagulasi (Rodante).

Kaki dan kaki kanan

Posterior bagian dari kepala dan depan

T ia tubuh dibumbui dengan tanda dari deraan parah diperkirakan antara 60 dan 120 cambukan dari cambuk dengan dua atau tiga kancing pada akhir thong. Memar masing-masing sekitar 3,7 cm, dan ini ditemukan di kedua sisi tubuh dari bahu ke betis, dengan hanya lengan terhindar.

Detail tanda di belakang. Luka-luka memiliki ukuran yang tepat dan bentuk dari mereka yang akan diproduksi oleh taxillatum flagrum, cambuk Romawi tidak digunakan pada Abad Pertengahan.

S uperimposed pada tanda dari hukuman cambuk di bahu kanan dan daerah scapular kiri adalah dua daerah excoriated luas, umumnya dianggap telah dihasilkan dari gesekan atau tekanan dari permukaan datar, seperti dari membawa mistar gawang atau menggeliat di kayu salib.

Luka-luka dari penyaliban itu sendiri terlihat dalam aliran darah dari pergelangan tangan dan kaki. Salah satu fitur yang paling menarik dari Kain Kafan adalah bahwa luka kuku berada di pergelangan tangan, bukan di telapak seperti yang digambarkan dalam seni tradisional. Bereksperimen dengan mayat dan tangan diamputasi, Barbet menunjukkan bahwa memaku pada titik yang ditunjukkan pada gambar Kain Kafan, ruang yang disebut Destot antara tulang-tulang pergelangan tangan, membiarkan berat badan harus didukung, mana-sebagai telapak tangan akan merobek dari paku di bawah sebagian kecil dari berat badan. Sava menyatakan bahwa tulang pergelangan tangan dan tendon akan rusak parah akibat dipaku dan bahwa sosok Kain Kafan dipaku sampai akhir pergelangan lengan bawah, namun sepakat pendapat yang paling medis di positing yang memaku pada pergelangan tangan. Barbet juga mengamati bahwa saraf median selalu terluka oleh kuku, menyebabkan ibu jari untuk menarik kembali ke telapak tangan. Jempol tidak terlihat pada Kain Kafan, posisi mereka di telapak tangan mungkin ditahan oleh rigor mortis. (T di sini banyak pendapat tentang masalah ini, tentu kita melihat luka keluar dari kuku sekitar daerah pergelangan tangan tapi kita tidak tahu di mana luka entri terletak)

Rincian luka di tangan kiri dan darah di lengan

T dia aliran darah dari pergelangan jalur menuruni lengan di dua sudut, kira-kira 55 ° dan 65 ° dari poros lengan, sehingga memungkinkan posisi penyaliban lengan yang akan direkonstruksi. Hal ini umumnya sepakat bahwa aliran terpisah dari pergelangan tangan kiri dan sungai terganggu sepanjang lengan adalah karena posisi yang sedikit berbeda diasumsikan oleh tubuh di kayu salib. Ini gerak jungkat-jungkit diartikan sebagai diperlukan hanya untuk bernapas atau sebagai upaya untuk meringankan rasa sakit di pergelangan tangan (nervus medianus juga sensorik dan rasa sakit dari cedera itu menyiksa). Sebuah darah postmortem aliran dengan pemisahan serum terlihat di sekitar pergelangan tangan kiri dan lebih deras di kaki, mungkin dari penghapusan kuku (Ada akuntansi penjelasan yang lebih sederhana untuk aliran darah ini:. Aliran oleh gravitasi darah postmortem sekali tubuh dibaringkan ke bawah dan tangan disilangkan di atas panggul).


B etween tulang rusuk kelima dan keenam di sisi kanan adalah tusuk oval sekitar 4,4 cm X 1,1. Darah telah mengalir turun dari luka ini dan juga ke punggung bawah, menunjukkan arus keluar kedua ketika tubuh dipindahkan ke posisi horizontal. Semua pihak berwenang setuju bahwa luka ini ditimbulkan setelah kematian, menilai dari sejumlah kecil darah yang dikeluarkan, pemisahan bekuan dan serum, kurangnya pembengkakan, dan warna yang lebih dalam dan konsistensi lebih kental dari darah. Noda cairan tubuh yang bercampur dengan darah, dan sejumlah teori telah ditawarkan sebagai ke asalnya: cairan perikardial (Judica, Barbet), cairan dari kantung pleura (Moedder), atau cairan serosa dari darah menetap di rongga pleura ( Saval, Bucklin).
Side luka (anehnya dengan dimensi yang sama dari lanset Romawi) dan dorsal bagian tubuh mana aliran kedua dihasilkan sebagai tubuh dipindahkan ke posisi horizontal dapat dilihat.

[Image: fZ7JW.jpg]

[Image: egjHQ.jpg]

[Image: sWQDW.jpg]

Sebuah LSO dilihat sejumlah luka di wajah, terdaftar oleh Willis sebagai pembengkakan kedua alis, kelopak mata kanan robek, pembengkakan besar di bawah mata kanan, hidung bengkak, memar di pipi kanan, bengkak di pipi kiri dan sisi kiri dagu.

Beberapa rincian dapat dilihat pada wajah.

S meyakinkan o adalah realisme luka-luka dan hubungan mereka dengan rekening Alkitab yang Delage, agnostik, menyatakan mereka "seikat memaksakan probabilitas" dan menyimpulkan bahwa sosok Kain Kafan memang Kristus. Asistennya, Vignon (1937), menyatakan identifikasi Kain Kafan untuk menjadi "seyakin foto atau set sidik jari."

Dengan mempertimbangkan semua data dan bahkan mempertimbangkan bahwa berbeda pendapat ada di antara ulama tentang rincian tertentu, tidaklah sulit untuk menarik kesimpulan sebagai berikut: Kain Kafan dari Turin dibungkus pria sejati yang disiksa dan menderita kematian dengan cara disalib.

Tidak ada penjelasan lain.

O f pendapat yang sama adalah Pierre Barbet (dokter bedah di Rumah Sakit Paris), Giovanni Judica Cordiglia (Profesor Hukum Kedokteran di University of Milan), Robert Bucklin (Patolog, Los Angeles Hospital, California), Rudolf W. Hynek (Kedokteran Academy Praha) dan Pier Luigi Baima Bollone (Profesor Hukum Kedokteran di University of Turin).

N o artis bisa direproduksi semua rincian pada Abad Pertengahan, ketika itu tidak diketahui, misalnya, adanya dua jenis darah, akumulasi bilirubin dalam tubuh disiksa atau rincian tentang sirkulasi darah.


Di sisi lain, tampaknya tidak mungkin bahwa seseorang bisa diproduksi dalam waktu itu gambar yang sangat populer dari Yesus dan telanjang dengan luka di pergelangan tangan, bukan di tangan sebagai citra dari Kristus yang disalibkan telah digambarkan secara tradisional.

Sumber : http://pustakadigitalkristiani.blogspot.com/, diterjemahkan dari : http://www.theholyshroud.net/Body.htm